EFCC sedang melacak  juta lagi yang diberikan kepada Fayose oleh Obanikoro

Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan (EFCC) telah menemukan uang tunai senilai $5 juta (N1,040 miliar) lainnya yang diduga diserahkan kepada Gubernur Negara Bagian Ekiti Ayodele Fayose oleh mantan Menteri Negara Pertahanan, Senator Musiliu Obanikoro.

Uang tunai tersebut adalah bagian dari dana N4,7 miliar yang ditelusuri ke perusahaan Obanikoro, Sylva McNamara.

Dari $5 juta tersebut, penyelidikan EFCC menunjukkan bagaimana Fayose diduga memberi mitranya, Abiodun Agbele, lebih dari $1 juta sebagai bagian pembayaran untuk akuisisi empat chalet di Lagos.

Masalah dimulai ketika Agbele membawa $1 juta tersebut ke operator Bureau De Change (BDC), Ahmed Uba, yang mentransfer uang tunai tersebut ke Still Earth sebagai bagian pembayaran atas properti tersebut.

Komisioner Kehakiman dan Jaksa Agung Negara Ekiti, Kolapo Kolade, saat diinterogasi mengaku memfasilitasi transaksi empat properti tersebut.

The Nation mengutip sumber utama di komisi tersebut yang mengatakan Fayose diduga menerima N1,219 miliar dari Obanikoro.

Sumber tersebut menambahkan bahwa gubernur Ekiti juga mendapat uang tunai lagi sebesar $5 juta (N1,040 miliar) dari mantan menteri.

“Penyelidikan kami sejauh ini menunjukkan bahwa dari $5 juta tersebut, Fayose memberi Agbele $1 juta yang kemudian diberikan Agbele kepada operator BDC yang mentransfer uang tersebut ke Still Earth sebagai bagian pembayaran atas properti yang dibeli.

“Kalau melalui rekening Fayose, Anda bisa melihat banyak transaksi. Kolapo Kolade, yang kini menjadi komisaris di kabinet Fayose, lah yang mengatur kesepakatan antara Still Earth dan JJ Technical.

“Kami mewawancarai pemilik BDC Jamil Uba yang menceritakan kepada kami bagaimana dia meminta stafnya untuk menjaga Agbele. Jamil berkata: ‘Saya menginstruksikan Abba Ahmed Uba untuk mentransfer uang ke rekening Still Earth karena Abba Ahmed Uba bekerja di bawah saya hari itu ketika Agbele menjual $1 juta dengan harga N208 yang setara dengan N208 juta.

“Agbele meminta Maroun Mechleb, seorang warga Lebanon dan kontraktor Pemerintah Negara Bagian Ekiti untuk memasok sebuah perusahaan, JJ Technicals Services Limited, yang namanya digunakan dalam perjanjian penjualan empat chalet di Pulau Victoria oleh Still Earth.

“JJ Technicals Services milik adik laki-laki Maroun Mechleb, Joseph dan saudara iparnya. Mereka memberinya dokumen perusahaan untuk membantu mereka mencari kontrak di Negara Bagian Ekiti. Dia memberikan dokumen perusahaan kepada Agbele tanpa sepengetahuan mereka.”

“Saya perhatikan Still Earth Company membeli properti baru dari Noga dan tidak menyempurnakan surat-suratnya.

“Staf Still Earth mengatakan mereka bisa meminta Noga Hotel untuk membuat perjanjian langsung dengan klien saya, JJ Technicals sehingga mereka tidak melakukan persetujuan ganda, tetapi uang yang dia minta sangat tinggi dan untuk memeriksa dokumennya, saya melihat bahwa Pengacara yang bertindak untuk Noga Hotel adalah Adekunle Ojo, yang kebetulan adalah teman saya.

“Saya memberi tahu klien saya, yang meminta saya untuk berdiskusi dengan advokat Adekunle Ojo apakah dia bisa mengerjakan perjanjian antara Noga Hotels dan JJ Technicals Services. Saya punya Tuan. Disebut Adekunle Ojo, dia setuju, katanya kamarnya akan mengumpulkan N500,000 jika dia melakukannya. Saya memberi tahu klien saya, mereka mengatakan dia harus melanjutkan.

“Uang itu diberikan kepada saya dan saya bayarkan ke rekeningnya. Ketika dokumen sudah siap, dia menyerahkannya kepada saya dan saya menyerahkannya kepada Agbele dan seorang pria kulit putih yang datang kepada saya untuk mengambil dokumen yang sama.

“Orang kulit putih menandatanganinya dan mereka mencabut perjanjian tersebut dan memberi saya N500.000 sebagai bayaran saya. Hanya itu yang saya tahu tentang dua chalet pertama.

“Setelah sekitar dua bulan atau lebih, Agbele menelepon saya bahwa dia telah memberikan nomor saya kepada orang-orang Still Earth dan mereka akan menelepon saya. Kemudian pada hari itu, seseorang dari Still Earth menelepon saya dan meminta saya mengirimkan alamat email saya. Saya melakukannya dan orang tersebut mengirimi saya surat penawaran sehubungan dengan dua chalet lagi di kawasan yang sama di Pulau Victoria.

“Saya memberi tahu Agbele dan dia mengatakan saya harus menerima tawaran itu. Saya melakukan ini dengan membalas email. Saya tidak mendengar apa pun lagi sampai suatu hari Agbele menelepon saya lagi dan meminta saya membantunya mengumpulkan dokumen dari Still Earth Limited sehubungan dengan dua chalet tersebut.

“Perjanjian kedua ini dibuat antara perusahaan bernama Signachorr dan JJ Technicals Services. Saya membawanya ke Ado-Ekiti dan menyerahkannya ke Agbele. Pria kulit putih itu tidak ikut bersamanya untuk kedua kalinya.

“Agbele bilang aku harus membantunya menemui Tuan. Mendekati Adekunle Ojo untuk membantunya menulis perjanjian antara Noga Hotels dan JJ Technical Services. saya dan Tuan. Adekunle Ojo mengirimkan set perjanjian kedua. Saya juga mendapat N500.000 untuknya yang juga saya setorkan ke rekeningnya. Saya juga dibayar N500,00 atas usaha saya.

“Saat aku Tuan. mendekati Adekunle Ojo untuk membantu menulis perjanjian antara Noga Hotels dan JJ Technicals sehubungan dengan dua set perjanjian tersebut, dia meminta salinan perjanjian antara Still Earth dan JJ Technicals sebagai konfirmasi bahwa JJ. Produk teknis sebenarnya dibeli dari Still Earth.

“Saya mendapat salinan perjanjian untuk diberikan kepadanya dan saya benar-benar memberikannya kepadanya. Dia juga menelepon untuk memberi tahu saya bahwa dia juga mengonfirmasi dari Still Earth bahwa JJ Technical sebenarnya telah membeli properti tersebut sebelum menyetujui untuk menyiapkan perjanjian. Saya tidak tahu siapa JJ Technical itu.”


agen sbobet

By gacor88