Ekonom memperingatkan depresi, mendesak CBN untuk meninjau kebijakan valas

Nigerian Economists Society, NES, kemarin menyatakan bahwa devisa fleksibel, rezim valas Bank Sentral Nigeria, CBN, tidak dapat bertahan dalam ekonomi non-produktif, yang memperingatkan bahwa negara dapat terjerumus ke dalam depresi.

Peringatan bahwa beberapa bentuk sistem pasak yang dikelola kompatibel dengan struktur ekonomi Nigeria, masyarakat mendesak CBN untuk meninjau rezim baru, menekankan bahwa kebijakan float yang dikelola adalah pilihan yang lebih baik mengingat kapasitas produktif domestik ekonomi Nigeria saat ini dan lebih ketergantungan pada minyak mentah sebagai sumber utama pendapatan forex.

Para ekonom, sebagian besar dosen universitas, berbicara pada simposium satu hari dengan topik: “Mengelola Naira”, di Universitas Uyo, Negara Bagian Akwa Ibom, di mana mereka menyatakan bahwa mengingat struktur ekonomi, kebijakan valas saat ini tidak pilihan yang layak karena sesuai dengan ekonomi industri yang belum dicapai oleh ekonomi Nigeria.

Sebuah komunike yang dikeluarkan oleh masyarakat di akhir program mendesak Pemerintah Federal untuk mengumumkan keadaan darurat ekonomi nasional untuk memobilisasi seluruh negara untuk bertindak menyelamatkan ekonomi.

“Kebijakan devisa baru yang mengimplikasikan bahwa nilai tukar akan ditentukan oleh kekuatan pasar (pure driving force) menjadi keliru karena menegur suatu tempat dan maju, menganggap ekonomi canggih dan produktif dalam produksi barang dan jasa yang dibutuhkan khas ekonomi maju, ketika masalah sebenarnya di pasar luar negeri adalah masalah sisi penawaran (ketersediaan cadangan devisa yang langka) yang tidak cukup untuk memenuhi permintaan.

“Drifting akan menghasilkan ketidakstabilan ekonomi makro karena pelaku pasar keuangan dapat menang melalui spekulasi pasar yang hanya akan merangsang investasi portofolio (hot money) karena investasi riil atau “greenfield investment” yang diharapkan menghasilkan kekayaan dan menciptakan lapangan kerja tidak akan tertarik. ketidakpastian ekonomi makro.

“Hal ini pada gilirannya cenderung menghasilkan tekanan inflasi lebih lanjut, mengurangi nilai aset keuangan,” bunyi komunike itu sebagian.

Komunike tersebut menambahkan bahwa CBN seharusnya hanya menyetujui institusi yang memenuhi persyaratannya, mencatat bahwa harmonisasi kebijakan harus ditegakkan untuk memerangi dominasi fiskal dan akomodasi moneter, mempromosikan produksi lokal dengan strategi substitusi impor karena tagihan impor tinggi.

SEN menjelaskan bahwa intervensi CBN harus berada di area yang mempromosikan produksi lokal, khususnya UKM, dan sektor manufaktur. Para ekonom menyarankan agar CBN juga membeli dari pasar untuk menstabilkan nilai tukar ketika diperlukan.

Acara tersebut dihadiri oleh Direktur Jenderal, West African Institute for Financial and Economic Management, prof. Akpan Ekpo; Prof. Badayi Sani dari Universitas Bayero, Kano; mantan Sekretaris Eksekutif, Dewan Tenaga Kerja Nasional, prof. Joe Umo; Wakil Rektor Universitas Veritas, Abuja, Prof. Mike Kwanashi, mantan presiden NES; Prof. Akin Iwayemi, Universitas Ibadan dan mantan Penasihat Khusus Bidang Perekonomian, Kantor Kepala Staf Umum, Kepresidenan, Prof. Edet Akpakpan.


situs judi bola

By gacor88