Fashola mengatakan Lagos terlalu besar untuk diperintah oleh perusahaan-perusahaan baru

Menjelang pemilihan gubernur tahun depan, Gubernur Negara Bagian Lagos Babatunde Fashola kemarin memperingatkan bahwa negara bagian ini terlalu besar untuk bereksperimen dengan perusahaan rintisan, dan menekankan bahwa “Negara bagian membutuhkan seseorang yang sudah memahami sistem pemerintahan di Lagos.”

Diungkapkan Fashola saat paparan publik Rencana Pembangunan Negara Bagian Lagos, LSDP 2012-2025 di Sekretariat Alausa, Ikeja yang dihadiri calon gubernur dari Kongres Semua Progresif, APC, Akinwunmi Ambode, bahwa ia mampu mewariskan warisan yang ditinggalkan kepada diperbaiki oleh mantan Gubernur Bola Tinubu karena “Saya sudah menjadi bagian pemerintahan.”

Dalam kata-kata Gubernur, “Saya dapat mengungkapkan kepada Anda hari ini bahwa salah satu hal yang membantu saya pada hari pertama saya kembali menjabat adalah bahwa pada hari saya tiba, saya, Kepala Pelayanan, HoS dan Sekretaris Tetap, mengetahui nama PS. .. dan wajah. Dan saya tahu cara kerja pemerintah karena saya adalah bagian dari tim yang mewujudkannya.”

Fashola menambahkan, negara telah memulai pembangunan berbagai proyek yang hanya dapat diselesaikan oleh orang yang memahami cara penyelenggaraan negara karena masa jabatan pemerintahan saat ini akan berakhir pada 29 Mei 2015.

Dia mengidentifikasi Saluran Air Adiyan Tahap II berkapasitas 70 juta liter per hari, kereta api ringan yang sedang berjalan, antara lain sebagai proyek yang membentuk rencana pembangunan negara bagian, dengan mengklaim bahwa “dia (Ambode) adalah bagian dari rencana pembangunan di negara bagian ini. Ia ikut membantu memulai rencana tersebut karena rencana tersebut dimulai di kantornya ketika ia menjabat sebagai Akuntan Jenderal negara antara tahun 2007 hingga 2012. Dengan adanya rencana tersebut, menunjukkan bahwa negara ini terlalu penting untuk berada di tangan mereka yang ingin dibiarkan. untuk bereksperimen dengannya. Kita harus menyimpannya di tangan yang aman.”

Gubernur melanjutkan untuk menghilangkan ketakutan warga mengenai dampak jatuhnya harga minyak terhadap perekonomian Lagos dengan mengatakan, “jatuhnya harga minyak tidak akan mempengaruhi perekonomian negara bagian.”

Ia meyakinkan bahwa perekonomian negara tidak dibangun berdasarkan sumber daya ekstraktif (minyak), “tetapi pada modal imigran yang sangat kuat yang merupakan sumber daya manusia negara. Mitra pengembangan kami merasa nyaman karena mereka memberikan nilai bagi kami.

“Status kita sebagai megacity menunjukkan realita saat ini bahwa kita mempunyai populasi yang besar. Dan kita telah mengubah beban populasi yang besar menjadi aset. Dan itulah mengapa kami dapat mengatakan bahwa apa pun yang terjadi pada minyak saat ini, kami akan bertahan.”

Dia meminta warga untuk mengadopsi rencana tersebut dan bekerja sama dengan pemerintah untuk menjamin keberhasilan implementasinya.

Komisaris Perencanaan Anggaran dan Ekonomi, Ben Akabueze, sebelumnya mengatakan bahwa LSDP muncul dari kebutuhan untuk memanfaatkan berbagai dokumen yang mengartikulasikan visi Lagos sebagai kota besar di Afrika.

Memperhatikan bahwa rencana tersebut memberikan kerangka kerja untuk memandu investasi swasta dan publik dalam program pemerintah, beliau mengatakan: “Tujuan dari Rencana Pembangunan adalah untuk memberikan arahan menyeluruh bagi pertumbuhan dan pembangunan negara.

“Hal ini akan memberikan kerangka kerja yang memungkinkan semua sektor perekonomian menyalurkan energinya dan berkontribusi terhadap peningkatan kualitas hidup masyarakat di negara bagian tersebut. Hal ini akan menetapkan kerangka jangka panjang bagi sistem perencanaan dan penganggaran pemerintah,” kata Akabueze.

Sambil memastikan bahwa keberhasilan implementasi rencana tersebut akan menjadikan negara bagian ini sebagai kota percontohan pada tahun 2025, Komisaris mengungkapkan bahwa mereka akan fokus pada pengembangan bidang-bidang utama perekonomian, infrastruktur lingkungan, dan keamanan.


Pengeluaran HK Hari Ini

By gacor88