Fayose melarang pemeliharaan ternak nomaden di Ekiti

Gubernur Negara Bagian Ekiti, Tuan Ayodele Fayose, telah melarang penggembalaan dan pemeliharaan ternak di negara bagian tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka yang tertarik dengan peternakan sapi harus memiliki peternakan sapi pribadi mereka sendiri dan bahwa undang-undang untuk mengkriminalisasi perpindahan ternak dari satu tempat ke tempat lain di negara bagian tersebut akan diberlakukan. segera dikirim ke Negara Rakyat.

Gubernur Fayose, yang mengungkapkan hal ini saat mengunjungi Oke-Ako di wilayah pemerintah daerah Ikole negara bagian yang diserbu oleh penggembala Fulani Jumat lalu yang menewaskan dua penduduk kota dan melukai lainnya, memperingatkan bahwa untuk selanjutnya pemerintah akan menyita ternak yang terlihat. di mana saja. di negara bagian selain pertanian yang dibuat untuk mereka oleh pemiliknya.

Dia menggambarkan para gembala Fulani yang menyerang Oke-Ako dan komunitas lain di negara itu sebagai “agen setan yang harus ditangkap dan dihukum sesuai.”

Gubernur berkata: “Kami tidak akan meninggalkan tanah kami untuk para gembala Fulani dan dalam sistem di mana kepemimpinan negara melihat ke arah lain sementara rakyat kami dibunuh, kami tidak akan punya pilihan selain mempertahankan diri dengan cara apa pun bahkan jika tidak. .”

Dia berkata; “Saya datang ke sini untuk bersimpati dengan orang-orang Oke-Ako atas pembunuhan dua orang kami oleh para gembala Fulani yang jahat ini.

“Saya juga di sini untuk memastikan bahwa ini akan menjadi terakhir kalinya komunitas Anda diserang oleh para gembala Fulani dengan kedok apa pun.

“Saya telah menginstruksikan agar pemeliharaan dan penggembalaan sapi di Negara Bagian Ekiti harus dihentikan dan mereka yang tertarik dengan peternakan sapi harus mulai sekarang melakukannya di peternakan sapi mereka sendiri.

“Tidak ada lagi perpindahan ternak dari satu tempat ke tempat lain di negara bagian ini dan ternak apa pun yang terlihat di mana pun di Negara Bagian Ekiti kecuali peternakan yang dibuat untuk mereka oleh pemiliknya akan disita oleh pemerintah dan pemiliknya akan dituntut.

“Sebuah RUU untuk efek itu akan dikirim ke Volksraad untuk amandemen undang-undang untuk mengkriminalisasi pemilik ternak yang ternaknya ditemukan berpindah dari satu tempat ke tempat lain di negara bagian ini.

“Jika Presiden Mohammadu Buhari, yang merupakan pelindung Asosiasi Peternak Sapi Miyetti Allah Nigeria (MACBAN), menolak untuk memanggil para gembala untuk memesan, kami di Ekiti tidak akan lagi menampung para gembala yang pergi membunuh rakyat kami, menghancurkan dan menghancurkan kami. bidang. kami memperkosa wanita.

“Sebagai Presiden Buhari yang sama yang sangat prihatin dengan pembunuhan para gembala Fulani di Saki, wilayah Oke Ogun di Negara Bagian Oyo, bahwa dia, sebagai warga negara, memimpin Arewa ke Ibadan pada 13 Oktober 2000 untuk bertemu dengan gubernur saat itu. dari Negara Bagian Oyo, mendiang Alhaji Lam Adesina sekarang berdiam diri ketika para penggembala yang sama membunuh rakyat kita, kita harus berdiri dan membela diri.”

“Adalah tugas kami untuk melindungi orang-orang kami dan kami akan melakukannya tanpa rasa takut atau bantuan.

Gubernur menegaskan kembali bahwa aktivitas para gembala Fulani tidak sejalan dengan kebangkitan pertanian di negara tersebut dan berkata; “Orang bertanya-tanya bagaimana orang Nigeria dapat kembali bertani ketika mereka yang sudah bertani kehilangan miliaran naira dalam panen karena penghancuran ladang mereka oleh Penggembala Fulani dan pemerintah federal tidak melakukan apa-apa.”


sbobet wap

By gacor88