Fayose menantang FG untuk menghentikannya bepergian ke luar negeri, kata gubernur, bukan keterikatan Buhari

Gubernur Negara Bagian Ekiti, Ayodele Fayose menantang Federal
Pemerintah untuk melaksanakan dugaan plot untuk mencegahnya

bepergian ke luar negeri, katakanlah; “di bawah sistem federal
pemerintah, gubernur negara bagian bukan merupakan pelengkap Presiden dan sebagai
seorang tokoh oposisi terkemuka di Nigeria, dia tidak bisa dimanjakan olehnya
Presiden Mohammadu Buhari dan agennya.”

Gubernur, yang bereaksi terhadap laporan bahwa dua gubernur, salah satunya
Barat Daya dan satu lagi dari Selatan-Selatan melakukan perjalanan
pembatasan perintah Presiden Buhari, dalam konferensi pers
disampaikan oleh Asisten Khususnya Bidang Komunikasi Publik dan Baru
Media, Lere Olayinka, berkata; kapan pun dia ingin bepergian ke luar Nigeria,
dia akan melakukannya di hadapan publik.
Dia berkata; “Saya tidak terkejut atau kecewa dengan intrik terbaru ini
pemerintahan Buhari karena Presiden Buhari yang kita kenal adalah a
manusia tanpa sedikitpun rasa hormat terhadap hak-hak orang Nigeria sebagai
terkandung dalam Konstitusi Nigeria 1999, Universal
Deklarasi Hak Asasi Manusia dan Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia
Hak Rakyat dan ini dia tunjukkan sebagai diktator militer dan
sekarang menunjukkan dirinya sebagai presiden yang dipilih secara demokratis.”

Namun Gubernur mengatakan dia terkejut dengan “dimensi yang berbahaya ini

Sembunyikan teks yang dikutip
untuk memaksa gubernur yang sedang menjabat yang menikmati kekebalan konstitusional
seperti Presiden untuk mendapatkan izin dari Direktur Jenderal
Departemen Pelayanan Luar Negeri (DSS) sebelum bepergian ke luar Nigeria
dapat dipertimbangkan.”
Sembunyikan teks yang dikutip
Dia mengatakan Presiden Buhari dan agennya harus menyadari fakta tersebut
itu di bawah sistem pemerintahan federal, negara bagian dan nasional
pemerintah keduanya menikmati otonomi pada tingkat tertentu, dengan kekuasaan berdaulat secara formal
dibagi antara pemerintah nasional dan Amerika sedemikian rupa sehingga masing-masing
Negara mempunyai kendali atas urusan dalam negerinya.
Sembunyikan teks yang dikutip

Olayinka, yang diberitahu oleh Kepala Sekretaris Pers
Gubernur Bapak Idowu Adelusi mengatakan; Beberapa hari lalu, saat itu Gubernur Ayodele
Fayose mendapat informasi yang dapat dipercaya bahwa Presiden Muhammadu Buhari telah melakukannya
memerintahkan agar dia dilarang bepergian ke luar Nigeria, katanya
hanya menganggap informasi itu sebagai rumor belaka dan menyimpulkan bahwa itu tidak sopan
karena konstitusi Nigeria dan kediktatoran Buhari tidak akan melakukannya
diperluas ke tingkat yang paling konyol untuk mencegah terpilihnya seorang gubernur
sama seperti presiden bepergian ke luar negeri.

“Pemikiran Gubernur Fayose adalah meskipun Buhari
kepresidenan mampu mencoba mencegah bahkan mereka yang menentangnya
Presiden menghirup udara, harusnya masih cukup sehat
waspadai konsekuensi menempatkan warga Nigeria dalam perjalanan
larangan tanpa perintah pengadilan, apalagi gubernur yang sedang menjabat
yang menikmati kekebalan konstitusional seperti presiden.

“Namun jika kita membaca cerita dengan judul; “2 pemerintah yang diawasi, hadapi
larangan perjalanan” yang diterbitkan oleh dua harian nasional besar pada hari Minggu, kami punya
tidak ada pilihan lain selain memperingatkan masyarakat lagi tentang pernyataan Presiden Buhari
rencana diktator baru untuk melanggar hak konstitusional
Gubernur Fayose hanya karena sikap kritisnya terhadap
Kecenderungan diktator Presiden.

“Pertanyaannya adalah; jika Gubernur Fayose telah menjadi ancaman bagi
keamanan Nigeria hanya karena dia mengkritik Presiden Buhari dan
mengatakan kebenaran tentang kesalahannya dalam mengelola negara, bukan a
konfirmasi bahwa presiden membenci perbedaan pendapat?

“Pasal 35 ayat (1) UUD 1999 (sebagaimana telah diubah) menyatakan bahwa;
“Setiap orang berhak atas kebebasan pribadinya dan tidak seorang pun berhak
akan dirampas kebebasannya,” sedangkan Pasal 41 (1) menyatakan bahwa
“Setiap warga negara Nigeria berhak untuk bergerak bebas
Nigeria dan bertempat tinggal di bagian mana pun, dan tidak ada warga negara Nigeria
akan diusir atau ditolak masuk atau keluar dari Nigeria
keluar dari situ.”

“Pasal 13 (1) Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia yang mana
Nigeria adalah salah satu negara penandatangan yang menyatakan bahwa ‘Setiap orang mempunyai hak untuk melakukannya
kebebasan bergerak dan bertempat tinggal di dalam batas negara masing-masing’
sedangkan Pasal 13 (2) menyatakan ‘Setiap orang berhak untuk pergi
negara mana pun, termasuk negaranya sendiri, dan kembali ke negaranya,’ begitu pula
Pasal 12 (2) Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Masyarakat.

“Presiden Buhari dan agennya juga harus menyadari fakta ini
itu di bawah sistem pemerintahan federal, negara bagian dan nasional
pemerintah keduanya menikmati otonomi pada tingkat tertentu, dengan kekuasaan berdaulat secara formal
dibagi antara pemerintah nasional dan Amerika sedemikian rupa sehingga masing-masing
Negara mempunyai kendali atas urusan dalam negerinya.

“Itulah sebabnya presiden Nigeria tidak bisa menjadi bos bagi siapa pun
Gubernur Negara Bagian dan Presiden Buhari serta agennya harus menerima hal ini
realitas dasar dan berhenti bertindak seolah-olah mereka adalah pemilik Nigeria sepenuhnya.

“Presiden Buhari dan agen-agennya, terutama saudara sedarahnya; Alhaji Lawal
Daura dari DSS harus membersihkan diri dari darah ini
kediktatoran yang mengalir dalam diri mereka dan berpedoman pada Konstitusi
dari Nigeria.

“Bahkan warga Nigeria biasa pun tidak memerlukan izin dari DSS atau lembaga lainnya
agen keamanan untuk bepergian ke luar Nigeria kecuali ada pembatasan perjalanan
ditempatkan atas perintah pengadilan, belum lagi para pengelola negara yang
menikmati kekebalan seperti Presiden dan tidak terkendali
milik Presiden.

“Presiden dan agen-agennya harus tahu bahwa ini bukan tahun 1984
Jenderal Buhari, sebagai diktator militer mencegah mendiang Kepala Obafemi
Oleh karena itu, Awolowo bepergian ke luar Nigeria untuk perawatan medis
menyebabkan kematiannya (Awolowo) sebelum waktunya pada tahun 1987!

“Mereka juga harus diingatkan bahwa Buhari juga mempermalukan rakyat
dari Ooni dari Ife, Oba Okunade Sijuwade; mendiang Emir Kano Alhaji Ado
Bayero dan mendiang Obi dari Onitsha, Ofala Akulalia Alphonsus Ogugua di
1984 dengan menyita paspor mereka dan mengurung mereka di istana
hanya karena mereka bepergian ke Israel untuk urusan bisnis, dia tidak bisa membatasi
Gubernur negara bagian dilarang bepergian ke luar Nigeria dengan alasan apa pun.

“Jadi saya ingin menyampaikan ini atas nama Gubernur Ayodele Fayose
sebagai tokoh oposisi ia tidak bisa melewati kepicikan tersebut
kepresidenan. Gubernur Fayose, melalui konferensi pers ini berani
Presiden Buhari dan agen anti-demokrasinya melakukan kejahatan ini
dan plot jahat dan mari kita lihat sejauh mana hal itu akan membawa mereka.

“Kapan pun Gubernur Fayose ingin bepergian ke luar Nigeria, dia akan melakukannya
jadi di sorotan publik dan kita tunggu bagaimana jadinya
dicegah untuk melaksanakan haknya sebagaimana tercantum dalam UUD 1999
Konstitusi (sebagaimana yang diamandemen) serta Deklarasi Universal
Hak Asasi Manusia dan Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Hak Asasi Manusia.

“Kami juga ingin memberi tahu Presiden dan anak buah DSS-nya tentang hal itu
dipermalukan ketika mereka menyerbu Gedung Majelis Negara Bagian Ekiti,
untuk menangkap anggota DPR tanpa pandang bulu, mereka akan ditunjuk
kali ini juga memalukan.

“Majelis Nasional juga diperingatkan tentang ancaman baru ini
Konstitusi Nigeria oleh mereka yang bersumpah untuk melindunginya. Anggota
Majelis Nasional sekarang harus mulai memikirkan apa yang akan terjadi
nasib mereka jika sekarang ada upaya untuk memberlakukan pembatasan perjalanan
Manajer negara.

“Menurut pandangan kami, Presiden Buhari sebaiknya khawatir
dirinya sendiri dengan meningkatnya ketidakamanan di negara tersebut dan menuduh
badan keamanan, khususnya DSS untuk menjalankan fungsinya sebagai
terkandung dalam konstitusi daripada mengejar hal-hal kecil.

“Presiden harus memusatkan perhatiannya pada perekonomian Nigeria
yang hampir pingsan dan berhenti menggunakan posisinya untuk menindas orang lain
orang Nigeria. Dia harus tahu bahwa orang Nigeria hanya tertarik pada hal itu
makanan di meja mereka, bukan jumlah orang yang memburu presiden mereka
dalam tahanan atau tertindas dengan kekuasaannya.”


casino games

By gacor88