Femi Fani-Kayode: Anjing Chinakwe, putra Lucifer dan benih Al Shaitan

“Saya tidak heran jika orang yang ditangkap karena menamai anjingnya Buhari itu diadili di hadapan Hakim Okon Abang. Tidak ada apa pun di luar pemerintahan ini” – Tn. Deji Adeyanju, Twitter, 20 Agustus 2016.

Ketika orang menyukai Ny. Oby Ezekwezile, mantan Menteri Pendidikan dan sampai saat ini merupakan pendukung besar serta sahabat pemerintahan Buhari dapat secara terbuka menyatakan bahwa “Presiden Buhari tidak pantas menjadi Presiden”, maka Anda tahu bahwa pemerintahan ini memang telah melampaui batas, yaitu keruntuhan. telah dimulai dan mayat-mayat itu mulai berbau.

Namun tidak ada yang lebih menunjukkan prioritas Pemerintah Federal yang salah dan lebih mencerminkan kemerosotan moral dan paranoia psikotik mereka secara total dan menyeluruh selain perilaku mereka terhadap pemilik seekor anjing bernama Buhari. Pertimbangkan hal berikut ini.

Satu tahun dua bulan yang lalu ketika Presiden Goodluck Jonathan masih berkuasa, seorang pria menamai kambingnya “Goodluck Jonathan”.

Setelah melakukannya, dia mengambil foto dirinya bersama kambing tersebut dan mulai menyebarkannya ke seluruh Facebook dan Twitter. Walaupun tindakan tersebut menghina dan provokatif, tidak ada seorang pun di pemerintahan yang mengangkat alis dan Presiden Jonathan juga tidak menganggapnya dengan itikad buruk.

Satu tahun dua bulan yang lalu, ketika masih berkuasa, Presiden Goodluck Jonathan difitnah, disalahartikan dan dicap oleh banyak orang sebagai orang yang “tidak mengerti”, “lemah” dan “tidak kompeten”.

Kami mengambil keuntungan dari kelembutan, kesopanan, rasa pengendalian diri dan kerendahan hati dan kami menganggap remeh kebebasan dasar yang dia berikan kepada kami. Itu tidak berhenti di situ.

Pada beberapa kesempatan selama kampanye pemilihan presiden tahun 2015, ia dilempari batu di beberapa bagian wilayah utara oleh kelompok kekerasan yang terdiri dari para almajiri yang kelaparan dan preman, sementara Ibu Negara, Ny. Sabar Jonathan, secara tidak adil dan kejam digambarkan sebagai seorang yang buta huruf, seorang ratu drama, seorang badut dan sesuatu yang mirip dengan seorang wanita pelawak istana.

Dia bahkan disebut sebagai “kuda nil” oleh tidak kurang dari peraih Nobel kita, Profesor Wole Soyinka, sementara Jonathan sendiri digambarkan sebagai “babi” oleh mr. Japhet Omojuwa, seorang blogger dan komentator politik muda dan dinamis.

Namun terlepas dari semua penghinaan yang tidak dapat dibenarkan, kasar dan provokatif ini, Presiden tidak kehilangan ketenangannya, langit tidak runtuh dan pemerintahannya tidak menanyakan, memperingatkan, mengancam atau menangkap siapa pun.

Satu tahun dua bulan kemudian, segalanya terlihat sangat berbeda. Izinkan saya untuk menjelaskan. Beberapa hari lalu, seorang pria yang menamai anjingnya “Buhari” langsung ditangkap polisi dan ditahan. Namanya Joachim Chinakwe dan dia tinggal di Negara Bagian Ogun.

Polisi mengatakan kepada masyarakat yang tidak percaya bahwa mereka menangkap mr. Chinakwe ditangkap dan ditahan “demi keselamatannya sendiri” dan mereka bermaksud membawanya ke pengadilan dalam hitungan hari karena terlalu boros menggunakan anjingnya “Buhari”.

Menurut mereka, pemberian nama tersebut pada anjingnya merupakan tindakan provokatif yang dapat menimbulkan konflik etnis dan agama karena Mr. Tetangga Chinakwe adalah Hausa-Fulani.

Rupanya para tetangga tersebut tidak terlalu senang dengan nama yang diberikannya pada anjing tersebut, mengingat Presiden kita memiliki nama yang sama, sehingga mereka mengancam akan membunuhnya karenanya.

Sejauh yang saya tahu, ini pertama kalinya dalam sejarah negara kita seseorang ditangkap hanya karena anjingnya memiliki nama yang sama dengan Presiden kita.

Ini juga merupakan pertama kalinya korban tindak pidana berat dan individu yang nyawanya terancam berakhir di balik jeruji besi, sedangkan mereka yang mengancam akan mengambil nyawa tersebut akhirnya menjadi pihak yang mengajukan pengaduan dalam kasus tersebut.

Dan semua ini karena seekor anjing malang bernama Buhari yang, menurut cerita, diam-diam diturunkan oleh pemiliknya dan dikirim ke alam bebas sehingga tidak dapat digunakan sebagai bukti yang memberatkannya di pengadilan!

Keseluruhan episodenya terdengar seperti naskah Hollywood kelas dua, tapi sayangnya, itu benar-benar terjadi. Saya kira itu “Mai Chanji” untuk Anda.

Namun contoh-contoh dari perbedaan mengejutkan yang ada antara era Yonatan dan era kita saat ini tidak kunjung surut.

Segalanya menjadi sangat buruk di negara ini sehingga Tuan. Ebube, seorang komentator yang sering dan semakin berpengaruh di Twitter, memposting kata-kata berikut di akunnya kemarin. Dia menulis: “Dalam kecelakaan yang disebut APC ini, orang-orang ditangkap karena menulis tentang EFCC, memanggil anjing dan mengkritik gubernur.” Menurutku ini Mai Chanji untukmu.

Ketika kita mempertimbangkan situasi ekonomi, keadaan menjadi lebih buruk lagi. Tn. Oshioke Audu, seorang komentator publik, mengutarakannya dengan baik ketika dia memposting kata-kata berikut di Facebook. Dia menulis,

“Dua puluh tahun lalu, perekonomian Afrika Selatan 7,5 kali lipat perekonomian Nigeria. Pada akhir tahun 2012, perekonomian Afrika Selatan hanya 1,4 kali lipat perekonomian Nigeria. Pada tahun 2014, Nigeria resmi menjadi negara dengan perekonomian nomor satu di Afrika dan nomor 23 di dunia. Kemudian APC mengambil alih kekuasaan dengan Buhari yang tidak kompeten pada tahun 2015. Pada tahun 2016, Nigeria kini menjadi negara dengan perekonomian terbesar ke-40 di dunia dan terbesar ketiga di Afrika”.

Sungguh sebuah tragedi! Namun tidak ada yang bisa menangkap momen ini dengan lebih baik daripada seorang politisi muda dan berani dari Negara Bagian Anambra bernama Pangeran Henry Nwazuruahu Shield yang menulis berikut ini di Facebook:

“Resesi tidak berbicara tentang politik. Hal ini hanyalah akibat dari ketidaktahuan seseorang dalam mengelola perekonomian. Perekonomian yang kuat menguntungkan pendukung APC dan PDP. Kita harus sepakat bahwa Buhari adalah SATU-SATUNYA masalah Nigeria.” Pemuda yang berwawasan luas ini tepat sasaran.

Izinkan saya untuk menutup kontribusi ini dengan menyentuh masalah yang telah membawa kesedihan besar bagi banyak dari kita dalam komunitas Kristen.

Kaduna Selatan terbakar dan penduduknya dibantai setiap hari oleh penggembala Fulani penghisap darah. Meskipun demikian, Pemerintah Federal tidak melakukan apa pun untuk menguranginya atau membawa para pelakunya ke pengadilan.

Yang benar adalah bahwa mereka yang melakukan kejahatan keji ini dan teman-teman mereka yang kaya dan berkuasa yang secara diam-diam membelikan mereka senjata dan yang secara diam-diam mendorong, melindungi dan mendukung mereka tidak lain adalah anak-anak Lucifer: mereka adalah benih Al Shaitan.

Pendeta Luka Ubangari adalah salah satu korban terbaru mereka. Pembunuhan berdarah dinginnya di Kaduna selatan beberapa hari yang lalu oleh militan Fulani ditambah dengan pembunuhan Pendeta Eunice Elisha oleh fundamentalis Muslim di Kubwa, Abuja beberapa minggu yang lalu berarti bahwa dalam 3 bulan terakhir tidak kurang dari dua Gereja Kristen Tuhan yang Ditebus (RCCG) Para pendeta dipenggal oleh teroris Islam di Nigeria utara.

Lambatnya respons pemerintah, sikap tidak bertanggung jawab, dan penolakan yang tidak dapat dijelaskan untuk memerangi mereka semakin menambah keberanian para teroris dan militan Fulani. Ini berbahaya dan tidak bisa diterima.

Masalahnya sederhana: jika pemerintah tidak bertindak cepat untuk membendung gelombang kekerasan dan tindakan provokatif terorisme, maka swadaya dan pertahanan diri akan menjadi satu-satunya jalan keluar bagi mereka yang menjadi korban genosida dan pembersihan etnis.

Saya harap Pendeta Enoch Adejare Adeboye dan Wakil Presiden (Pendeta) Yemi Osibajo, keduanya dari RCCG, yang sangat saya hormati dan sayangi, memperhatikan film horor yang mengerikan dan tragis ini seiring dengan perkembangannya. Saya harap mereka juga memperhatikan jumlah pendeta dan umat beriman yang perlahan bertambah.

Begitu pula dengan teman dan saudara laki-laki saya, Pendeta Tunde Bakare dari Majelis Pemerintahan Akhir dan Pendeta Kumuyi dari Deeper Life, keduanya telah menyatakan dukungan mereka kepada Presiden Buhari dalam beberapa hari terakhir meskipun pembantaian besar-besaran dilakukan terhadap anggota kawanan mereka yang lebih besar dan saudara-saudara Kristen dan saudara perempuan yang dianiaya setiap hari di seluruh negeri oleh anggota keluarga Presiden.

Segalanya menjadi sangat buruk dalam hal ini sehingga Tuan. Babatunde O. Gbadamosi, seorang pengusaha dan komentator sosial yang berbasis di Lagos, secara akurat mencerminkan suasana hati bangsa dan kemarahan yang semakin besar ketika dia menulis kata-kata berikut di Facebook. Dia berkata: “Buhari memaafkan genosida terorganisir di Nigeria. Dan masyarakat Nigeria terlalu takut untuk bersuara”.

Perkembangan terakhir adalah delapan mahasiswa politeknik Kristen dibakar hidup-hidup di Negara Bagian Zamfara karena diduga melontarkan “ucapan penghujatan” terhadap Nabi Muhammad. Jelas kegilaan ini menyebar.

Saya benci mengatakan “Sudah kubilang”, tapi menurut saya kita semua harus menanggung konsekuensi dari pilihan yang kita buat. Ini adalah “mai chanji”.

Kita yang masih “terlalu takut untuk berbicara” dan hidup dalam perbudakan dan ketakutan terus-menerus harus belajar banyak dari kata-kata Alexander Agung, salah satu raja dan pejuang terhebat yang pernah hidup. Dia berkata, “taklukkan ketakutanmu dan kamu akan hidup selamanya!”

Masyarakat Nigeria harus banyak belajar dari kata-kata tersebut.

Semoga Dia yang mengatur urusan Langit dan bumi dan yang menyatukan alam semesta dengan kekuatan firman-Nya, bangkit membela anak-anak-Nya.

Semoga jiwa para hamba Tuhan Yang Hidup dan umat Kristiani yang telah dibunuh oleh agen si Jahat dalam beberapa hari dan minggu terakhir ini beristirahat dalam damai.

Semoga Tuhan Allah Semesta Alam, Yang Lanjut Usianya, Manusia Perang, Tujuh Roh dari Tuhan Yang Hidup dan Dia yang memegang keempat mata angin bumi di telapak tangan-Nya, segera membalaskan dendam mereka.


sbobet terpercaya

By gacor88