FG merencanakan genosida terhadap Ndigbo – IPOB

Masyarakat Adat Biafra, IPOB, pada hari Senin menuduh rencana Pemerintah Federal untuk melakukan genosida di Tenggara Nigeria menggunakan agen keamanan.

Pernyataan kelompok separatis Biafra datang sebagai tanggapan atas permintaan beberapa kelompok Utara agar anggotanya (IPOB) harus diperlakukan sebagai Boko Haram.

Menanggapi tuntutan tersebut, IPOB menyatakan mengkhawatirkan mengingat tuduhan serupa berujung pada pembunuhan massal terhadap Igbos di tahun 60-an.

Kelompok dalam pernyataan yang ditandatangani oleh juru bicaranya, Barr. Emma Mmezu dan Dr. Clifford Iroanya, mencatat bahwa “Kelompok-kelompok yang disponsori ini, mengipasi api kebencian dan mempersiapkan tanah untuk pogrom tiga gelombang yang mengerikan pada 29 Mei – 2 Juni 1966, 29 Juli – 2 Agustus 1966 dan 29 September – 2966t. di mana ratusan ribu orang Timur, kebanyakan wanita dan anak-anak, dibantai secara sistematis di seluruh Nigeria Utara. Kelompok tak berwajah yang menyiapkan dasar untuk genosida yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan cepat menghilang begitu saja.”

Mereka mencatat bahwa “pada tahun 2016, kelompok tak berwajah lainnya, Gerakan Konsensus Utara, yang mengklaim sebagai koalisi kelompok utara, meskipun hanya Miyetti Allah dari Presiden Buhari adalah satu-satunya kelompok yang dapat dikenali di antara yang jelas-jelas palsu, mengklaim bahwa ratusan orang Utara dibunuh di tenggara, dan selanjutnya menyarankan FG untuk memperlakukan IPOB seperti cara FG memperlakukan Boko Haram.

“Sungguh instruktif bahwa seluruh rumah media yang berbasis di Barat Daya tidak pernah melihat adanya serangan terhadap orang Utara di Tenggara. Mengejutkan juga bahwa klaim palsu ini hanya datang dari organisasi Presiden Buhari sendiri, Miyatti Allah.

“Sangat menarik juga untuk dicatat bahwa tidak ada orang Nigeria yang pernah mendengar serangan apa pun oleh orang Utara di Tenggara kecuali koalisi aneh ini. Mereka tidak memberikan tanggal, kasus atau kota di Tenggara di mana dengan kata-kata mereka sendiri ‘ratusan warga keturunan utara yang taat hukum yang tidak bersalah yang tinggal di Tenggara dibunuh dengan darah dingin, dengan bisnis dan properti mereka dihancurkan’.

“Sangat mengganggu bahwa lebih dari RATUSAN orang utara yang diduga dibunuh dengan darah dingin di Tenggara tidak pernah dilaporkan ke polisi, di media lokal atau internasional.

“Déjà vu tahun 1966 ini dengan jelas menegaskan kepada semua bahwa DSS dan Kepresidenan yang dipimpin Daura benar-benar tak henti-hentinya dan berkomitmen pada agenda mereka yang telah diatur sebelumnya untuk pertama-tama secara salah menuduh Timur melakukan pembunuhan untuk melanjutkan agenda genosida yang telah diatur sebelumnya. Timur -Nigeria.

“Agenda sistematis menumpuk tuduhan palsu untuk berperang melawan IPOB telah berlangsung selama berbulan-bulan sekarang.

“Kami ingat klaim aneh bahwa 5 Fulani dibunuh dan dikubur di hutan Abia, situs kuburan, yang dengan keras ditolak DSS untuk ditunjukkan kepada awak media, sampai sekarang.

“Berikutnya adalah karakter yang disponsori DSS, Sampson Babalola dan Stephen Onwu dengan grup mereka yang tidak ada.

“Sekarang adalah koalisi palsu yang dikemas oleh Miyetti Allah yang mendorong FG untuk berperang di Nigeria Timur. Dari luapan hati, mulut berbicara.

“Sekarang mereka telah berkembang ke tarian yang mengerikan dengan menunjuk koalisi yang tidak diketahui untuk mengekspresikan pola pikir Presiden yang telah ditentukan sebelumnya, perjuangan kami telah dikonfirmasi oleh kenyataan di lapangan.

“Jelas bahwa tidak ada yang akan menghentikan agenda yang telah ditentukan sebelumnya untuk menaklukkan Nigeria Timur dengan kekuatan militer, sebagai kelanjutan dari ideologi Born to rule.

“Keinginan mendalam untuk menghancurkan, mendominasi, dan secara permanen memperbudak orang-orang Nigeria Timur ini menginformasikan agenda untuk mengadopsi format tuduhan palsu tahun 1966, genosida terorganisir, kemudian perang besar-besaran.

“Mereka yang tidak dapat melihat alasan mengapa kami ingin keluar dari neraka yang disebut Nigeria ini jelas tidak dapat lagi mengabaikan kebencian yang mendalam di hati presiden, yang menyuarakan rasa frustrasinya atas ketidakmampuannya untuk menangani masalah ekonomi nasional. tantangan. tidak. yang jelas berada di luar dirinya, dalam agitasi damai tanpa senjata, yang satu-satunya kejahatannya adalah doa mereka untuk kebebasan dari penjara neraka, di mana mereka tidak memiliki masa depan.

“Saat waktu terus berjalan menuju Armageddon, IPOB di seluruh dunia semakin yakin bahwa kebebasan kita menjadi tak terelakkan.

“Mengarang tuduhan palsu di wilayah Timur untuk membenarkan penindasan yang tidak masuk akal adalah tanda pasti dari ketidaktahuan. Waktu jelas habis.”


sbobet terpercaya

By gacor88