Gadis Chibok yang diselamatkan: Saya khawatir dia berada di bawah tekanan untuk mengikuti Islam – Ibu

Ibu dari seorang gadis Chibok yang diselamatkan, Binta Ali, mengungkapkan ketakutannya terhadap kesejahteraan dan masa depan putrinya, Amina.

Binta mengaku khawatir kehidupan putrinya tidak akan pernah sama lagi.

Ingatlah bahwa Amina, salah satu dari 200 anak perempuan yang diculik dari sebuah sekolah di Chibok pada bulan April 2014, ditemukan pada bulan Mei di hutan Sambisa dekat perbatasan Nigeria dengan Kamerun.

Dia ditemukan sedang menyusui bayinya yang berusia empat bulan dan diselamatkan oleh tentara yang bekerja dengan kelompok main hakim sendiri.

Setelah diselamatkan, dia bertemu dengan Presiden Muhammadu Buhari dan sejak itu dilaporkan telah ditahan oleh pemerintah Nigeria selama berbulan-bulan dan dikurung di sebuah rumah di Abuja untuk “proses pemulihan”.

Namun Binta, yang menghabiskan dua bulan terakhir di rumah bersama putrinya, mengatakan kepada Reuters: “Sebelum dia diculik, dia ingin melanjutkan pendidikannya, tapi sekarang dia takut bersekolah, dan dia ingin dekat dengan saya di waktu yang sama. di rumah. Dia menginginkan mesin jahit sehingga dia bisa memulai bisnis pembuatan pakaian.”

Ibu korban lebih lanjut menyatakan bahwa dia khawatir putrinya ditekan untuk masuk Islam, karena dia dipaksa pindah agama dari Kristen ke Islam oleh teroris Boko Haram selama penahanannya.

Dia berkata: “Amina sendiri tidak ingin tetap menjadi seorang Muslim.

“Seorang guru agama Islam pernah mengunjungi rumah itu beberapa kali dan menyuruh putri saya untuk tetap berpegang pada keyakinan barunya, namun dia tidak ingin bertemu dengannya, meskipun guru tersebut berhenti berkunjung setelah dia mengeluh tentang guru tersebut.”

Binta mengaku terkejut mengetahui kesulitan yang dihadapi putrinya sebagai tahanan kelompok Islam.

“Dulu dia sangat ketakutan. Dia berbicara pada dirinya sendiri pada malam sebelum penculikannya, tapi sekarang dia tidur nyenyak. Dia tidak takut lagi,” tambah Binta.

“Kami mengetahui bahwa Amina dan gadis-gadis lainnya, kelaparan dan tidak punya apa-apa untuk dimasak, makan sekantong kacang-kacangan dan jagung mentah. Saya tidak bisa membayangkan bagaimana seseorang bisa makan jagung dan kacang mentah seperti kambing. Orang tua lain telah datang mengunjungi saya sejak saya kembali, namun saya belum memberi tahu mereka apa pun, meskipun saya tahu ada orang tua yang putrinya telah meninggal.

“Meskipun saya prihatin dengan agama dan pendidikan Amina serta ketidakpastian kapan dia akan diizinkan pulang, saya masih punya alasan untuk bersikap positif terhadap putri saya,” tambahnya.

Sementara itu, menurut pemberitaan, juru bicara Presiden Muhammadu Buhari, Garba Shehu menjelaskan, pengurungan Amina di rumah tidak ada hubungannya dengan agama.


Pengeluaran SGP

By gacor88