Gereja Sinagoga tidak memiliki izin mendirikan bangunan yang sah – Komisaris Old Lagos

Mantan Komisaris Perencanaan Fisik dan Pembangunan Perkotaan di Negara Bagian Lagos, Mr. Olutoyin Ayinde, mengatakan kepada Pengadilan Tinggi Ikeja bahwa auditorium Sinagoga Gereja Segala Bangsa, SCOAN, tidak memiliki izin bangunan yang sah.

Hal itu disampaikan Ayinde di hadapan Hakim Lateef Lawal-Akapo saat digiring pembuktian oleh Direktur Penuntutan Umum, DPP, Ny. Idowu Alakija, sebagai saksi penuntut kedua dalam persidangan yang sedang berlangsung terhadap Pembina SCOAN dan kedua insinyur yang terlibat dalam pembangunan wisma yang runtuh, yang mengakibatkan kematian 116 orang, sebagian besar warga Afrika Selatan pada 12 September 2014.

Pengawas SCOAN, dua insinyur, Tuan Oladele Ogundeji dan Akinbela Fatiregun dan perusahaan mereka, Hardrock Construction and Engineering Company dan Jandy Trust Limited didakwa bulan lalu dengan dakwaan 111 dakwaan atas keterlibatan mereka dalam gedung yang runtuh. 111 dakwaan yang dipilih oleh Pemerintah Negara Bagian Lagos terhadap terdakwa berbatasan dengan tindak pidana kelalaian, pembunuhan tidak disengaja dan kegagalan untuk mendapatkan izin mendirikan bangunan.

Ayinde mengatakan kepada pengadilan bahwa ketika pengadilan tersebut runtuh pada hari Jumat itu, dia menghubungi Petugas Distrik Otoritas Izin Perencanaan Fisik Negara Bagian Lagos, LASPPPA, untuk mengonfirmasi apakah Gereja Sinagoga memiliki izin bangunan dalam sistem tersebut.

“Sistem pengelolaan dokumen elektronik digeledah dan satu-satunya persetujuan pembangunan gereja tidak mencakup lokasi bangunan yang runtuh.

“Dokumennya, izin bangunan lima lantai tadinya untuk auditorium gereja, tapi saat ambruk, auditorium gereja berubah dari lima lantai menjadi delapan lantai.

“Menurut definisi kementerian, persetujuan gereja untuk auditorium tidak berlaku lagi dan tidak ada permohonan persetujuan untuk bangunan runtuh yang didaftarkan.

“Badan Pengawas Gedung menempelkan stikernya pada auditorium yang melebihi lima lantai yang telah disetujui, namun tidak perlu ada sanksi pada gedung lainnya karena sudah ambruk,” ujarnya.

Ayinde, seorang konsultan perencana kota dan anggota Dewan Pendaftaran Institut Perencana Kota Nigeria, memainkan perannya selama masa jabatannya sebagai komisaris pada masa pemerintahan mantan gubernur Negara Bagian Lagos, Mr. Babatunde Fashola menjelaskan.

Lebih lanjut beliau menekankan; “Sebagai komisaris, saya mempunyai peran pengawasan terhadap Kementerian Perencanaan Fisik dan Pembangunan Perkotaan dan tiga lembaganya.

“Ketiga lembaga tersebut adalah; Otoritas Izin Perencanaan Fisik Negara Bagian Lagos (LASPPPA), Badan Pengawasan Bangunan Negara Bagian Lagos, LASBCA, dan Badan Pembaruan Perkotaan Negara Bagian Lagos, LASURA.

Mantan komisaris tersebut menceritakan bahwa “Saya mengunjungi lokasi tersebut dua hari setelah keruntuhan ketika saya menghadiri retret di luar Lagos ketika insiden tersebut terjadi.

“Bersama saya para General Manager LASPPPA dan LASBCA serta komandan Rapid Response Squad (RRS) sebagai tim lanjutan menerima Fashola.

“Hal pertama yang kami perhatikan adalah terlalu banyak petugas pertolongan pertama, banyak di antaranya adalah anggota gereja, yang kami pesan dari lokasi karena mereka menghalangi tanggung jawab penyelamat.

“Saya telah memberikan perintah bahwa pekerjaan penyelamatan harus dihentikan di titik nol agar laboratorium pengujian material dapat melakukan pengujian pada fondasi dan kolom pada puing-puing,” katanya.


sbobet88

By gacor88