Hari Demokrasi: Alokasi bulanan kini kurang dari 38 persen – Ugwuanyi

Gubernur Ifeanyi Ugwuanyi dari Negara Bagian Enugu pada hari Minggu menyatakan bahwa meskipun sumber daya yang dimiliki pemerintah terbatas, pemerintahnya terus memenuhi semua janji kampanye yang dibuat kepada rakyat.

Ugwuanyi, yang berbicara pada kebaktian gereja antar-denominasi untuk memperingati satu tahun masa jabatannya, menyatakan bahwa penilaian kritis atas tindakan dan pencapaian kita dalam satu tahun terakhir akan menunjukkan bahwa kita tidak hanya menepati janji-janji ini meskipun ada krisis ekonomi yang serius. masalah yang dihadapi bangsa kita saat ini dan kami siap berbuat lebih banyak lagi.

“Tentu saja, sudah menjadi rahasia umum bahwa karena krisis ekonomi yang terjadi saat ini, alokasi bulanan Dana Federasi ke negara-negara bagian telah turun menjadi kurang dari 38 persen dibandingkan sebelumnya.

“Sebelum kita menjabat, gubernur punya akses terhadap kelebihan limbah mentah, tapi sekarang istilahnya berubah menjadi dana talangan. Situasinya menjadi begitu buruk sehingga banyak negara tidak mampu membayar gaji dan memenuhi kewajiban lainnya; dan ketika seorang Gubernur membayar gaji, dia mendapat tepuk tangan dan itu menjadi berita.

“Pemerintah federal pada dasarnya menyimpulkan situasi ini dengan pernyataannya yang baru-baru ini dan sungguh-sungguh bahwa negara ini telah hancur.”

Ugwuanyi lebih lanjut mengatakan bahwa “meskipun realitas ekonomi suram, kami telah mampu memulai pembangunan jalan perkotaan dan pedesaan secara besar-besaran di seluruh negara bagian ini sebagai pemenuhan janji kami untuk menciptakan lebih banyak pusat kota, meningkatkan akses pedesaan dan kegiatan ekonomi di setiap sudut kota. negara bagian Enugu.

“Negara Bagian Enugu saat ini menempati posisi penting dalam peta ekonomi global karena keberhasilan gemilang dari KTT Investasi Negara Bagian Enugu yang pertama yang kami selenggarakan untuk menampilkan potensi ekonomi negara bagian ini sejalan dengan janji kami untuk berinvestasi secara giat, mendorong dan mengupayakan diversifikasi. perekonomian negara.

“Kami juga telah membuat profil 14 perusahaan dan lembaga milik negara yang hampir mati untuk privatisasi dan komersialisasi. Kami berharap para investor segera memanfaatkan peluang besar ini untuk mengembalikan perusahaan ke jalur yang benar.

“Juga sebagai bagian dari inisiatif pembangunan pedesaan dan pertanian, kami membangun gardu injeksi 2,5MVA Inter-Town Connection (ITC) sepanjang 15 kilometer di Ezi-Nze, Kawasan Pemerintah Daerah Udi yang saat ini memasok listrik ke masyarakat di Udi, Igbo. -Wilayah Pemerintahan Daerah Etiti dan Uzo-Uwani.

“Hal ini juga akan mengaktifkan bisnis di komunitas pedesaan dan mendorong proyek Bendungan Adada serta Skema Air Nsukka Raya.”

Sebelumnya dalam khotbahnya, Uskup Agung Metodis dari Keuskupan Enugu, Yang Mulia Christian Ede, meminta para gubernur untuk berhenti mengelola dewan pemerintah daerah dengan komite sementara yang ditunjuk.

Imam tersebut menyatakan bahwa situasi di mana gubernur menjalankan wilayah dewan dengan orang-orang yang ditunjuk secara politik adalah hal yang mematikan demokrasi.

Oleh karena itu, ia menugaskan Ugwuanyi dan gubernur lainnya untuk segera memulai proses pemilihan pemerintah daerah.

Menurutnya, “ketika rakyat dibiarkan diperintah oleh orang-orang yang mereka pilih, hal ini akan memperdalam demokrasi dan memberikan rasa memiliki pada rakyat.”

Sambil memuji gubernur atas prestasinya dalam satu tahun pertama masa jabatannya, ia mengatakan, “begitu banyak proyek jalan telah dilakukan oleh pemerintahan ini. Kami hampir tidak melihat adanya lubang di Enugu saat ini. Gubernur telah bekerja dengan baik di semua sektor.

“Rakyat harus dibiarkan mengatur dirinya sendiri. Tidak ada orang yang dilahirkan untuk memerintah dan orang lain dilahirkan untuk mengabdi, harus ada kesetaraan dalam prosesnya.

“Apalagi rakyat berhak mendapatkan akuntabilitas kita, baik di eksekutif maupun di legislatif. Mereka yang mewakili kita harus dipanggil setiap saat untuk menjawab pertanyaan rakyat.

“Kelambanan harus dihilangkan dalam demokrasi kita; mereka yang menyalahgunakan keputusan pengadilan tidak boleh diizinkan dalam proses tersebut. Para pemimpin harus menghormati hukum kita.

“Kita harus bisa mengijinkan Tuhan memimpin kita. Kami terus belajar karena kami tidak membiarkan Tuhan mengambil alih. Kita harus menghindari keegoisan, keserakahan, dan korupsi.

“Enugu kini mengalami transformasi besar-besaran; pembayaran gaji juga menjadi ciri khas pemerintahan saat ini.

“Saya mengimbau masyarakat di negara bagian ini untuk tidak menjadi kritikus; sebagai orang Kristen kita harus menghormati pemimpin kita dan mendoakan mereka; pada saat yang sama kami juga harus membayar pajak dan memenuhi tanggung jawab lainnya.”

Acara tersebut dihadiri oleh Wakil Ketua Senat, Senator Ike Ekweremadu, anggota Majelis Nasional dan Negara lainnya, Uskup Agung Emmanuel Chukwuma, Uskup Calistus Onaga, serta beberapa pendeta dan bapak kerajaan lainnya.


slotslot demodemo slot

By gacor88