Hari perhitungan bagi APC

Hari-H telah tiba! Hari perhitungan; dan peristiwa terpenting dalam kehidupan oposisi Kongres Semua Progresif, APC. Hari untuk menunjukkan tidak hanya kepada masyarakat Nigeria tetapi juga seluruh dunia bahwa partai tersebut serius dengan keinginannya untuk memberikan perubahan dan kepemimpinan berkualitas bagi negaranya.

Sejarah menanti ketika delegasi APC berkumpul di Stadion Teslim Balogun, Surulere dan Lagos untuk memilih pembawa bendera presiden dari partai tersebut untuk pemilihan presiden tahun 2015.

Konvensi Nasional APC yang sedang berlangsung merupakan peristiwa bersejarah dan bersejarah karena sejumlah alasan. Pertama, ini adalah acara pertama yang diadakan oleh partai dengan tujuan memilih calon presiden dari partai tersebut.

Kedua, banyak yang telah dikatakan tentang latihan dengan berbagai ramalan hari kiamat, yang memprediksi perpecahan partai jika membuat kesalahan karena tidak melakukannya dengan benar. Hal ini tidak ada hubungannya dengan silsilah dan profil tinggi dari beberapa calon presiden dan rasa putus asa yang mereka rasakan dalam mengejar keinginan mereka untuk memerintah Nigeria di masa lalu.

Misalnya, Jenderal Mahammadu Buhari telah menjadi legenda dalam pemilihan presiden, setelah tiga kali ikut serta dan gagal. Bagi mantan Wakil Presiden Atiku Abubakar, keinginannya yang tak pernah padam untuk memerintah negara juga tidak disembunyikan. Ambisinya untuk menjadi presiden dimulai pada tahun 1983 ketika ia mencalonkan diri sebagai presiden dari Partai Sosial Demokrat, SDP, yang akhirnya mengundurkan diri untuk mendiang Pengusaha Miliarder, MKO Abiola. Keinginan ini mendorongnya ke Action Congress, AC pada tahun 2007 di mana dia mencalonkan diri sebagai presiden. Pada tahun 2011, ia bersaing memperebutkan tiket presiden dari PDP dan kalah dari presiden saat ini, Goodluck Jonathan.

Ketiga, pilihan apa pun yang diambil oleh lebih dari 8.000 delegasi pada konvensi hari ini akan menentukan seberapa jauh partai tersebut mampu melangkah dalam upayanya merebut kekuasaan dari Partai Rakyat Demokratik yang berkuasa, PDP sebagai pusatnya. Meskipun para calon dari partai tersebut secara konsisten telah memberi tahu masyarakat Nigeria bahwa siapa pun yang akhirnya menjadi pengusung bendera partai tersebut adalah pilihan yang lebih baik dibandingkan dengan calon dari PDP, Presiden Goodluck Jonathan, namun penting untuk dicatat bahwa siapa pun yang sudah muncul, akan menentukan bentuk pemilu. kontes presiden.

Tidak ada keraguan bahwa partai tersebut menampilkan calon presiden berkualitas dalam diri Jenderal. Mohammadu Buhari, mantan Kepala Negara militer, Alhaji Atiku Abubakar, mantan Wakil Presiden, Engr. Rabiu Kwankwaso, Gubernur Negara Bagian Kano dan mantan Menteri Pertahanan, Owelle Rochas Okorocha, Gubernur Negara Bagian Imo dan jurnalis, Sam Nda-Isaiah, penerbit Surat Kabar Kepemimpinan. Mereka adalah orang-orang yang benar-benar memenuhi syarat untuk menjadi presiden republik federal Nigeria dan mereka semua mengatakan bahwa mereka bertekad untuk melakukan segala yang mereka bisa untuk mendapatkan persetujuan dari delegasi partai mereka untuk mengibarkan bendera presiden APC juga berkibar.

Beberapa analis politik berpendapat bahwa perebutan tiket presiden APC akan menjadi pertarungan langsung antara Buhari dan Atiku, dan lebih memilih untuk melihat tiga calon presiden lainnya hanya sebagai pesaing takhta. Terlepas dari apa yang dikatakan Kwankwaso, Okorocha dan Nda-Isaiah tentang ambisi dan kemauan mereka untuk memerintah Nigeria, sebagian besar analis tidak melihat mereka sebagai pesaing yang serius.

Menurut laporan, duo Kwankwaso dan Rochas sudah memiliki apa yang oleh sebagian orang lebih suka disebut sebagai rencana B atau rencana mundur. Bagi Kwankwaso, kekalahan dalam pemilihan pendahuluan presiden mungkin tidak terlalu menyakitkan karena ia sudah memiliki tiket distrik senator Kano Utara yang disediakan untuknya di negara bagian asalnya, Kano, untuk diambil pada saat konvensi nasional berakhir besok, tanggal 11. bulan Desember. Meskipun ada laporan bahwa Kwankwaso telah dibujuk untuk mundur demi Buhari, yang telah disetujuinya, dia tetap akan tampil tanpa melakukan perlawanan di konvensi tersebut.

Tiket gubernur Kongres Semua Progresif di Negara Bagian Imo juga tetap berada di tangan Rochas Okorocha karena partai tersebut tidak mau repot-repot mengadakan pemilihan pendahuluan untuk mendapatkan tiket tersebut. Hal ini, menurut banyak orang, disebabkan oleh keyakinan bahwa Okorocha tidak akan bisa maju jauh dalam perebutan tiket presiden.

Bagi Nda-Isaiah, para analis percaya bahwa penerbit kepemimpinan sedang berlomba hanya untuk mendapatkan jumlah pemilih dan mengambil posisi strategis jika partai tersebut memenangkan kursi kepresidenan pada pemilihan umum bulan Februari 2015.

Jika pemenang pemilihan pendahuluan presiden APC hari ini ditentukan oleh tingkat persiapan yang dilakukan untuk kontes tersebut dan tingkat kontak yang dilakukan dengan para delegasi menjelang pemilihan pendahuluan, maka dapat dikatakan bahwa tiket tersebut adalah milik mantan presiden APC. Wakil Presiden, Atiku Abubakar.

Atiku, meskipun ia tidak menyelenggarakan upacara deklarasi seperti karnaval untuk mengumumkan ambisinya, ia berkeliling ke seluruh pelosok negeri, menunggu delegasi dan menyumbangkan uang ke cabang-cabang partai tingkat negara bagian. Selain itu, keseriusan dan persiapan yang matang juga ditunjukkan oleh mantan Wakil Presiden tersebut ketika menyelenggarakan retret kebijakan ekonomi di Perpustakaan Kepresidenan Obasanjo, Abeokuta, Negara Bagian Ogun. Retret yang dihadiri oleh 50 pakar dari Nigeria dan luar negeri ini diselenggarakan untuk membantu Atiku mendiskusikan peta jalan ekonomi bagi pemerintahannya jika ia menjadi presiden Nigeria pada tahun 2015.

Namun, permasalahan bagi Atiku adalah dugaan preferensi terhadap pencalonan Jenderal. Mohammadu Buhari oleh pemimpin nasional partai tersebut, Asiwaju Bola Ahmed Tinubu dan sebagian besar gubernur di partai tersebut.

Laporan mengatakan pada hitungan terakhir, 12 gubernur APC telah mendukung bekas ibu kota negara bagian tersebut. Menurut laporan tersebut, 12 gubernur mendukung Buhari pada Rabu dini hari ketika mereka mencapai kesepakatan akhir untuk mendirikan tenda mereka dengan Muhammadu Buhari.

Gubernur yang setuju mendukung Buhari adalah: Abdulaziz Yari (Zamfara), Ibrahim Geidam (Yobe), Kashim Shettima (Borno), Tanko Al-Makura (Nasarawa), Abdulfatah Ahmed (Kwara), Babatunde Fashola (Lagos), Abiola Ajimobi ( Oyo), Adams Oshiomhole (Edo), Rauf Aregbesola (Osun), Ibikunle Amosun (Ogun), Aliyu Wamakko (Sokoto) dan Rotimi Amaechi (Sungai).

Terlepas dari dukungan tersebut, Atiku diketahui mendasarkan perhitungannya pada fakta bahwa gubernur APC hanya mengendalikan 14 negara bagian dan pengaruh mereka di 22 negara bagian lainnya tidak kuat. Laporan mengatakan Atiku telah memasukkan delegasi dari 16 negara bagian yang mereka anggap dapat dimenangkan: Adamawa, Sokoto, Kebbi, Niger, Benue, Plateau, Bauchi, Jigawa, Taraba, Yobe, Delta, Abia, Ebonyi, Enugu, Ekiti dan Ondo juga ─ sebagai FCT.

Di kubu Atiku, perhitungannya adalah berhadapan langsung dengan para delegasi, bahkan dari negara bagian yang dipimpin gubernur pro-Buhari. Dengan beban perang Atiku yang berat, hierarki APC menjadi goyah karena besarnya kemungkinan kemenangannya. Namun, hal ini dibantah oleh Gubernur Rotimi Ameachi, yang menurut sumber merupakan pemberi dana terbesar bagi ambisi presiden Buhari.

Apapun yang terjadi, sejarah akan dibuat oleh APC besok; baik untuk kebaikan atau seperti yang diperkirakan, untuk awal dari akhir!


Toto HK

By gacor88