‘Ifreke Inyang: Apa yang sebenarnya terjadi antara Pinnick, NFF dan Le Guen

PS: Ini BUKAN karya fiksi. Nama, karakter, bisnis, tempat, peristiwa, dan kejadian bukanlah produk imajinasi penulis atau digunakan secara fiktif. Kemiripan apa pun dengan orang yang sebenarnya, hidup atau mati, atau peristiwa nyata juga BUKAN kebetulan. Mereka semua ada.

Babak 1 Adegan 1. Masukkan Amaju Pinnick.

Penampilan asli seperti Delta. Oat mimpi besar. Bicara tentang kata-kata yang lebih besar.

Pria berusia 42 tahun itu rupanya memenangkan pemilihan NFF pada September 2014, untuk menjadi presiden baru Rumah Kaca. Hingga saat ini, ia terlibat pergumulan dengan Chris Giwa.

Tapi jangan ngelantur. Itu sendiri adalah drama lain sepenuhnya.

Babak 1 Adegan 2. Masuk Sunday Oliseh.

Pembicara besar lainnya. Mantan kapten tim nasional itu sudah membangun reputasi sebagai cendekiawan ketika Pinnick memintanya untuk mengambil alih Super Eagles, memanggilnya sebagai ‘Guardiola Afrika’.

Perannya berlangsung selama tujuh bulan. Dia mengundurkan diri pada Februari 2016.

Babak 1 Adegan 3. Masuklah Paul Le Guen, Salisu Yusuf dan Tom Saintfiet.

Jadi, inilah yang mungkin Anda lewatkan dari episode terakhir.

Salisu Yusuf ditugaskan sementara di Eagles dan mengawasi dua kemenangan melawan Mali dan Luksemburg dalam pertandingan persahabatan. Dia mengesankan beberapa orang dan diperkirakan akan mendapatkan pekerjaan itu secara permanen.

Terakhir, NFF mengumumkan daftar tiga orang untuk posisi tersebut: Paul Le Guen, Yusuf dan Tom Saintfiet.

Saintfiet hanya berpura-pura tidak membaca berita dan menjadi pelatih kepala, tunggu, Bangladesh!

Le Guen sangat disukai untuk mendapatkan pekerjaan itu.

Tapi tunggu. Agar ini terjadi, itu berarti dia ditawari posisi itu atau tertarik untuk menerimanya. Semua itu tidak pernah terjadi.

Menurut BBC Shina Okeleji, “Rupanya orang Prancis itu berbicara dengan Pinnick, bos FA Nigeria, dan yang terakhir mengatakan dia tidak tertarik dengan pekerjaan itu.

Pinnick berbicara dengan beberapa teman Prancis untuk meyakinkannya, tetapi Le Guen menolak. Dia terkejut bahwa dia ditunjuk sebagai kepala Nigeria pada hari Senin.

“Le Guen memberi tahu @hpenot_lequipe dia tidak tahu dia sedang dipertimbangkan karena itu TIDAK PERNAH dibahas atau disepakati. Terkejut NFF mengangkatnya sebagai Penasihat Teknis”.

Rupanya itu Le Guen atau bukan siapa-siapa untuk Pinnick. Dia putus asa untuk mencocokkan pembicaraan besarnya dengan tindakan.

Jadi namanya dalam daftar tiga orang itu adalah isapan jempol dari imajinasi Pinnick dan NFF. Lucu.

Dan Anda bertanya-tanya mengapa sepak bola Nigeria keluar dari segala jenis. Ini bukan hanya tentang para pemain (atau kekurangan). Kepemimpinan adalah kekacauan panas.

Bagaimana saya tahu itu? Pinnick mencoba membela seluruh situasi dan berkata: “NFF tidak pernah menawarinya pekerjaan itu. Le Guen hanyalah rekomendasi dari Komite Teknis dan Pengembangan. Rekomendasi itu tunduk pada persetujuan Komite Eksekutif NFF.”

Pernyataan ini muncul hampir 24 jam setelah NFF dengan penuh kemenangan mengumumkan orang Prancis itu sebagai bos baru. Heck, kita seharusnya melihat melalui kebingungan ketika mereka menyebut Yusuf sebagai ‘Pelatih Kepala’ juga.

Itu saja untuk hari ini, teman-teman!

Menuntut.

Teaser: Nantikan episode mendatang seputar Piala Dunia 2018 di Rusia. Lagi pula, perhatikan saga yang sedang berlangsung yang melibatkan Pinnick dan Giwa.

*kredit bergulir*

‘Ifreke Inyang tweeted melalui @Ifreke


game slot pragmatic maxwin

By gacor88