Ikpa Isaac: JAMB – memimpin

Pemerintah Federal akhirnya mengukuhkan supremasi Badan Penerimaan dan Matrikulasi Bersama (JAMB) yang menyelenggarakan Ujian Matrikulasi Tersier Terpadu (UTME) dengan menghapus tes Pasca-UTME yang biasanya dilakukan oleh perguruan tinggi.

Keputusan yang diumumkan oleh Menteri Pendidikan, Mallam Adamu Adamu pada pertemuan tanggal 2 Juni yang diadakan oleh JAMB untuk menetapkan nilai batas untuk UTME menjelaskan bahwa lembaga penguji telah melakukan banyak hal dan sekarang memiliki kredibilitas yang menyiratkan bahwa hasil masuknya pemeriksaan harus dapat diterima oleh semua orang.

Perkembangan ini menjadi konfirmasi bahwa registrar JAMB, Profesor Dibu Ojerinde selama ini telah melakukannya dengan benar.

Kepercayaan pada lembaga penguji akhirnya dipulihkan dengan tingkat kesetiaan yang dijamin oleh tes berbasis komputer (CBT) yang diperkenalkan oleh dewan.

Berbeda dengan era Ujian Pensil dan Kertas (PPT) yang para calonnya boleh menyontek, CBT menampik adanya kejadian kecurangan dalam ujian. Kualitas ujian yang kini dilakukan JAMB sedemikian rupa sehingga beberapa pimpinan lembaga sudah rela membatalkan Pasca UMTE karena merupakan duplikasi dan eksploitasi yang tidak perlu terhadap calon yang sudah mengeluarkan biaya besar untuk mengikuti ujian terpadu. ujian.

Namun, Profesor Ojerinde dan tim manajemen JAMB tidak boleh terbuai oleh rangkaian keberhasilan lembaga tersebut dengan berpikir bahwa mereka yang mendapat manfaat dari pengaturan sebelumnya tidak akan memberikan perlawanan. Dengan lebih dari satu juta kandidat yang ingin diterima di perguruan tinggi setiap tahunnya, tes Pasca-UMTE telah menjadi bisnis tahunan yang menghasilkan lebih dari N2 miliar karena para siswa ingin membayar rata-rata N2000 untuk masing-masing kandidat. Banyak trik yang dilakukan oleh mereka yang ingin terus mendapatkan penghasilan ilegal ini: mereka akan melakukan tindakan curang dan pemerasan serta mencoba mengemas ulang pemerasan mereka dengan nama dan proses baru seperti biaya verifikasi hasil UMTE.

Karena JAMB mendapat dukungan penuh dari kementerian induknya dan diberi mandat untuk masuk ke perguruan tinggi, Profesor Ojerinde harus menindaklanjuti dengan memantau kepatuhan limbah tes Pasca UMTE dan memastikan bahwa pemerasan tidak terulang kembali dengan nama baru tidak ditetapkan. . Menteri Pendidikan, Mallam Adamu Adamu harus memberikan dukungan yang diperlukan kepada JAMB karena masalah penggunaan tes yang sekarang dilarang telah menjadi isu kontroversial.
Orang tua dan wali mempunyai peran selain peran calon itu sendiri. Mereka harus menghargai upaya yang dilakukan JAMB untuk kepentingan mereka – banyak pemuda yang menjanjikan meninggal dalam kecelakaan di jalan selama perjalanan untuk menulis ujian yang tidak perlu. Oleh karena itu, para pemangku kepentingan ini harus siap untuk memberi tahu sekolah mana pun yang secara diam-diam mencoba menyelenggarakan tes apa pun untuk tujuan penerimaan.

Yang juga menjadi perhatian adalah Wakil Rektor, Rektor, Rektor, Panitera. Mereka menghadiri pertemuan tanggal 2 Juni dan dilaporkan telah mendukung resolusi mengenai pemahaman dan pengakuan atas kemajuan yang telah dicapai JAMB.

Jadi mereka harus melawan sindikat penerimaan di berbagai institusi mereka yang cenderung mencoba mencari cara baru untuk menipu calon mahasiswa. Kesepakatan mereka untuk mengakhiri Pasca-UMTE merupakan dukungan terhadap CBT, yang jelas merupakan jalan yang harus ditempuh.

Namun, dukungan mereka terhadap CBT kini menjadi sebuah kejutan mengingat besarnya upaya yang telah dilakukan dewan dalam menanggapi masalah besar yang dihadapi ketika mereka mengadakan ujian CBT pertama. Setuju, beberapa kaitan telah dibesar-besarkan dengan tujuan untuk mempromosikan kepentingan pemilik pusat ujian ‘ajaib’, yang pelanggannya yang malas tidak bisa lagi berbuat curang. Namun terdapat kesalahan nyata yang tidak akan terulang pada pemeriksaan berikutnya, melalui jaminan yang diberikan JAMB dan tindakan yang dilakukan sejak pemeriksaan terakhir hingga saat ini.

Inilah sebabnya seruan Ketua, Komite Senat Wilayah Ibu Kota Federal, Senator Dino Melaye, agar Pemerintah Federal menyediakan dana yang memadai bagi JAMB agar dapat meningkatkan CBT, adalah seruan yang harus diterima oleh banyak warga Nigeria. Seruan yang datang dari seorang anggota parlemen federal menunjukkan bahwa masyarakat Nigeria akhirnya bisa mengikuti pandangan jauh ke depan dari Profesor Ojerinde.

Seruan yang disampaikan pada latihan advokasi CBT untuk menyadarkan siswa SMA calon calon JAMB merupakan penegasan bahwa lembaga pemeriksa dan pengurusnya memiliki telinga pendengar yang peka terhadap suasana hati dan opini publik. Mereka yang menjadi kritis terhadap dewan setelah ujian terakhir, yang seluruhnya merupakan CBT, kini dapat yakin bahwa kekhawatiran mereka telah diatasi. Ini adalah jalan yang harus diambil oleh organisasi lain dengan segera menangani penyimpangan yang teridentifikasi dalam pemberian layanan.

Di saat negara ini haus akan reformasi yang berhasil, JAMB telah membuktikan dirinya sebagai tolok ukur yang dapat ditiru oleh lembaga lain, termasuk lembaga di luar sektor pendidikan dalam memenuhi harapan masyarakat Nigeria.
Pendekatan proaktif yang dilakukannya, seperti menyadarkan 500 siswa sekolah menengah mengenai CBT, merupakan model yang dapat digunakan oleh organisasi pemerintah agar kebijakan mereka dapat diterima oleh pemangku kepentingan, karena hal ini akan membantu mengidentifikasi potensi masalah dan menawarkan solusi.

Mudah-mudahan, kendala-kendala tambahan yang ditandai oleh ujian tiruan ini akan teratasi bersama dengan masalah-masalah yang dicatat dari ujian CBT terakhir sehingga ujian berikutnya bisa sukses besar. Pemerintah juga perlu mengambil langkah-langkah di sisi infrastruktur karena konektivitas internet yang buruk merupakan masalah utama pada ujian terakhir. Sebagai organisasi yang inovatif, tidak mengherankan jika JAMB memberikan kejutan yang mengatasi masalah konektivitas sebelum tanggal ujian berikutnya.

Mereka yang menganggap JAMB kuno dan tidak relevan lagi pasti sudah mengubah persepsinya sekarang. Badan Gabungan Penerimaan dan Matrikulasi tetap menjadi penyeimbang yang memastikan bahwa otak-otak terbaik kita tidak kehilangan penempatan di perguruan tinggi karena mereka bukan anak-anak urusan uang.

Ikpa adalah Sekretaris Eksekutif, Pusat Keadilan Sosial, Kesetaraan dan Transparansi dan menyumbangkan artikel ini dari Karshi, Abuja.


agen sbobet

By gacor88