INEC siap mengubah UU Pemilu – Yakubu

Yakubu

Komisi Independen Pemilihan Umum Nasional (INEC) mengatakan pihaknya sedang menyelesaikan proposal komprehensif untuk amandemen konstitusi dan hukum terhadap Undang-Undang Pemilu.

Ketua INEC, Prof. Mahmood Yakubu, dikutip dalam retret yang diselenggarakan oleh Komite Urusan Pemilu dan Partai Politik Dewan Perwakilan Rakyat di Abuja.

Menurut buletin komisi yang dikeluarkan di Abuja pada hari Rabu, Yakubu mengatakan proposal ini pada waktunya akan dikirim ke Majelis Nasional untuk dipertimbangkan dan disahkan.

Dia mengatakan usulan amandemen tersebut merupakan bagian dari upaya KPU untuk memberantas malpraktik pemilu di Tanah Air.

“Kami juga meninjau beberapa pedoman dan manual kami untuk melihat perubahan apa yang diperlukan berdasarkan pengalaman terkini,” kata Yakubu.
Ia menambahkan, Rencana Strategis KPU Tahun 2017-2021, termasuk Rencana Proyek Pemilu dan mekanisme penelusurannya, juga sudah dimulai.

“Ini akan selesai pada Desember 2016, jauh sebelum pemilihan umum tahun 2019.”

Ketua INEC mengaitkan tingginya biaya penyelenggaraan pemilu dengan jumlah staf yang dibutuhkan serta permasalahan terkait litigasi.

Ia menjelaskan, INEC di Rivers, tempat diadakannya pemilu ulang pada bulan Maret, harus mengerahkan 24.000 staf ad hoc di 4.444 TPS dengan 1.319 TPS.

“Delapan puluh persen biaya (pemilihan ulang Rivers) digunakan untuk pembayaran tunjangan dan logistik seperti transportasi.

“Dalam setiap perkara yang dibawa ke pengadilan, INEC ikut serta dan kami harus menunjuk pengacara.

“Sejak pemilu terakhir hingga saat ini, kami telah dibawa ke pengadilan lebih dari 700 kali. Faktanya, dalam seminggu terakhir saja, kami telah diseret ke pengadilan setidaknya 12 kali.”

Yakubu juga mengungkapkan, KPU telah menyelenggarakan 127 pemilu dalam enam bulan terakhir sejak pemilu 2015.

Dia mengatakan INEC telah melaksanakan 50 pemilihan ulang di 16 negara bagian untuk mematuhi perintah pengadilan serta tujuh pemilihan sela, yang dipicu oleh kematian atau pengunduran diri di lima negara bagian.

Ia menambahkan bahwa komisi tersebut masih memiliki 31 pemilu lagi yang harus diselenggarakan dari pemilu tahun 2015 yang batal, selain pemilu gubernur yang akan berakhir masa jabatannya di negara bagian Edo dan Ondo.

Namun, ketua komisi tersebut menegaskan kembali niat komisi tersebut untuk menyelenggarakan pemilu yang transparan, bebas dan adil di negaranya.

Dia bersikeras bahwa Komisi tidak akan pernah menyelesaikan pemilu demi kepentingannya sendiri.

Yakubu mengatakan bahwa banyak tantangan dalam menunda INEC disebabkan oleh budaya “politik hidup atau mati”.

“INEC bertekad untuk menyelenggarakan pemilu yang kredibel dan melaksanakannya sesuai hukum.

“Kami tidak akan melakukannya, kami tidak akan pernah menutup pemilu apa pun demi hal itu. Semua pemilu harus dilaksanakan sesuai hukum, proses dan prosedur, apapun kritik yang kami terima.

“Negara ini mendambakan pemilu yang bebas, adil dan kredibel dan itulah komitmen kami terhadap negara ini dan prosesnya.” (NAN)


situs judi bola

By gacor88