Istri petugas polisi menganiaya anak laki-laki berusia 10 tahun karena menjual kartu isi ulang di N970

Pedagang berusia 38 tahun, Ny. Caroline Akanwa, telah ditangkap oleh Komando Polisi Area C, Negara Bagian Lagos, karena diduga menyerang sepupunya, Chioma Uneneme melalui N30.

Diketahui bahwa Akanwa membawa anak berusia 10 tahun dari Okofia, Negara Bagian Anambra ke Barak Polisi Iponri pada tahun 2015, di mana dia tinggal bersama polisi dan dua anaknya.

Punch melaporkan bahwa korban diduga dianiaya karena diduga menjual kartu isi ulang N1.000 seharga N970.

Guru Uneneme di St. Paul, Iponri yang menemukan bekas luka tersebut, dikabarkan membawanya ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.

Namun, manajemen rumah sakit bersikeras meminta surat keterangan polisi sebelum melanjutkan perawatan.

Sekolah tersebut dikatakan telah menulis petisi ke Kantor Pelindung Umum Negara Bagian Lagos mengenai masalah tersebut.

Pejabat OPD dan polwan dari Komando Polisi Area C dikabarkan mendatangi barak untuk menangkap Akanwa.

Dalam keterangannya di OPD, tersangka diduga mengakui perbuatannya dan mengatakan tidak pernah bermaksud melukai keponakannya.

Dia berkata: “Chioma (Uneneme) adalah sepupu saya. Saya membawanya ke Lagos tahun lalu dan dia tinggal bersama saya. Saya tidak pernah bermaksud melukai dia.

“Beberapa waktu lalu, seorang pelanggan datang untuk membeli kartu isi ulang N1,000. Dia menjualnya seharga N970 setelah orang tersebut mengatakan dia tidak memiliki saldo.

“Yang terbaru terjadi pada 7 Juni. Saya dan suami tidak ada di rumah. Seseorang datang dan mengatakan mobil suami saya menghalangi mobilnya dan dia tidak bisa keluar.

“Dia memberikan kunci mobil suami saya kepada orang tersebut dan pria tersebut menabrak mobil suami saya ketika dia mencoba untuk memindahkannya. Ketika saya kembali dan melihat apa yang terjadi, saya memukulnya. Selain itu, dia mencuri dariku. Saya memukulinya seperti saya memukuli anak-anak saya.”

Direktur OPD Ny. Omotola Rotimi membenarkan bahwa masalah tersebut sudah ditangani oleh manajemen St. Paul, Iponri, dilaporkan.

Rotimi yang berbicara melalui Humas lembaga tersebut, Adeoba Adeniji-Adele, mengatakan guru kelas korban menemukan bekas luka di punggungnya dan membawanya ke rumah sakit.

Dia berkata: “Tetapi manajemen rumah sakit meminta ekstrak polisi. Sekolah kemudian memutuskan untuk menulis petisi kepada kami. Kami langsung menunggu masuk dan melapor ke Komando Polisi Area C. Beberapa pejabat kami dan polisi pergi ke barak untuk menangkapnya.

“Cedera awal yang diterimanya akibat pemukulan tidak kunjung sembuh, namun dia memutuskan untuk melukai dirinya sendiri lebih banyak lagi. Dia menggunakan tangan, tongkat, tongkat dan benda lain untuk memukulinya. Orang harus belajar mengendalikan amarahnya.

“Kami mengambil hak asuh anak itu dan dia sekarang berada di salah satu rumah transit kami.

“Tersangka memiliki dua anak, termasuk seorang bayi berusia sekitar enam bulan.”

Rotimi mengatakan kasus kebrutalan anak tidak boleh dilindungi.

Dia diduga diterima dengan jaminan sebesar N100.000 dengan dua jaminan dalam jumlah yang sama.

Hakim mengatakan salah satu penjamin harus merupakan kerabat sedarah dan yang kedua, pegawai negeri sipil tingkat 12 ke atas.

Seseorang juga harus memiliki properti sebidang tanah di Lagos dan properti tersebut harus diverifikasi oleh Pemerintah Negara Bagian Lagos.

Jumlah N50,000 harus dibayarkan ke rekening Auditor Jenderal Negara Bagian Lagos.

Dia ditahan di penjara menunggu kapan dia akan memenuhi persyaratan jaminan.”


akun slot demo

By gacor88