Jajak Pendapat HARIAN: Masyarakat Nigeria acuh tak acuh terhadap dugaan perang antikorupsi

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh DAILY POST dalam lima hari terakhir malah menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Nigeria kurang peduli terhadap arah apa pun yang diambil dalam upaya pemberantasan korupsi di negara tersebut. Bagi mereka, tidaklah penting apakah suatu negara dianggap berhasil atau tidak secara global dalam upayanya mengatasi momok korupsi.

Tingkat partisipasi yang dicatat dalam survei mingguan terbaru yang dilakukan oleh surat kabar ini dibandingkan dengan survei sebelumnya membuat kesimpulan ini sangat masuk akal. Edisi Jajak Pendapat DAILY POST kali ini diterbitkan seperti edisi lainnya sebelum menghasilkan respons yang buruk, tidak seperti dua edisi sebelumnya setelahnya. Oleh karena itu, hal ini selalu menyiratkan bahwa sebagian besar masyarakat Nigeria tidak menganggap pertanyaan tersebut cukup menarik untuk mendasari reaksi mereka. Lalu apa pertanyaannya: “Apakah Nigeria benar-benar memenangkan perang antikorupsi seperti yang ditunjukkan oleh peringkat Transparansi Internasional baru-baru ini?”

Oleh karena itu, responden diminta untuk memilih antara ‘ya’ dan ‘tidak’. Pada penutupan pemungutan suara pada pukul 12 siang (waktu setempat) seperti biasa, hanya 212 pembaca yang memilih dan mencatat 26 komentar, berbeda dengan edisi kedua dari belakang yang menampilkan 1.921 responden memberikan suara dengan 396 komentar dikumpulkan dalam jangka waktu yang sama. Hal yang terjadi pada minggu lalu semakin menegaskan betapa acuhnya warga Nigeria terhadap pemilu akhir-akhir ini karena 5.367 responden cukup tertarik untuk memilih, sementara 438 komentar diposting oleh blogger yang berminat.

Temuan-temuan yang tidak disengaja ini menegaskan pernyataan Presiden Goodluck Jonathan dalam wawancara media kepresidenan pada bulan September tahun lalu, di mana ia mengatakan bahwa korupsi bukanlah masalah terbesar di Nigeria. Dia menekankan dalam obrolan tersebut: “Ketika Anda berbicara tentang korupsi di Nigeria, yang terpenting adalah persepsi dan indeks. Persepsi itu seperti ketika Anda mengatakan sesuatu yang salah sebanyak 100 kali, maka itu menjadi kenyataan. Ada suatu masa ketika kami mengumpulkan orang-orang dari masyarakat sipil dan meminta mereka untuk membandingkan dan membedakan apa yang merupakan masalah terbesar di Nigeria; Saya pikir korupsi berada di urutan ketiga. Saya tidak mengatakan korupsi tidak ada di negeri ini, korupsi itu ada dan usianya sudah setua umat manusia. Apa yang dilakukan pemerintahan kami adalah memastikan bahwa dana publik tidak dicuri oleh orang lain.”

Senada dengan itu, Presiden Jonathan sebelumnya pada bulan Desember 2012 di Yenagoa, Negara Bagian Bayelsa pada pemakaman mendiang mantan Penasihat Keamanan Nasional (NSA), Jenderal Andrew Owoye Azazi, berpendapat bahwa korupsi bukanlah penyebab masalah besar Nigeria. Dengarkan dia, “Korupsi bukanlah penyebab masalah kita, Nigeria memiliki lebih banyak institusi yang memerangi korupsi. Kebanyakan isu yang kita bicarakan bukanlah korupsi. Jika kita melakukan sesuatu dengan benar, jika kita mengubah sikap kita dalam melakukan sesuatu, kita akan melihat bahwa sebagian besar hal yang kita anggap disebabkan oleh korupsi ternyata tidak disebabkan oleh korupsi.”

Dengan memilih untuk tidak berpartisipasi dalam pertanyaan terbaru yang diajukan oleh DAILY POST, ada dua hal yang mungkin dapat disimpulkan; mungkin sebagian besar orang Nigeria ini bersekutu dengan mr. posisi Presiden atau mereka bosan memperdebatkan masalah yang sangat besar seperti ini; sebuah isu yang tidak perlu diragukan lagi, karena ada anggapan di beberapa pihak bahwa korupsi sudah dilembagakan. Namun dari 212 responden yang menilai hal tersebut layak untuk dipilih, sebanyak 31 responden (14,62%) memberikan suara setuju dan 181 responden (85,38%) memberikan suara negatif. Jajak pendapat tersebut berhasil menghasilkan total 26 komentar, hanya satu yang, selain komentar sepele, setuju bahwa Nigeria benar-benar memenangkan perang antikorupsi seperti yang ditunjukkan oleh rating Transparansi Internasional baru-baru ini.

Di bawah ini adalah beberapa komentar yang dikirimkan kepada Anda tanpa modifikasi…

Tijani Bukar

Mereka mengumpulkan uang b4 memindahkan Nigeria 2 posisi ini!

Lex Chuma Okorie

Apa posisi kita tahun lalu? Kita pindah 9 tempat, bukankah itu sebuah kemajuan? Orang-orang primadona yang buruk

abdulazeez

Sejujurnya, kita tidak memenangkan perang melawan korupsi, dan sejauh ini saya belum melihat satupun pejabat korup yang tertangkap dapat dibuktikan kebenarannya. lihat kasus Stella Oduah dan lawannya yang mengumpulkan suap $500 ribu. mereka masih bersaing untuk mendapatkan pekerjaan. betapa lucunya pemerintahan kita ini


Data HK

By gacor88