Jajak pendapat Ondo: 336.445 pemilih yang memenuhi syarat belum mengumpulkan PVC – INEC

Komisi Pemilihan Umum Nasional Independen (INEC) pada hari Rabu mengumumkan bahwa 336.445 Kartu Pemilih Tetap (PVC) dari 1.543.787 yang diterima di Negara Bagian Ondo belum dikumpulkan.

Komisaris Resident Electoral (REC) INEC, Bpk. Hal itu diungkapkan Olusegun Agbaje pada konferensi pers yang diselenggarakan di Akure, ibu kota negara bagian, mengenai rencana komisi untuk melakukan latihan pendaftaran pemilih berkelanjutan (CVR) antara Rabu, 22 Juni hingga Minggu. 26 Juni 2016.

Ia juga mengatakan, sejak Februari hingga saat ini, baru 1.585 orang yang mengumpulkan alat pemungutan suara.

REC mengatakan sejauh ini sekitar 1.207.342 orang telah mengumpulkan PVC mereka.

NEC, yang mengklaim bahwa INEC mulai mendistribusikan PVC pada tanggal 1 Februari 2016, menghimbau masyarakat yang telah mendaftar tetapi belum mengambil kartunya untuk mengunjungi berbagai kantor INEC di dewan mereka untuk mengambil.

Agbaje juga meminta mereka yang datang untuk melakukan pendaftaran baru untuk mengambil kartu mereka dalam waktu lima hari setelah kemungkinan mendaftar di kantor INEC masing-masing di wilayah pemerintah daerah mereka.

Ia meyakinkan bahwa latihan ini akan kredibel karena komisi tersebut telah menerapkan banyak strategi untuk menyukseskan program tersebut.

Ia menjelaskan, KPU telah menyiapkan 396 mesin perekam data langsung (DDCM) yang tersebar di 203 TPS dan 193 TPS.

Ia menambahkan, INEC telah merekrut 792 Asisten Petugas Registrasi yang terdiri dari anggota National Youth Service Corps (NYSC) dan petugas INEC untuk menangani mesin DDC, sedangkan 203 petugas dokumentasi dan distribusi lainnya telah ditunjuk untuk menangani kasus perpindahan dan menangani pendistribusian. PVC. dikumpulkan di 203 Pusat Pendaftaran.

Agbaje mengatakan komisi tidak akan membiarkan segala bentuk malpraktek selama latihan, dan memperingatkan bahwa pendaftaran tidak akan dilakukan melalui kuasa.

“Izinkan saya memberikan peringatan kepada mereka yang mungkin ingin menyalahgunakan kesempatan ini dengan terlibat dalam segala bentuk kegiatan ilegal seperti memobilisasi orang dari satu tempat untuk mendaftar di tempat lain, terutama di daerah yang berbatasan dengan negara bagian Ekiti, Ogun. , Osun, Edoo dan Kogi serta mendorong pendaftaran di bawah umur.

“Mereka dengan ini diperingatkan untuk berhenti melakukan tindakan apa pun karena hukuman penuh akan dikenakan terhadap siapa pun yang bertindak bertentangan dengan hukum terkait selama latihan.

“UU Pemilu 2010 sebagaimana telah diubah, sangat jelas mengenai apa yang dimaksud dengan pelanggaran dalam pelaksanaan pendaftaran suara pada Pasal 117, 120, 121, 122, 123 dan 124.

“Untuk menghindari keraguan, siapa pun yang terlibat dalam pendaftaran ganda/berganda dapat dikenakan hukuman denda maksimum N1.000.000 atau penjara 12 bulan atau keduanya,” katanya.


Situs Judi Casino Online

By gacor88