Jangan panik, GMO hanya sedang dalam uji coba lapangan – FG memberi tahu masyarakat Nigeria

Pemerintah Federal telah mendesak masyarakat Nigeria untuk tidak panik terhadap isu Organisme Hasil Rekayasa Genetik (GMO), dengan mengatakan bahwa saat ini tidak ada tanaman transgenik yang dibudidayakan di negara tersebut.

Klarifikasi tersebut disampaikan Menteri Lingkungan Hidup, Ibu Amina Mohammed, pada hari Senin dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Direktur Pers kementerian, Alhaji Isiaka Yusuf.

“Yang sudah kami izinkan adalah uji coba lapangan,” kata Menkeu.

Menurut Mohammed, semua GMO di Nigeria yang telah disetujui secara resmi berada di lahan percobaan.
Dia mengatakan ini termasuk kapas tahan serangga untuk pelepasan komersial, yang akan diproses lebih lanjut selama dua tahun ke depan.

Menteri menggambarkan kekhawatiran yang diungkapkan masyarakat tentang GMO sebagai hal yang “sah”.

Ia mengatakan bahwa kementerian bekerja sama dengan Badan Pengelolaan Keamanan Hayati Nasional (NBMA) akan menyelenggarakan pertemuan yang melibatkan kelompok masyarakat sipil, lembaga nasional, dan organisasi internasional untuk mengatasi semua kekhawatiran yang muncul.

Menteri mengatakan tujuannya adalah untuk memperjelas posisi Nigeria mengenai penggunaan GMO.

Mohammed mengatakan Badan Pengelolaan Keamanan Hayati Nasional (NBMA), yang didirikan pada tahun 2015, di bawah kementerian tersebut bertugas memastikan regulasi yang tepat terhadap aktivitas bioteknologi modern dan organisme hasil rekayasa genetika.

Menteri mengatakan hal itu untuk melindungi kehidupan warga Nigeria.

Menurutnya, dengan adanya undang-undang ini, Nigeria telah mencapai kemajuan yang patut dipuji dalam mengadopsi kerangka dan kebijakan biosekuriti hukum yang diperlukan.

Dia mengatakan hal itu telah dilakukan, seraya menyatakan bahwa “jika Nigeria melakukannya dengan benar, mereka akan memimpin negara-negara Afrika lainnya.”

“Pencarian kemajuan bioteknologi Nigeria dimulai pada tahun 2001 ketika negara tersebut mengadopsi Kebijakan Bioteknologi Nasional dan kemudian mendirikan Badan Pengembangan Bioteknologi Nasional,” katanya.

Menteri mengatakan badan tersebut tidak bekerja sendiri tetapi berkolaborasi dengan pemangku kepentingan penting seperti Bea Cukai Nigeria, Korps Keamanan dan Pertahanan Sipil Nigeria (NSCDC), Badan Pengawasan Obat dan Makanan Nasional (NAFDAC).

Yang lainnya, katanya, adalah Kementerian Kehakiman, Layanan Karantina Pertanian Nigeria, Dewan Benih Nasional, lembaga berbasis ilmu pengetahuan dan peraturan, Kemitraan Baru untuk Pembangunan Afrika (NEPAD) dan Jaringan Keahlian Keamanan Hayati Afrika (ABNE).

“Lebih dari 20 lembaga penelitian, perusahaan bioteknologi swasta dan universitas juga berperan dalam sektor bioteknologi,” ujarnya.

Menteri mengatakan NBMA memiliki tugas yang sulit untuk memastikan bahwa potensi dampak CMO terhadap kesehatan manusia atau hewan, lingkungan dan dampak sosial-ekonomi dipertimbangkan dengan cermat.

Dia menambahkan bahwa lembaga tersebut akan memastikan bahwa penilaian risiko dilakukan sepenuhnya sebelum tanaman transgenik dilepaskan.
(DI DALAM)


slot gacor

By gacor88