Kami akan berhenti bekerja di negara bagian yang memiliki gaji 3 bulan – NLC

Kongres Buruh Nigeria (NLC) mengatakan semua dewan negara bagian yang memberlakukan kewajiban gaji hingga tiga bulan akan menerapkan aturan ‘tidak ada gaji, tidak ada pekerjaan’.

Hal itu diungkapkan Presiden NLC Ayuba Wabba saat tampil di forum Kantor Berita Nigeria (NAN) di Abuja, Minggu.

“Kami telah memberikan instruksi kepada seluruh dewan negara bagian bahwa jika ada kewajiban gaji hingga tiga bulan, mereka juga harus menerapkan aturan ‘tidak dibayar, tidak bekerja’, bukan sekadar ‘tidak bekerja, tidak dibayar’.

“Anda juga bisa menerapkan aturan dengan urutan terbalik ‘tidak ada pembayaran, tidak ada pekerjaan’ dan ini sah karena undang-undang menyatakan bahwa pekerja berhak dibayar setelah 30 hari bekerja.

“Bagaimana kita dapat mendorong orang-orang yang telah melakukan yang terbaik atau bahkan mereka yang masih berada dalam sistem untuk berusaha melakukan yang terbaik tanpa mengatasi masalah yang sangat mendasar ini?

“Ini adalah situasi yang kami alami di berbagai negara bagian dan di berbagai pekerjaan; Saya merasa sangat sedih dengan situasi tersebut, namun saya pikir kami akan melakukan segala yang kami bisa sesuai kekuatan dan kemampuan kami untuk mencoba terus melindungi semua pekerja tersebut.”

Beliau mengatakan bahwa pekerja harus dilihat sebagai aset bagi negara kita, bukannya menyerahkan seluruh tantangan kepada pekerja.

“Tantangannya ada; alih-alih melihat ke dalam untuk mencoba mengatasi tantangan-tantangan ini, sebagian besar permasalahannya telah dialihkan ke para pekerja dan jadi saya pikir Anda bisa secara efektif mengatakan ya, para pekerja ini sedang diserang.”

Wabba mengatakan NLC mengadakan pertemuan dengan dewan negara bagian, di mana mereka membahas pertanggungjawaban dana pensiun, uang persen dan gaji, dan menambahkan bahwa data tersebut mengkhawatirkan.

“Kalau melihat data saat ini berapa besar kewajiban yang belum dibayar oleh pekerja, yang paling parah adalah gratifikasi yang di beberapa negara bagian mempunyai kewajiban hingga 10 tahun.

“Pekerja telah bekerja selama 30 atau 35 tahun; mereka pensiun sesuai proses normal, tetapi setelah pensiun mereka tidak dibayar satu sen pun.

“Oleh karena itu, seolah-olah mereka adalah budak; Hanya seorang budak yang mau bekerja dan tidak dibayar haknya.

Ia menolak situasi di mana para pemimpin politik tidak menganggap pembayaran gaji buruh sebagai hal yang penting, namun malah menganggapnya sebagai pemborosan.

Presiden mencatat bahwa beberapa gubernur lebih memilih memberikan kontrak palsu daripada membayar gaji pekerja.

Ia mencatat bahwa di seluruh dunia para pekerja dipandang dan ditempatkan secara tepat agar mereka dapat menyumbangkan kuota mereka.

Menurut dia, produktivitas berada pada titik terendah karena adanya kelalaian dan tidak dibayarkannya gaji pekerja. (NAN)


judi bola online

By gacor88