Kami bertanggung jawab atas penculikan Pendeta Kaduna, yang lainnya – aku gembala Fulani

Sekelompok tersangka Penggembala Fulani telah ditangkap sehubungan dengan penculikan beberapa pendeta di Negara Bagian Kaduna.

Petugas Inspektur Jenderal Polisi, Tim Respons Khusus Intelijen Solomon Arase, SIRT, dilaporkan menangkap para tersangka: Kashimu Shehu, alias Baliago, pemimpin geng; Aliyu Mato Harun alias Kuning; Muhammad Mamman; Hassan Bello; Bala Mohammed dan Ishiaku Kabiru, dari tempat persembunyian mereka di negara bagian Kaduna dan Zaria.

Diduga bahwa tersangka di balik penculikan pada tanggal 21 Maret 2016 Presiden dan Wakil Presiden United Church of Christ di Nigeria, Pdt. Emmanuel Dziggan dan Pdt. Illiya Anthony masing-masing dan pendeta gereja lainnya, Pdt. Yakubu Dzarmaý , di Dutse mencuci. desa di negara bagian Kaduna.

Geng tersebut juga dikatakan telah menculik seorang staf di Presidential Villa, Abuja dan banyak lainnya, lapor Vanguard.

Anggota geng dilaporkan mengakui kejahatan tersebut dan mengatakan setelah memilih korban mereka, mereka akan menyeret mereka selama berjam-jam di hutan lebat di sepanjang jalan Abuja-Kaduna sebelum tiba di kamp mereka di dekat Negara Bagian Kaduna Desa Tapher.

Terduga pemimpin geng, Kashimu Shehu alias Baliago, 27 tahun, membantah dalam pengakuannya bahwa dialah pemimpinnya.

Menurutnya, “Saya Kasimu Shehu, suku Fulani dan penduduk asli Desa Mai-Yahsi di Wilayah Pemerintah Daerah Dutse-Wai Kubua Negara Bagian Kaduna. Saya memiliki Sekolah Alamajiri di Desa Peleke-Tasher Tsamya, Zaria , Kaduna Negara, hadir. Saya menikah dengan dua istri dan saya dikaruniai dua anak.

“Saya punya lebih dari 40 ekor sapi di Desa Audu Jangwan sepanjang jalan Abujakaduna. Saya bukan bagian dari geng penculik sebagai teman saya; Aliyu Haruna, dan Hassan Bello mengaku. Saya bukan pemimpin geng penculikan. Saya tidak terlibat dalam penculikan pendeta atau staf kepresidenan seperti yang dituduhkan. Saya tidak memiliki senapan Ak47 seperti yang diklaim tetapi saya memiliki senapan buatan lokal yang saya beli seharga N600.000 dari seorang lelaki tua yang tinggal di Wilayah Pemerintah Daerah Kauran Wali-Makarfi di Negara Bagian Kaduna.

“Saya menggunakan senjata untuk melindungi sapi saya, tetapi saya tidak memiliki izin untuk senjata tersebut. Senjata buatan lokal dengan satu Mathew untuk diperbaiki di Desa Tunga Sabo, Rigina, Negara Bagian Kaduna,” kata Shehu.

Di pihaknya, Aliyu Haruna berkata: “Saya berusia 30 tahun dan saya suku Fulani. Saya lahir di Negara Bagian Kastina tetapi saya dibesarkan di daerah Sabo Gayan di Negara Bagian Kaduna. Saya bersekolah di Alamajiri School di Gidan Abdulmumuni, Desa Sabo Gayan. Saya seorang petani, saya beternak sapi dan saya juga operator sepeda motor niaga. Saya menikah dan kami dikaruniai tiga orang anak. Saya punya sekitar 10 sapi.

“Pada tanggal 24 April 2016, saya ditangkap oleh beberapa polisi dari Abuja saat upacara pemberian nama di Gidan Kasimu, di Desa Mai Yahsi, di Wilayah Pemerintah Daerah Dutse-Wai Kubua Negara Bagian Kaduna. Upacara pemberian nama diselenggarakan oleh salah satu ketua geng kami, Kasimu Shehu alias Babajo. Saya bergabung dengan geng penculik beberapa waktu di bulan April 2016, dan kami beranggotakan enam orang di geng itu.

“Anggota lainnya adalah Shehu, Musa, Yakil, Aliu dan Bashiru. Kami memiliki satu senapan Ak 47 yang selalu dimiliki oleh ketua geng kami Kasimu Shehu,” ungkapnya.

“Suatu saat di bulan April, Shehu menelepon saya dan menyuruh saya membawakan mereka makanan, bahwa mereka menculik seorang pria Auden di desa Jangwan di sepanjang jalan tol Kaduna-Abuja.

“Saya melihat Shehu dengan senapan AK 47 di semak-semak ketika saya mengantarkan makanan kepadanya. Saya menggunakan sepeda motor saya untuk mengantarkan makanan kepada mereka di dalam hutan. Shehu berjanji untuk membayar saya N200.000 setelah uang tebusan dibayarkan tetapi saya hanya mendapat N1000 ketika saya mengantarkan makanan. Saya tahu saya telah melakukan kejahatan,” tambahnya.

Ingat, Arase yang disebut-sebut kesal dengan perkembangan di Negara Bagian Kaduna, memerintahkan para perwira elit SIRT-nya untuk pergi ke negara bagian untuk melacak para preman dan menghentikan aktivitas mereka.

Diketahui bahwa petugas, setibanya di negara bagian, mengumpulkan berbagai informasi dari warga setempat selama dua minggu, sebelum menerkam para tersangka.


slot demo

By gacor88