Kami membunuh anggota parlemen Oyo karena dia mengenali kami – Tersangka

Ayobami Adedeji, tersangka pembunuh yang ditangkap bersama tiga orang lainnya sehubungan dengan pembunuhan anggota Dewan Oyo, Gideon Aremu, telah mengungkapkan secara mengejutkan mengapa anggota parlemen tersebut dibunuh.

DAILY POST mengenang bahwa pada tanggal 1 Juli, tiga pria bersenjata mengejar Aremu dengan sepeda motor dan menembaknya hingga tewas.

Aremu, yang terbunuh di depan rumahnya di kawasan Alakia negara bagian ketika dia keluar dari mobilnya untuk membuka pintu gerbang, hingga kematiannya menjabat sebagai Ketua Komite Penerangan, Hubungan Masyarakat, dan Keamanan DPR.

Setelah pengakuannya, Adedeji, tersangka utama, menampik sindiran bahwa pembunuhan tersebut bermotif politik.

Dia bersikeras bahwa mereka adalah perampok dan bukan pembunuh bayaran dan sebagai perampok niat mereka adalah untuk merampok harta bendanya.

Dalam pengakuannya kepada wartawan kemarin di markas besar kepolisian negara bagian, tersangka berusia 23 tahun mengatakan dia awalnya tidak mengerti mengapa rekan mereka, Abbey, membunuh anggota parlemen tersebut, namun kemudian dia mengetahui bahwa Abbey menarik pelatuknya karena dia di dalam. lingkungan yang sama dengan legislatif.

Menurutnya, kami meninggalkan tempat minum populer di Beere, tempat kami merokok ganja India hingga puas. Kami tidak memikirkan badan legislatif ketika kami lepas landas dari Beere. Saat kami sedang mencari siapa yang akan dirampok, kami melihatnya di dalam mobilnya. Kami menghentikannya ketika dia memasuki rumahnya dan merampas telepon dan uangnya.

“Kemudian Abbey hanya menodongkan pistol ke arahnya dan menembaknya berkali-kali. Saya tidak tahu mengapa dia membunuhnya. Belakangan saya mengetahui bahwa Abbey juga tinggal bersama Adegbayi. Ibunya punya rumah di sana.

“Abbey bilang dia kenal pembuat undang-undang itu. Abbey-lah yang memberi kami kesepakatan itu.

“Kami pergi ke suatu tempat sebelum kami berubah pikiran. Saya ada di sana ketika Abbey menembaknya.

“Dia memberi tahu kami bahwa korban meninggal karena mereka mengira dia telah mengidentifikasi mereka karena obor yang dia soroti kepada mereka.

“Kami hanya punya satu senjata. Meskipun saya yang mengumpulkan barang-barang tersebut, saya tidak tahu berapa banyak uang yang kami ambil darinya. Saya hanya mendapat N40,000. “Dia memberi tahu kami bahwa korban dibunuh karena mereka mengira dia telah mengidentifikasi mereka karena obor yang disinarinya,” tambah mantan narapidana yang dibebaskan pada tahun 2015 itu.

Tersangka lain, yang diidentifikasi sebagai Alfa, yang mengeluarkan kartu SIM dan memecahkan kode telepon anggota parlemen tersebut, mengatakan bahwa dia mengambil telepon tersebut dari mereka, dan menambahkan bahwa dia tidak tahu bahwa mereka adalah perampok.

“Saya tinggal di kawasan Muslim di Ibadan. Ketika saya melihat telepon itu, saya memecahkan kodenya dan menjualnya seharga N16.000.”

Komisaris Polisi Negara, Bpk. Oyebade mengatakan, dengan intelijen yang intensif ditambah dengan penyelidikan yang tekun dan teliti oleh detektif polisi yang terlatih, empat tersangka berhasil ditangkap.

Oyebade yang menyerahkan tongkat estafet kepada Komisaris Polisi yang baru, mengarak para tersangka.

Dia berkata: “Penangkapan awal terhadap salah satu Adeniran Oladapo dengan telepon korban menyebabkan penangkapan tersangka lainnya, termasuk Ayobami Adedeji.

“Dia mengaku bahwa dia adalah anggota geng perampok beranggotakan empat orang yang merampok dan membunuh almarhum di depan rumahnya.

Oyebade menambahkan, penangkapan tersebut dimungkinkan atas upaya bersama Tim Respon Intelijen, IRT, Irjen Pol, IGP, dan detektif Mabes Polri.

“Mereka akan berhadapan dengan hukum setelah selesainya penyidikan,” imbuhnya.


sbobet terpercaya

By gacor88