Kami mendapatkan 140 hukuman, mendapatkan kembali miliaran dolar di bawah Magu – EFCC

Penjabat Ketua Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan, EFCC, Ibrahim Magu, telah menuntut masyarakat Nigeria untuk mengadopsi budaya “hidup dengan tangan bersih” sebagai cara untuk memberantas korupsi dari masyarakat.

Magu, yang menyatakan bahwa tugas EFCC adalah untuk menghadapi para penjarah persemakmuran negara tersebut, menerima impunitas dan memulihkan harapan bagi mereka yang putus asa, mengatakan bahwa Komisi telah membentuk kembali wajah penegakan hukum di Nigeria dalam 13 tahun terakhir.

Dalam pidato sambutannya yang bertajuk “Kita harus memenangkan perang melawan korupsi dan impunitas”, pada peluncuran Kampanye Tangan Bersih EFCC pada hari Kamis di Eagle Square, Abuja, raja anti-korupsi tersebut menambahkan bahwa Komisi tetap setia pada mandatnya dan harapan masyarakat Nigeria.

“Hanya dalam waktu enam bulan pada tahun ini kami telah mengamankan lebih dari 140 hukuman, termasuk beberapa penjahat ‘high profile’ yang sulit ditangkap. Kami telah memulihkan dana curian senilai miliaran dolar dan memblokir berbagai jalur pencucian uang,” katanya.

Ia juga mengatakan bahwa EFCC juga telah memberikan mandat pencegahan yang baru, seraya menambahkan bahwa masyarakat kini mendapat informasi lengkap tentang aktivitasnya di semua saluran komunikasi.

Menurutnya, strategi baru yang diterapkan oleh EFCC telah memungkinkan masyarakat Nigeria mengambil peran langsung dalam perang melawan korupsi.

“Masyarakat kini lebih cenderung melakukan tindakan preventif terhadap korupsi; dan jika tindakan tersebut dilakukan, mereka bersedia bekerja sama dengan EFCC untuk menangkap penjahatnya.

“Namun, untuk memastikan keadilan sepenuhnya diberikan kepada korban, pelaku dan masyarakat, penting bagi kita semua untuk terus meminta pertanggungjawaban semua orang dalam rantai peradilan,” tambahnya.

Magu juga meminta masyarakat Nigeria untuk terus memberikan ”tekanan yang tepat” kepada Komisi untuk melakukan penyelidikan dan penuntutan secara cermat dan untuk menginformasikan kepada masyarakat tentang kegiatan-kegiatannya.

Namun, ia meminta masyarakat Nigeria untuk lebih serius menjalankan peran pengawas mereka terhadap anggota Majelis Nasional, agar mereka lebih menjalankan tanggung jawab mereka untuk membuat undang-undang yang memadai dan fungsional.

“Rakyat Nigeria juga harus lebih serius mengambil peran pengawas peradilan untuk memenuhi keinginan rakyat Nigeria akan keadilan,” tambahnya.

Dalam pidatonya, salah satu pendiri Transparency International dan salah satu penyelenggara kampanye Bring Back Our Girls, dr. Oby Ezekwesili, mendorong setiap warga Nigeria untuk terlibat dalam pemberantasan korupsi.

Ezekwesili, yang memuji kekuatan dan komitmen Magu dalam pemberantasan korupsi, mengatakan: “Jika ada warga Nigeria yang serius mengenai perlunya kebesaran bangsa, maka dia harus melakukan pemberantasan korupsi dengan serius. Sebab, akibat tidak seriusnya pemberantasan korupsi adalah bangsa akan digadaikan selamanya.

“Nigeria adalah negara yang disepakati seluruh dunia memiliki potensi luar biasa untuk menjadi salah satu negara terkemuka di dunia. Faktanya, pada masa Kemerdekaan Nigeria, banyak orang di dunia bertaruh bahwa Nigeria adalah negara kulit hitam yang mungkin akan melampaui negara-negara lain di dunia dalam hal kehebatan yang dimilikinya.

“Sayangnya, 56 tahun setelah kemerdekaan, ketika beberapa negara yang bertaruh pada Nigeria melihat apa yang terjadi pada negara tersebut, mereka merenungkan apa yang salah. Namun yang salah adalah apa yang ingin ditangani oleh EFCC.”

Ketua Komite Kejahatan Keuangan dan Anti Korupsi DPR, Kayode Oladele, juga mengatakan penting untuk memulai perang melawan korupsi dari akar rumput.

Menurutnya, “sejak awal, kita selalu tahu bahwa salah satu hal yang dilakukan EFCC adalah menyelidiki dan mengadili orang-orang yang dinyatakan bersalah karena melanggar kepercayaan publik dan korupsi. Namun kami menemukan bahwa orang yang kami pimpin tidak jatuh dari surga. Mereka adalah bagian dari masyarakat. Jadi jika kita ingin memastikan bahwa kita memberantas korupsi, maka kita harus memulainya dari tingkat akar rumput.”

Ia juga mendesak masyarakat Nigeria untuk melihat diri mereka sebagai pejuang melawan korupsi, selain memberikan legitimasi terhadap kerja EFCC.

Kampanye Tangan Bersih EFCC, yang dimulai dengan jalan-jalan oleh staf dan manajemen EFCC, serta pemangku kepentingan lainnya, juga menampilkan kontes dan koreografi sejumlah siswa sekolah dasar dan menengah di Abuja.

Acara ini diadakan serentak di seluruh kantor EFCC di seluruh negeri termasuk Port Harcourt, Maiduguri, Ibadan dan Enugu.


situs judi bola

By gacor88