Kami menerima uang tebusan sebesar N15,1 juta – anggota penculik Lagos Oba

Isaiah Ododem, salah satu dari sembilan tersangka penculik Oniba Iba yang diselamatkan, Oba Goriola Oseni, pada hari Minggu di Lagos, mengaku kepada wartawan bahwa mereka menerima uang tebusan sebesar N15,1 juta dalam dua kelompok.

Ododem mengatakan hal ini saat berparade di hadapan wartawan pada konferensi pers yang disampaikan oleh Gubernur Akinwumi Ambode dari Negara Bagian Lagos di Ikeja.

Ambode diwakili oleh Jaksa Agung dan Komisaris Kehakiman negara bagian, Mr Adeniji Kazeem.

Ododem mengatakan mereka menerima uang tebusan awal sebesar N12 juta dan uang tebusan berikutnya sebesar N3,1 juta.

Namun, dia tidak menyebutkan siapa yang memberikan jumlah tersebut, di mana, dan kapan.

Ododem juga mengatakan kepada wartawan bahwa dia dan orang lain melakukan bunker secara ilegal sebelum menculik Oseni.

Kami harus menghentikan bisnis ini karena adanya tindakan keras baru yang dilakukan oleh badan keamanan pemerintah terhadap kami, katanya.

Kantor Berita Nigeria (NAN) melaporkan bahwa Oba Oseni diculik dari istananya pada 16 Juli.

Para penculik meminta anggota keluarga Oba untuk membayar uang tebusan sebesar N500 juta setelah hampir seminggu menculiknya.

NAN juga melaporkan bahwa dalam proses tersebut dua orang ditembak mati oleh para penculik.

Gubernur Akinwunmi Ambode dari Negara Bagian Lagos sebelumnya mengatakan kepada wartawan selama konferensi pers bahwa penculikan penguasa tradisional mana pun di tanah Yoruba adalah tindakan asusila.

Itu adalah penodaan total terhadap nilai-nilai budaya masyarakat Yoruba dan para pelaku penistaan ​​​​seperti itu tidak akan luput dari hukuman, katanya.

Ambode, diwakili oleh Adeniji Kazeem, Jaksa Agung dan Komisaris Kehakiman negara bagian, mengatakan Oseni diselamatkan hidup-hidup pada hari Sabtu.

Dia menambahkan, dua dari sembilan penculik juga ditangkap.

Gubernur mengatakan penangkapan itu merupakan peringatan jelas bagi unsur kriminal bahwa tradisi Yoruba dihargai dan dijunjung tinggi.

“Kami tidak akan meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk memastikan bahwa tradisi ini dilindungi dari pelanggaran oleh mereka yang tidak menjunjung nilai-nilai kami,” katanya.

Ia memuji polisi dan badan keamanan lainnya atas upaya mereka dalam menjamin pembebasan penguasa tradisional serta menangkap para penculik.

“Saya ingin berterima kasih kepada dinas keamanan kami atas ‘Operasi Awatse’ yang sedang berlangsung yang dirancang untuk mengusir militan dan penjahat yang telah meneror komunitas tepi sungai kami,” kata Ambode.

Dia mengatakan bahwa operasi tersebut membuahkan hasil yang diinginkan dan akan terus berlanjut sampai semua kegiatan kriminal benar-benar dihilangkan.


slot demo pragmatic

By gacor88