Kami menjual bayi seharga N500,000 – Perawat palsu, pengacara yang menjalankan kartel perdagangan manusia di Delta (FOTO)

Komando Polisi Negara Bagian Delta pada hari Senin mengarak dua tersangka yang menjual bayi berusia tiga bulan kepada seorang pengusaha yang berbasis di Lagos seharga N500,000.

Para tersangka, perawat palsu berusia 43 tahun, Uju Okonkwo dan pengacara palsu, Ezurum Joseph, yang mengaku lulusan Universitas Nnamdi Azikwe, NAU, Negara Bagian Anambra pada tahun 2011 dengan nomor registrasi 39017, mengakui kejahatannya.

Komisaris Polisi Negara, CP, Zanna Ibrahim, telah menyiapkan tersangka, mengatakan kepada wartawan bahwa mereka akan segera didakwa ke pengadilan.

Dalam pengakuannya, pengacara palsu tersebut mengatakan selama bertahun-tahun, dia menyediakan tempat persembunyian di mana Okonkwo biasa menampung korbannya dan bertindak sebagai pengacara wanita tersebut.

Dia menambahkan bahwa dia putus sekolah setelah gagal dalam empat mata kuliah, yang menghalanginya untuk masuk Sekolah Hukum.

“Saya mulai menipu masyarakat yang tidak menaruh curiga,” aku pengacara palsu itu.

Okonkwo sendiri mengatakan bahwa dia tidak memiliki nama terdaftar untuk organisasinya (khusus dalam perdagangan anak perempuan dan bayi di bawah umur).

Dia mengatakan bahwa dia telah bermain-main dengan pengacara tersebut selama lebih dari satu tahun dan mengakui bahwa dia menjual seorang bayi kepada seorang pengusaha di Lagos seharga N500,000.

CP juga mencatat bahwa selain Okonkwo ditangkap setelah dia menjual bayinya, komando juga menemukan bahwa dia menjalankan rumah bordil dan jaringan perdagangan manusia.

Dia mengatakan, Okonkwo tertangkap setelah dilakukan pengawasan intensif oleh anak buahnya.

“Orang-orang dari tim khusus anti-penculikan, SAKS, menggerebek tempat persembunyian di Jalan Okpanam di wilayah pemerintah daerah Oshimili Utara di negara bagian tersebut setelah mendapat informasi.

“Tiga perempuan korban perdagangan manusia, Happiness Igwe (20), Chinyere Ude (19) dan Esther Frank (17), yang masing-masing sedang hamil tua, berhasil diselamatkan dari tempat persembunyian para pelaku perdagangan manusia.

“Ketiga anak perempuan itu ditahan di sana dan akan segera melahirkan, sementara bayi mereka akan dijual kepada penawar tertinggi. Gadis-gadis itu mengungkapkan bahwa mereka dibawa ke tempat persembunyian oleh Okonkwo, seorang janda, yang mengaku bekerja di Rumah Sakit Chinonso, Nkpor di Negara Bagian Anambra, dengan tujuan menjual bayinya setelah melahirkan,” ujarnya.

Menggambarkan para tersangka sebagai pelaku perdagangan manusia, CP mengatakan: “Kasus yang ada di hadapan kita adalah kasus lengkap perdagangan manusia dan pelanggaran terkait lainnya. Hanya Tuhan yang tahu berapa banyak anak tak berdosa yang mereka jual sebagai budak, kepada orang tak dikenal demi ritual uang.

“Para tersangka mulai membantu kami dalam penyelidikan kami.

“Perang melawan kejahatan harus dimenangkan untuk menghentikan pemborosan nyawa dan harta benda,” tambah Ibrahim, menyerukan para orang tua dan wali untuk memenuhi tanggung jawab mereka dalam memberikan bimbingan yang tepat kepada anak-anak dan lingkungan mereka.


slot online gratis

By gacor88