Kami tidak dapat menemukan rencana pembangunan yang disetujui untuk gereja sinagoga yang runtuh – Saksi

Panel Penyelidikan Dewan Insinyur Terdaftar mendengar bahwa persetujuan rencana pembangunan untuk bagian Sinagoga Gereja Segala Bangsa yang runtuh tidak ditemukan dalam catatan Pemerintah Negara Bagian Lagos.

Oladotun Lasoju, Wakil Direktur Kementerian Perencanaan Fisik dan Pembangunan Kota Lagos, mengungkapkan hal itu pada Selasa di Abuja.

Lasoju bersaksi di hadapan panel yang menyelidiki perilaku profesional dua insinyur yang terlibat dalam pembangunan gedung Sinagoga Gereja Segala Bangsa, yang runtuh pada 14 September 2014.

Kedua insinyur tersebut, Oladele Ogundeji dan Akinbela Fatiregun, menghadapi tuntutan pidana di Pengadilan Tinggi Negara Bagian Lagos atas keterlibatan mereka dalam pembangunan gedung tersebut.

Lasoju mengungkapkan, rencana pembangunan yang diserahkan kepada petugas koroner saat penyelidikan sedang berlangsung, tidak mendapat persetujuan dari Pemerintah Negara Bagian Lagos.

Dia menjelaskan, penelusuran lebih lanjut melalui sistem pengambilan Badan Perizinan Fisik Negara Bagian Lagos tidak menemukan persetujuan apa pun atas rencana pembangunan tersebut.

Dia berkata: “Kami memiliki sistem daur ulang untuk mendapatkan semua jenis persetujuan yang diberikan oleh pemerintah.

“Penelusuran kami melalui arsip Kementerian dan LASPPPA tidak membuahkan hasil, karena tidak ada persetujuan yang dapat ditelusuri ke gambar (rencana bangunan) yang relevan.

“Persetujuan itu bukan pada saat pemeriksaan koroner.

“Akhirnya, saat diserahkan, gambar-gambar tersebut tidak mendapat persetujuan dari lembaga Pemerintah Negara Bagian Lagos.”

Saksi COREN di petugas koroner, dr. Victor Oyenuga, mengatakan kepada panel bahwa denah bangunan yang diserahkan tidak mencantumkan nama pembuat desain tersebut.

Oyenuga, seorang insinyur terdaftar dan ketua Building Collapse Prevention Guild, menambahkan bahwa temuan petugas koroner menunjukkan bahwa “superstruktur tujuh lantai (bagian yang runtuh) tidak dirancang dengan baik”.

Penasihat kedua insinyur tersebut, Donald Ayibiowu, keluar dari persidangan menyusul penolakan panel untuk mengabulkan permohonan penundaannya.

Ayibiowu memberitahu panel bahwa kliennya masih ditahan setelah memenuhi semua persyaratan jaminan yang ditetapkan pengadilan.

Ia berpendapat, sebaiknya sidang ditunda agar kliennya bisa menghadiri sidang, jika tidak, menurutnya, hal itu melanggar prinsip peradilan yang adil dan adil.

Ketua Panel, Nurudeen Rafindadi, mengatakan doa para pembela tidak bisa dikabulkan karena tugas panel adalah mencari fakta dan bukan memutuskan permasalahan yang ada.

Rafindadi mengatakan panel akan menggunakan catatan persidangan terdakwa, sementara pembela juga akan diberikan kesempatan untuk memeriksa silang kedua saksi tersebut.

Dia berkata: “Kehadiran Anda di sini mewakili pelanggan Anda. Oleh karena itu, proses harus dilanjutkan agar tidak membuang waktu.

“Panel ini tidak mempunyai wewenang untuk menentukan apa pun. Tugas kami adalah menyelidiki dan meneruskan temuannya ke pengadilan.”

Rafindadi kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa ketidakhadiran pengacara tersebut tidak berdampak pada hasil kasus ini jika kasus tersebut akhirnya sampai ke tahap pengadilan.


Situs Judi Online

By gacor88