Kasus korupsi: Agbaje, Obla menyalahkan Buhari atas pemakzulan pengadilan, pengacara

Seorang pengacara yang berbasis di Lagos, Tn. Fred Agbaje, menyalahkan Presiden Muhammadu Buhari atas keprihatinannya baru-baru ini atas keterlambatan persidangan kasus korupsi.

Agbaje mengatakan komentar Buhari merupakan dakwaan serius terhadap sistem peradilan.

Agbaje mengatakan kepada Punch bahwa terserah kepada pengadilan untuk menebus dirinya sendiri dan mengubah persepsi negatif yang diangkat oleh presiden.

Pengacara tersebut menanggapi seruan Presiden Buhari baru-baru ini kepada pengadilan untuk mendukung perang antikorupsinya dengan memastikan bahwa kasus pidana di pengadilan tidak ditunda tetapi diselesaikan dengan cepat.

Berbicara pada upacara pembukaan ‘Lokakarya Internasional tentang Peradilan dan Pemberantasan Korupsi’, Buhari meminta peradilan untuk menertibkan rumahnya, menangani korupsi peradilan, tidak memihak dan netral secara politik, penyebab penundaan menghapus kasus dari persidangan dan menghentikan mentolerir taktik-taktik luas dari para pengacara pembela yang telah memperpanjang kasus-kasus korupsi tingkat tinggi.

Terhadap latar belakang komentar Buhari pada hari Selasa, Agbaje mengatakan: “Adalah tuduhan serius untuk mengatakan bahwa pengadilan adalah pihak yang mendorong taktik penundaan untuk menggagalkan persidangan kasus korupsi. Ini adalah tuduhan serius terhadap pengadilan. Sekarang bagi pengadilan untuk menebus dirinya sendiri.”

Namun, kata Agbaje, pihak eksekutif, melalui lembaga antikorupsi dan kepolisian, juga harus ikut disalahkan.

Namun, Advokat Senior Nigeria, Kepala Godwin Obla, tidak menyukai situasi di mana Presiden akan menyalahkan pengadilan atas keterlambatan kasus korupsi, dengan mengatakan bahwa penundaan tersebut disebabkan oleh beberapa tantangan prosedural dalam undang-undang negara tersebut.

Obla berkata, “Presiden telah berada di majelis selama kurang dari dua tahun dan menurut saya pendapatnya apakah waktu terbuang sia-sia atau waktu tidak terbuang percuma mencerminkan posisi hukum yang sebenarnya. Kebenaran dari masalah ini adalah bahwa ada tantangan prosedural dalam undang-undang kita dan beberapa dari kita telah membicarakannya berulang kali.

“Fakta bahwa seseorang diadili tidak berarti bahwa kami akan membatalkan hak mereka untuk membela diri secara efektif. Mereka memiliki hak untuk membela diri; dan kadang-kadang dalam perjalanannya mereka mengandalkan teknik yang tidak ortodoks untuk menunda persidangan, tetapi itu adalah hak mereka dan berada dalam batas-batas hukum.

“Tuan Presiden tidak dapat memakzulkan pengadilan, sama seperti dia mengeluh bahwa sebenarnya butuh waktu lama untuk memutuskan kasus pidana, orang Nigeria juga mengatakan bahwa terlalu lama untuk memenuhi janji yang dia buat. Ini bukan jalan satu arah. Undang-undang tidak berjalan seperti di militer. Ini adalah demokrasi. Pengadilan telah mencoba, mereka telah mengeluarkan arahan praktik tertentu, mereka membuat tingkat kemajuan tertentu, tetapi tidak dalam semalam . Jika kita ingin membuat kemajuan yang signifikan, kita harus berinvestasi dalam amandemen praktis aturan prosedural pengadilan kita.”


Result SGP

By gacor88