Kasus pemalsuan: Kami dibenarkan – Senat

Senat pada hari Minggu mengatakan hal itu dikonfirmasi oleh Pengadilan Tinggi Federal di Abuja pada hari Kamis, yang dipimpin oleh Hakim Gabriel Kolawole, yang menggambarkan kasus pemalsuan yang diajukan terhadap pejabat ketuanya sebagai penyalahgunaan proses pengadilan dan keputusan yang diambil bertentangan dengan kepentingan publik. . .

Dalam pernyataan juru bicaranya, Senator Aliyu Sabi Abdullahi, yang disampaikan kepada DAILY POST, Senat mengatakan keputusan Hakim Kolawole semakin menegaskan bahwa Mr. Abubakar Malami, Jaksa Agung Federasi (AGF) bertindak secara pribadi dan partisan. dalam mengajukan tuntutan sambil menyalahgunakan posisinya sebagai kepala pejabat hukum negara tersebut.

Senat juga mengimbau Malami untuk mengatasi masalah kepentingan pribadi dan uangnya dalam masalah tersebut, karena ia adalah pembela Senator yang dirugikan yang memutuskan untuk mengajukan masalah pemilihan pimpinan untuk mengeksternalisasi majelis tinggi. Majelis Nasional setelah mereka gagal. dalam upaya mereka untuk memilih kandidat pilihan mereka.

Disebutkan bahwa seperti yang kini menjadi jelas dari putusan Hakim Kolawole dan fakta-fakta di hadapan Pengadilan Tinggi Federal, Malami-lah yang menyarankan kliennya untuk melaporkan masalah tersebut ke Polisi dan sekarang dia menjadi AGF. , ia memutuskan untuk menggunakan kekuasaan konstitusionalnya untuk mengejar kepentingan pribadi dengan mengajukan kasus pidana ke Pengadilan Tinggi FCT terhadap keputusan pengadilan dengan yurisdiksi terkoordinasi.

“Ketika Senat mengundang AGF untuk datang dan menjelaskan kasus pemalsuan ini, hal tersebut bukan untuk menantang haknya untuk mengajukan, mengambil alih atau menyerang kasus pidana apa pun, namun agar dia mengatasi masalah konflik kepentingan, penyalahgunaan jabatan. untuk menjelaskan. penghinaan terhadap perintah pengadilan yang ada dan pelanggaran prinsip pemisahan kekuasaan yang diajukan terhadapnya.

“Ketika para pendukungnya melompat dan mulai menyalahgunakan Senat atas undangan tersebut, kami tahu posisi kami bahwa seorang Jaksa Agung, dan bahkan pejabat publik mana pun yang kantornya mendapat dana publik, dapat diundang oleh Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat pada waktu-waktu tertentu. permasalahan ini, mempunyai dasar yang tegas dan konstitusional, meskipun faktanya AGF bertanggung jawab kepada Presiden yang mengangkatnya. Kini terungkapnya putusan pengadilan yang berwenang menunjukkan bahwa AGF ini harus banyak menjelaskan kepada publik, bahkan tentang pengangkatannya.

“Hal ini sangat berarti bagi AGF yang, meskipun mengetahui bahwa pengadilan telah memerintahkan dia dan Inspektur Jenderal Polisi untuk tidak mengambil tindakan lebih lanjut mengenai masalah tersebut selama gugatan perdata yang tertunda, tetap melanjutkan untuk memulai kasus pidana. Laporan Polisi yang menjadi pokok perkara perdata. Hakim dengan tepat menggambarkan tindakan Malami sebagai ‘ketergesaan yang tidak sesuai dengan kepentingan umum’

“Perlu dicatat bahwa nama Malami masih ada dalam daftar pengacara yang membela Senator Suleiman Hunkuyi dan lainnya di Pengadilan Tinggi Federal. Kami mengundang seluruh warga Nigeria, termasuk mereka yang menyuarakan pendapat mengenai apakah tepat bagi Senat untuk tidak mengundang AGFor, untuk membacakan keputusan Hakim Kolawole dan menyimpulkan apakah Malami masih layak menjadi AGF dalam pemerintahan yang mengeksplorasi perubahan dan supremasi hukum. .

“Posisi kami sebagai lembaga legislatif adalah bahwa kantor AGF adalah kantor yang sensitif dan strategis karena merupakan satu-satunya kantor di lembaga eksekutif selain presiden dan wakil presiden yang secara khusus diberi peran dan wewenang tertentu oleh konstitusi. Oleh karena itu, lembaga ini harus diisi oleh pengacara yang bijaksana, taat hukum, cerdas, dewasa, berpikiran terbuka, dan tidak terlalu partisan. Tn. Malami belum meyakinkan kami dalam menangani kasus ini bahwa dia memiliki kualitas tersebut. Kami mohon agar beliau menghormati putusan pengadilan dan menebus keutuhan jabatannya serta mengakui kesalahannya dengan menggunakan kuasanya berdasarkan Pasal 174 (1) sebagaimana tercantum dalam putusan hakim yang terhormat.

“Terakhir, Senat menghimbau semua pihak, Pak. Malami, termasuk Jaksa Agung, agar memperhatikan nasihat bijak, tepat waktu dan tepat dari mantan Wakil Presiden Atiku Abubakar bahwa “sudah waktunya untuk melangkah maju”. Sungguh, Nigeria membutuhkan energi kolektif kita untuk mengatasi berbagai tantangan – antara lain meningkatnya kemiskinan, kelaparan, pengangguran kaum muda, ketidakamanan umum dan penculikan – yang merupakan bom waktu yang hanya dapat kita abaikan jika kita menanggung risiko bersama,” kata Senat.


Togel Singapura

By gacor88