Kebijakan valas baru CBN dapat membuat Nigeria menyesuaikan diri dengan rendahnya harga minyak – Fitch Ratings

Lembaga pemeringkat global terkemuka, Fitch Ratings, memuji keputusan Bank Sentral Nigeria, CBN, yang mematok mata uangnya, dengan mengatakan bahwa peralihan ke rezim valuta asing yang lebih fleksibel tidak hanya akan mendukung pertumbuhan, namun negara tersebut dapat membantu menyesuaikan diri dengan nilai tukar yang lebih rendah. harga minyak.

Sembunyikan teks yang dikutip
Namun, dalam pernyataan yang dikeluarkan kemarin, Fitch memperingatkan bahwa penerapan kebijakan valuta asing yang baru dapat menimbulkan tantangan jika tidak dikelola dengan baik, dan menjelaskan bahwa membangun kredibilitas kerangka kerja baru akan menjadi kunci efektivitasnya dalam menarik aliran portofolio dan investasi asing langsung, penanaman modal asing. . karena penerimaan ekspor minyak yang lebih rendah.

Fitch Ratings lebih lanjut mengatakan bahwa kebijakan CBN sebelumnya yang membatasi akses ke pasar mata uang resmi dan mendukung naira berdampak negatif bagi profil kredit negara Nigeria daripada mempertaruhkan dampak devaluasi yang bersifat inflasi.

Hal ini juga menunjukkan bahwa pertahanan naira menurunkan cadangan dan meningkatkan kerentanan eksternal, sementara kekurangan mata uang keras membebani perekonomian non-minyak.

Badan tersebut menyatakan bahwa perubahan kebijakan ini sejalan dengan pandangannya bahwa CBN akan berjuang mempertahankan naira tanpa batas waktu.

Pernyataan tersebut berbunyi: “Tetapi simpanan permintaan dolar yang belum terpenuhi (perkiraan berkisar antara $4 miliar hingga $9 miliar) telah menumpuk dan ketidakmampuan untuk menyelesaikan sebagian besar simpanan tersebut di awal transisi akan melemahkan efektivitas kerangka kerja baru CBN akan memperkenalkan non-deliverable forward baru untuk mencoba membatasi volatilitas nilai tukar di bawah sistem baru dengan mengalihkan permintaan dolar ke pasar berjangka dan menjauh dari pasar spot.

“Namun, CBN mungkin harus mengerahkan sebagian besar cadangan devisanya selama minggu-minggu pertama penerapannya. Mereka juga berhak melakukan intervensi dengan membeli dan menjual FX untuk memperlancar pergerakan pasar, meskipun mereka belum membuat pengumuman spesifik mengenai rentang perdagangan atau breakpoint yang dapat menyebabkan intervensi. Kebijakan valas Nigeria yang tidak lazim telah membuat perolehan pendanaan eksternal menjadi lebih sulit.

“Mengizinkan pasar untuk menentukan nilai naira dapat memfasilitasi hal ini, meskipun menurut kami banyak potensi investasi asing yang akan tetap diabaikan sampai gambaran yang lebih jelas muncul tentang bagaimana sistem baru ini beroperasi. Investasi asing di pasar obligasi lokal sangat rendah dan kemungkinan tidak akan meningkat dalam waktu dekat. Permintaan Valas yang tinggi setelah devaluasi juga dapat membatasi manfaat pemulihan harga minyak pada transaksi berjalan.”

Menyatakan bahwa peningkatan likuiditas valuta asing akan mendukung potensi pemulihan pertumbuhan pada paruh kedua tahun 2016, Fitch mencatat bahwa “PDB Nigeria dalam tiga bulan pertama tahun ini tumbuh sebesar 0,36 persen pada ‘ menyusut tahun-ke-tahun, dan kami Saya berpendapat bahwa kontraksi kemungkinan akan berlanjut pada kuartal kedua tahun 2016 karena kekurangan devisa yang parah, dan kerusuhan di Delta Niger yang mengurangi produksi minyak.

“Devaluasi Naira dapat menyebabkan peningkatan inflasi lebih lanjut, yang mencapai level tertinggi dalam enam tahun sebesar 15,6 persen pada bulan Mei. Namun kami berpendapat bahwa penerusan inflasi dari tingkat suku bunga resmi terbatas dan penurunan tingkat paralel akan bersifat deflasi, yang bersama dengan meningkatnya ketersediaan mata uang keras dapat menurunkan inflasi.

“Kami akan menilai implikasi kebijakan nilai tukar baru Nigeria terhadap perekonomian dan keuangan eksternal sebagai bagian dari tinjauan kami berikutnya terhadap peringkat negara ‘BB-‘/Negatif. Kasus dasar kami untuk bank-bank di Nigeria adalah bahwa peraturan rasio modal total tidak akan menurun secara signifikan di bawah rezim baru. Dampak apa pun akan diimbangi oleh profitabilitas yang kuat dan tingginya tingkat perolehan modal internal. Rezim FX yang baru juga memberikan akses terhadap dolar AS bagi bank untuk memenuhi kewajiban internal dan eksternal mereka.”


pragmatic play

By gacor88