Keheningan Jonathan pada aktivitas militan di Delta Niger berbicara banyak tentang keterlibatannya – Odili

Penyelenggara Konferensi Aktivis Hak Sipil Nigeria, CNCRA, dan pemimpin Kampanye Demokrasi, Ifeanyi Odili, pada hari Minggu mengatakan tuduhan yang menghubungkan mantan Presiden, Goodluck Jonathan dengan militan Delta Niger mungkin tidak berdasar, dan menambahkan bahwa militansi di darah setiap laki-laki Ijaw.

Dia mengatakan tuduhan itu serius dan mantan presiden harus mencari bantuan hukum untuk membersihkan namanya jika dia tidak bersalah.

Ingatlah bahwa Gerakan Emansipasi Delta Niger, MEND, dan Reformasi Delta Niger menuduh mantan Presiden, Goodluck Jonathan, bersimpati kepada kelompok militan, Niger Delta Avengers, NDA.

Mereka juga menuduh mantan gubernur Bayelsa State menggunakan Avengers untuk menyabotase pemerintahan Presiden Muhammadu Buhari.

Berbicara dalam sebuah wawancara dengan Punch pada hari Minggu, Odili menunjukkan bahwa di Nigeria segala sesuatu mungkin terjadi, menambahkan bahwa masalah seperti ini tidak boleh disembunyikan.

Dia berkata, “Ya. Orang-orang pasti penasaran karena mereka tampaknya tidak menyadari bahwa di Nigeria segala sesuatu mungkin terjadi. Pertanyaan benar atau salah (menuduh Goodluck Jonathan mensponsori Avengers) tidak muncul.

“Pertanyaannya seharusnya: bisakah dia membiarkan dirinya terlibat dalam tindakan yang tidak patriotik? Jawaban atas pertanyaan bisa berjalan baik. Saya dari Delta Niger; Saya tahu apa yang sebagian dari kita dapat lakukan.

“Siapa Jonathan sebelum dia menjadi wakil presiden? Apakah kita sebagai bangsa sadar akan penampilan keamanannya?

“Tidak ada orang Ijaw yang bebas dari militansi.”

Odili, yang berpendapat bahwa Jonathan tidak rela menyerahkan pemerintahan kepada Buhari tetapi dipaksa mundur oleh rakyat, mengatakan tuduhan terhadapnya mungkin benar.

Dia menambahkan: “Apakah menurut Anda Jonathan menerima kekalahan dengan rela? Keyakinan itu (bahwa dia menerima kekalahan dengan anggun) hanyalah khayalan belaka. Laki-laki itu tidak boleh meninggalkan panggung (menyerahkan kekuasaan kepada Buhari).

“Suara penolakan terlalu keras dan jelas baginya untuk berani mempertahankan kekuasaan baik dengan pendekatan Machiavellian atau penyamaran lainnya.

“Dia tidak punya pilihan selain berhenti, jika tidak, kasusnya akan lebih buruk daripada kasus Laurent Gbagbo dan Muammar Gaddafi. Dia ditolak.

“Jadi, menolak melepaskan kekuasaan akan menjadi malapetaka baginya dan seluruh bangsa.

“Negara itu mungkin sedang berperang pada saat itu. Dengan kata lain, dia tidak mengorbankan ambisi kepresidenannya; sebaliknya, dia ditolak dan dia tahu itu.

“Jika Anda mempelajari bahasa tubuh beberapa pengikutnya, Anda akan menyimpulkan bahwa tuduhan itu mungkin benar.

Odili mengatakan sekarang Jonathan harus mengambil tindakan hukum terhadap para penuduhnya jika dia benar-benar tidak memiliki hubungan dengan kelompok militan untuk membersihkan namanya.

“Yang seharusnya dilakukan Yonatan adalah menuntut mereka yang membuat tuduhan terhadapnya karena niat mereka untuk mencemarkan nama baik dan merusak karakternya; itupun jika tangannya bersih.

“Saya tidak bisa memberikan jaminan kepada siapa pun dari wilayah itu tentang masalah seperti ini. Tapi dari sudut pandang hukum, jika seseorang dituduh melakukan tindakan kriminal tertentu, adalah tugas pemerintah untuk membuat tuduhan yang berat terhadap mantan presiden.

Dia mengatakan mantan presiden itu diam atas penghancuran fasilitas minyak di Delta Niger oleh Avengers dan serangan kekerasan di Barat Daya oleh militan lain dan menolak untuk secara terbuka mengutuk tindakan semacam itu.

Kata-katanya, “Bahasa tubuhnya berbicara banyak; itu dipahami dari begitu banyak makna. Pada levelnya dan sebagai negarawan yang lebih tua, tindakan seperti itu seharusnya tidak datang dari wilayah kekuasaannya.

“Dia bisa saja mendesak para militan untuk menyarungkan pedang mereka. Dia tidak bisa secara terbuka mengutuk serangan itu melalui bahasa tubuhnya.

“Beberapa dari kami dari Delta Niger dulunya percaya bahwa (Presiden Muhammadu) Buhari yang mensponsori atau menghasut Boko Haram melawan pemerintah Jonathan, sebagai orang selatan.

“Sekarang Buhari, orang utara ada di sana, seseorang dari Delta Niger mungkin berpikir sudah waktunya untuk membalas dendam. Saya pikir itulah yang kita saksikan hari ini.

“Namun, gagasan itu harus terhapus dari ingatan mereka sejak tentara diduga membunuh lebih dari 700 anggota Muslim Syiah dan melanjutkan penahanan (Ibraheem) El-Zakzaky oleh Tentara Nigeria di bawah pengawasan Buhari.”

Dia menambahkan bahwa kelambanan atau sikap diam mantan presiden terhadap kegiatan militan itu disengaja.

Menurutnya, “Seseorang tidak akan melenceng untuk mengatakan dengan tegas bahwa diamnya disengaja, karena dikatakan bahwa ‘diam berarti persetujuan’.

“Apa yang akan mendorong beberapa pemimpin Selatan-Selatan terkemuka untuk mendekati Buhari dan menuntut penangguhan penuntutan yang sedang berlangsung terhadap para pembantu Jonathan sebagai bagian dari syarat untuk menghentikan penghancuran fasilitas minyak oleh NDA?

“Menurutmu siapa dalang di balik langkah yang tidak bertanggung jawab itu? Para pemimpin itu tidak mungkin mengambil langkah seperti itu tanpa berkonsultasi dengan Yonatan.

“Apa hubungannya pencabutan dakwaan korupsi dengan penghancuran harta milik pemerintah yang dianggap sebagai warisan kolektif kita, selama kita tetap satu bangsa yang tak terpisahkan?”


link alternatif sbobet

By gacor88