Kelompok Bayelsa mengklaim teman Sylva, Hakim Bada, berencana mengangkatnya menjadi gubernur

Menjelang keputusan Pengadilan Banding yang akan datang di Abuja mengenai pemilihan gubernur Negara Bagian Bayelsa, kandidat dari Kongres Semua Progresif (APC), Ketua Timipre Sylva, yang menantang terpilihnya kembali Gubernur Henry Seriake Dickson, terus merayakannya; klaim sebuah organisasi masyarakat sipil, Gerakan untuk Kemandirian Peradilan di Delta Niger.

Kelompok tersebut dalam pernyataan yang dikeluarkan pada hari Minggu oleh presiden nasional mereka, Patrice Egribido, mengatakan bahwa Sylva dan partainya (APC) sudah merayakan dan mengorganisir pesta kemenangan di Yenagoa dan

Menurutnya, Sylva sebenarnya “mempengaruhi pencalonan Hakim Jimi Bada, ketua pengadilan banding yang beranggotakan lima orang, untuk menyatakan dia sebagai gubernur.”

Egribido berkata: “Sylva dan Hakim Bada telah berteman selama bertahun-tahun dan tidak dapat dipisahkan. Hakim Bada, adalah hakim yang memimpin Pengadilan Banding yang secara tiba-tiba memperpanjang masa jabatan Sylva sebagai Gubernur Negara Bagian Bayelsa sebelum Mahkamah Agung membatalkannya.

“Ketua panel, Hakim Bada berasal dari negara bagian Osun. Anggota panel lainnya adalah Hakim H. Mukhtar, Hakim TS Yakubu, Hakim TO Awotoye dan Hakim N. Okoronkwo.

“Sejak Pengadilan Banding memberikan keputusannya atas petisi Ketua Timipre Sylva, kubu APC di Bayelsa dipenuhi dengan kegembiraan. Kami juga mendengar bahwa Sylva rupanya membual di depan sekutu terpercayanya bahwa dia menominasikan hakim terpelajar Bada untuk melakukan pekerjaan kapak untuknya.”

MIJN yang terkenal karena mengeluarkan keputusan-keputusan kontroversial seperti perpanjangan masa jabatan Sylva beberapa tahun yang lalu menyatakan bahwa tidak mengherankan bagi dunia masyarakat sipil bahwa APC kini sangat gembira karena ahli hukum kontroversial tersebut dibentuk untuk membuat keputusan yang kontroversial. Sylva. gubernur melalui pintu belakang.”

Kelompok ini juga menyelidiki mengapa kelima hakim di Pengadilan Banding diambil hanya dari negara bagian yang dikuasai APC.

Egribido mengatakan bahwa bukan suatu kebetulan bahwa kelima hakim tersebut dipilih hanya dari negara bagian APC, dan menambahkan bahwa pemilihan yang timpang tersebut menimbulkan kecurigaan dan menegaskan kekhawatiran bahwa para hakim tersebut menjalankan misi yang telah ditentukan sebelumnya dan tidak memberikan keadilan.

Sambil menekankan bahwa pihaknya akan terus mengutuk tindakan apa pun yang dapat merusak independensi peradilan, Egribido menyarankan Ketua Pengadilan Tinggi untuk segera memperbaiki ketidakseimbangan ini.

Meskipun MIJN menegaskan kembali netralitas politiknya, pemilihan panelis yang bias masih menyisakan banyak pertanyaan yang belum terjawab.

Egribido berkata: “Apakah ini berarti Ketua Pengadilan Tinggi tidak peka terhadap realitas politik di Nigeria? Atau apakah dia mengatakan bahwa tidak ada hakim yang kompeten di negara-negara bagian yang dikuasai PDP? Bahkan sebagai kelompok non-politik, kami sensitif terhadap sensitivitas kontes pemilu dan pluralisme di Nigeria, apakah Pengadilan buta terhadap kenyataan ini?” tanya mereka.

Kelompok tersebut mengatakan Hakim Mukhtar berasal dari Bauchi, Hakim Yakubu, Kogi, Hakim Awotoye, Osun dan Hakim Okoronkwo berasal dari Negara Bagian Imo dan semua negara bagian diperintah oleh gubernur APC.

Sementara itu, Sekretaris Negara PDP Bayelsa, Mr. Insya Allah Keku, seruan ketenangan dan doa untuk Dickson dan PDP.

Sambil menekankan bahwa Gubernur Dickson menang telak dalam pemilihan gubernur pada 5 Desember 2015 dan 9 Januari 2016, dia mengatakan Sylva ditolak oleh pendukung Bayelsan dalam pemungutan suara tersebut.

Dia juga percaya bahwa petisi Sylva dibangun di atas pasir hisap, dan menambahkan bahwa Anda tidak dapat membangun sesuatu di atas apa pun dan mengharapkannya bertahan.

Namun, Keku mengatakan jika APC berhasil memanipulasi Pengadilan Banding, PDP dan Gubernur Dickson akan mendekati Mahkamah Agung untuk meminta ganti rugi.


taruhan bola

By gacor88