Kelompok memalsukan poster kepresidenan untuk menyabotase perjuangan melawan Boko Haram – Shettima

Gubernur Negara Bagian Borno, Kashim Shettima, telah menulis surat kepada Inspektur Jenderal Polisi, Solomon Arase, meminta penyelidikan segera terhadap sumber poster kampanye yang memuat fotonya dan foto Gubernur Negara Bagian Imo, Owelle Rochas Okorocha. mengincar Presidensi 2019 dengan Shettima sebagai Presiden.

Gubernur mengatakan bahwa meskipun dia tidak khawatir tentang tujuan politik apa pun yang ditujukan oleh mereka yang “secara curang” memproduksi dan menempelkan poster-poster tersebut di banyak bagian FCT dan Kaduna pada hari Minggu, kekhawatiran terbesarnya adalah keyakinannya bahwa sponsor poster-poster tersebut sebuah “agenda jahat” untuk melemahkan persatuan yang ada saat ini antara pemerintah negara bagian Borno dan pemerintahan yang dipimpin Buhari yang “telah bekerja sama dalam satu tahun terakhir untuk tujuan bersama mengakhiri pemberontakan Boko Haram.”

Surat Shettima dengan jelas menyinggung hubungan buruk yang terbuka antara pemerintahannya pada masa jabatan pertamanya dan pemerintahan Goodluck Jonathan dari tahun 2011 hingga 2015, sebuah situasi yang oleh kantor gubernur pada tahun 2014 dikaitkan dengan rencana yang dilakukan oleh kelompok politik yang dikatakan bertentangan dengan kerja sama antara pemerintahan Shettima dan pemerintahan Jonathan dalam memerangi pemberontakan Boko Haram yang membuat pemberontak semakin kuat.

Surat kepada IGP dengan nomor referensi BOSLO/ABJ/14/IV/407 dan ditandatangani oleh Sekretaris Tetap yang membawahi Gedung Pemerintahan dan Keamanan Borno, Bapak Ahmed Sanda, tertanggal 29 Mei 2016 dan dikirim dari kantor Gubernur.

Bunyinya: “Saya telah diarahkan oleh Yang Mulia Kepala Eksekutif Negara Bagian Borno, Kashim Shettima, untuk memberitahukan kepada IGP lusinan poster palsu yang memuat nama dan fotonya yang mengklaim bahwa ia mencalonkan diri sebagai presiden tahun 2019. Poster-poster tersebut ditempel di beberapa rute di Abuja dan Kaduna.

“Gubernur Kashim Shettima memandang perkembangan ini sebagai plot yang sangat nakal yang bertujuan untuk menggoyahkan perdamaian yang baru lahir di Negara Bagian Borno dengan menciptakan ketegangan politik yang tidak perlu, sementara di sisi lain hal ini mungkin bertujuan untuk menciptakan kesenjangan antara pemerintah negara bagian Borno dan pembentukan Presiden Muhammadu. Buhari memimpin pemerintahan (yang baru saja memasuki tahun pertama masa jabatannya) dengan agenda jahat untuk melemahkan kohesi yang ada saat ini antara kedua lembaga pemerintah yang dalam satu tahun terakhir bekerja sama untuk tujuan bersama mengakhiri pemberontakan Boko Haram.

Dari informasi lain yang kami kumpulkan, poster-poster tersebut diyakini merupakan hasil karya sekelompok politisi tertentu yang mencoba mengadu Pemerintah Negara Bagian Borno dan APC di negara bagian tersebut dengan Markas Besar Nasional APC dan Pemerintah Federal untuk melakukan kebohongan. landasan rencana sekelompok politisi untuk bergabung dengan APC di Negara Bagian Borno dan membajak mesin partai.

“Yang Mulia, Gubernur Kashim Shettima telah menginstruksikan saya untuk dengan hormat meminta hal berikut:

“Inspektur Jenderal Polisi memberi wewenang untuk segera melakukan penyelidikan untuk mengetahui sumber poster tersebut dan tujuan plot tersebut, serta mengambil langkah-langkah yang tepat untuk menangkap dan mengadili orang-orang di balik poster tersebut berdasarkan ketentuan hukum yang berlaku.

“Siapa pun yang terlihat menempelkan poster dalam bentuk apa pun dan di mana pun di seluruh wilayah Nigeria, baik swasta maupun publik, harus ditangkap dan diadili oleh Kepolisian Nigeria atas peniruan identitas dan upaya mengganggu ketenangan publik serta melanggar ketentuan hukum lainnya.

5. Gubernur Kashim Shettima menganggap poster-poster ini memalukan dan meyakinkan Inspektur Jenderal Polisi bahwa siapa pun yang terlihat menempelkan poster-poster tersebut di mana pun akan melakukannya tanpa sepengetahuan dan persetujuannya terlebih dahulu.

Gubernur berpandangan bahwa yang diperlukan di negara ini saat ini adalah seluruh warga Nigeria dan seluruh tingkat pemerintahan, terutama pemerintah negara bagian Borno, untuk mendukung dan bekerja sama dengan pemerintahan Presiden Muhammadu Buhari dalam upaya yang jelas untuk memulihkan perdamaian di Borno. negara.

“Gubernur Shettima merasa Nigeria tidak membutuhkan atau pantas melakukan kampanye yang konyol dan tidak bermoral dan ini adalah gangguan yang terjadi pada pemilu 2019 ketika presiden petahana baru saja merayakan tahun pertamanya menjabat untuk mengatasi tantangan serius yang diwarisi dari pemerintahan sebelumnya,” tulis surat itu. .

Surat tersebut diterima kantor IGP pada Selasa dan ditembuskan ke Direktur Jenderal Departemen Keamanan Negara. Belum jelas apakah ada penangkapan yang dilakukan.


slot gacor hari ini

By gacor88