Kelompok mengolok-olok politisasi serangan terhadap Militer di Negara Bagian Niger yang dilakukan Senator Umaru

Senator David Umaru mewakili Distrik Senator Niger Timur dan Ketua, Komite Senat untuk Kehakiman dan Hak Asasi Manusia mendapat kritik keras karena berani mempolitisasi serangan terhadap Tentara Nigeria di beberapa kota di Wilayah Pemerintahan Lokal Bosso di Negara Bagian Niger di distrik senatornya.

Meskipun mengutuk pernyataannya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai Stand Up for Nigeria (SUN), menggambarkan tindakannya sebagai tindakan merugikan negara karena tidak menunjukkan solidaritas dengan militer atas serangan yang tidak dapat dibenarkan terhadap beberapa personel militer oleh orang-orang bersenjata.

Kelompok tersebut, dalam pernyataan yang disampaikan oleh direktur negaranya, Sunday Attah, menyatakan bahwa Umaru seharusnya bersikap patriotik dengan bekerja sama dengan militer dan agen keamanan lainnya untuk menyingkirkan para penjahat di Distrik Senator yang menimbun senjata alih-alih berusaha melindungi pemilihnya. miliki dengan senjata yang ditemukan yang mampu mengganggu stabilitas negara-negara tetangga.

Attah mengatakan: “Pada tanggal 7 Agustus 2016, 11 tentara dipastikan dibunuh oleh orang-orang yang sekarang diidentifikasi sebagai pria bersenjata di desa Kopa, Dagma dan Gagaw di Wilayah Pemerintahan Daerah Bosso, Negara Bagian Niger. Dalam kurun waktu hampir 24 jam pada hari Senin, 8 Agustus 2016, tiga tentara kembali tewas dalam serangan terhadap pos pemeriksaan militer di Tombi Waterfront di Nembe, Negara Bagian Bayelsa.

“Kedua kasus tersebut menunjukkan peningkatan serangan yang menargetkan personel militer dalam menjalankan tugas sah mereka di tanah air. Kemunculan ini juga terkait dengan dorongan elemen kriminal untuk membangun persenjataan yang mengintimidasi: para pembunuh di Negara Bagian Niger melindungi gudang senjata mereka sementara yang disebut bandit laut di Bayelsa diduga berlayar dengan kapal perang milik militer dan dua senjata K2. .”

Dia mengatakan ada motif jahat di balik serangan tersebut, dan juga memuji mereka yang bersuara menentang meningkatnya serangan terhadap militer.

Ia berkata: “Posisi kami adalah bahwa nyawa orang-orang yang melindungi personel militer itu penting, begitu pula nyawa mereka sendiri dan keluarga mereka. Oleh karena itu, masyarakat Nigeria harus bersatu dalam mengutuk serangan terhadap militer dengan cara yang paling dikutuk. Kita juga perlu melangkah lebih jauh dengan memberikan informasi yang akan membantu badan keamanan melacak para penjahat ini bahkan sebelum mereka melakukan kejahatan.

Ia lebih jauh mengecam apa yang digambarkannya sebagai tren yang menyertainya di mana para elit, politisi atau pemimpin etnis mencoba untuk menutupi penjahat dengan secara keliru mengklaim bahwa tentara menyerang warga sipil.

“Dalam pemikiran kami, orang yang dapat membunuh 11 tentara dalam satu serangan bukan lagi warga sipil, sementara mereka yang memberikan perlindungan dan logistik kepada kelompok pembunuh tersebut sama terlibatnya dengan para pembunuh.


login sbobet

By gacor88