Kemampuan Boko Haram untuk menguasai wilayah telah melemah – laporan AS menegaskan

Pemerintah AS telah mendukung klaim Presiden Muhammadu Buhari bahwa teroris Boko Haram telah mendapat pukulan telak dari militer Nigeria dengan mengonfirmasi bahwa sekte teroris tersebut telah kehilangan kapasitas yang signifikan untuk menguasai wilayah, meskipun mereka terus melakukan serangan yang tidak terkoordinasi. melancarkan serangan.

Hal ini tertuang dalam Laporan Negara tentang Terorisme tahun 2015 yang dirilis oleh Biro Kontra-Terorisme dan Penanggulangan Ekstremisme Kekerasan Amerika Serikat, yang mencatat lebih dari 1.240 orang tewas dalam serangan teroris di Nigeria tahun lalu. Laporan tersebut mengidentifikasi kurangnya kerja sama dan pertukaran informasi antara badan-badan keamanan yang terlibat dalam perang kontra-terorisme sebagai dampak buruk dari operasi kontra-terorisme.

Isinya antara lain, “Selama tahun 2015, kekuatan militer regional mencapai kemajuan dalam menghilangkan kontrol teritorial kelompok tersebut, terutama setelah terpilihnya Presiden Nigeria Buhari, namun Boko Haram menanggapinya dengan meningkatkan penggunaan serangan asimetris.

“Upaya bilateral dan multilateral yang dilakukan oleh kekuatan militer lokal ini telah berhasil menantang kekuasaan Boko Haram di wilayah tersebut, memaksa mereka untuk meninggalkan kampanye gaya militer berskala besar dan kembali ke taktik asimetris yang terlihat pada tahun-tahun sebelumnya. Meskipun mengalami kemunduran, Boko Haram bertahan dan beradaptasi dengan serangan militer.

“Kelompok ini telah melakukan penculikan, pembunuhan, pengeboman (termasuk dengan pelaku bom bunuh diri) dan serangan terhadap sasaran sipil dan militer di seluruh Lembah Chad, yang mengakibatkan ribuan kematian, cedera dan kerusakan properti yang signifikan.

“Meskipun Nigeria dan mitra regionalnya telah mencapai kemajuan dalam mengusir Boko Haram dari sebagian besar wilayah yang dikuasainya di Nigeria utara, kelompok tersebut tetap mempertahankan kendali atas wilayah tertentu dan mempertahankan kemampuannya untuk melakukan serangan asimetris.”

Meskipun koordinasi operasi kontraterorisme sebagian besar dikoordinasikan oleh Kantor Penasihat Keamanan Nasional, ONSA, laporan tersebut menekankan bahwa “tingkat kerja sama antarlembaga dan pertukaran informasi terbatas.”

Ia menambahkan bahwa; “Di antara permasalahan yang menghalangi atau merintangi penegakan hukum dan keamanan perbatasan yang lebih efektif oleh pemerintah Nigeria adalah kurangnya koordinasi dan kerja sama di antara badan-badan keamanan Nigeria; kurangnya sistem pengumpulan biometrik dan database yang diperlukan; korupsi; misalokasi sumber daya; lambatnya sistem peradilan, termasuk kurangnya ganti rugi yang tepat waktu terhadap tersangka teroris; dan kurangnya pelatihan yang memadai bagi jaksa dan hakim untuk memahami dan menerapkan Undang-Undang (Pencegahan) Terorisme tahun 2011 (sebagaimana yang telah diubah).”


Live Casino

By gacor88