Kepala Direktur Medis JUTH mendesak FG untuk memprivatisasi rumah sakit umum

Kepala Direktur Medis, Jos University Teaching Hospital (JUTH), prof. Edmund Banwat, meminta Pemerintah Federal untuk memprivatisasi rumah sakit umum untuk mencegah pemogokan yang tak henti-hentinya dan meningkatkan efisiensi.

Hal itu diungkapkan Banwat dalam obrolan dengan wartawan di Jos.

“Privatisasi adalah solusi untuk krisis di sektor kesehatan, kadang-kadang sudah menjadi gagasan; Saya mendukung ini dan menyarankan agar institusi kesehatan masyarakat diprivatisasi untuk efisiensi.”

Dia mengatakan institusi kesehatan yang dilindungi oleh orang kaya Nigeria di India, Eropa dan Amerika dimiliki secara pribadi, menekankan bahwa institusi tersebut tidak akan seefisien jika dimiliki dan dikendalikan oleh pemerintah.

CMD menambahkan bahwa privatisasi rumah sakit akan menghentikan pemogokan, menambahkan, “pemogokan seperti itu telah menjadi hal yang memalukan.

“Semua profesional medis telah mengambil sumpah untuk menyelamatkan nyawa, tetapi mereka telah dilemparkan ke anjing untuk mengejar keuntungan yang sia-sia.

“Pekerja di institusi kesehatan masyarakat bersifat permanen dan pensiun dan tidak repot karena gaji dan promosi mereka selalu dijamin; situasinya tidak bisa seperti itu di lingkungan yang diprivatisasi.

“Tidak ada investor swasta yang akan membiarkan stafnya mogok dan meninggalkan rumah sakit untuk bangkrut. Jika Anda meninggalkan kantor Anda, Anda akan digantikan oleh orang-orang yang bersedia dan siap bekerja.”

Banwat mengatakan privatisasi akan mendorong persaingan dan inovasi karena setiap rumah sakit akan berusaha mengalahkan yang lain untuk unggul dan menarik lebih banyak perlindungan.

Dia mengatakan privatisasi akan mengurangi sindrom kehabisan stok obat, sementara pemborosan dan kebocoran akan diperiksa.

Direktur medis mengatakan pasien akan menerima “perhatian yang tepat dan maksimal” dalam pengaturan yang diprivatisasi, sementara masalah pembiayaan yang buruk akan berkurang karena investor akan menanamkan pendapatan mereka kembali ke institusi untuk meningkatkan kualitas.

“Di Eropa, dokter dan profesional kesehatan lainnya tidak diperbolehkan berada di rumah sakit dengan ponsel mereka; idenya adalah untuk meminimalkan gangguan saat bertugas. Saya ingin melihatnya di Nigeria,” tambahnya.

Banwat mengatakan bahwa privatisasi juga akan mendorong peningkatan pendapatan karena kasir akan lebih memperhatikan semua detail.

Dia mengatakan uang juga akan dihemat karena biaya operasional untuk menjalankan institusi kesehatan masyarakat selalu berat.

Dia mengatakan privatisasi rumah sakit umum akan menghemat lebih banyak uang bagi pemerintah untuk disebarkan ke sektor lain, sementara devisa yang dihabiskan untuk perjalanan medis ke luar negeri dapat dipertahankan.

Lebih lanjut CMD mengatakan bahwa privatisasi rumah sakit akan mengurangi persaingan antarprofesi yang terus menjalin persatuan untuk efisiensi di antara petugas kesehatan di negara tersebut.

Dengan argumen bahwa privatisasi akan menelan biaya pekerjaan, dia mengatakan bahwa lebih banyak pekerjaan justru akan tercipta karena lebih banyak tangan dibutuhkan untuk menangani banyak tugas di rumah sakit yang terkena dampak.

“Kami memiliki ketakutan yang sama ketika layanan komunikasi akan diprivatisasi; kami khawatir NITEL akan membuang begitu banyak orang, tetapi pakaian GSM sekarang telah menarik lebih banyak orang.”

Dia juga menepis kekhawatiran bahwa petugas kesehatan mungkin tidak mendapatkan banyak penghasilan dalam pengaturan pribadi.

“Saya percaya akan ada persaingan yang lebih besar untuk tangan berkualitas dalam pengaturan pribadi. Oleh karena itu, gaji akan lebih kompetitif karena rumah sakit akan berjuang untuk mempekerjakan dan mempertahankan yang terbaik,” tegasnya.


sbobet wap

By gacor88