Keretakan di dewan pemuda Ijaw melebar ketika 6 anggota memberhentikan presiden nasional

Keretakan di dalam Dewan Pemuda Ijaw, IYC, yang merupakan wadah bagi semua pemuda berkebangsaan etnis Ijaw, semakin melebar.

IYC di seluruh dunia, dalam pernyataan awal, mengumumkan penangguhan tanpa batas waktu terhadap presiden nasionalnya, Udengs Eradiri, karena dugaan ketidakdisiplinan dan tindakan lain yang diduga merusak pelaksanaan kongres.

Meski diskors, Eradiri dituding tetap menampilkan dirinya sebagai presiden nasional IYC.

Berbicara kepada wartawan di Port Harcourt, Sekretaris Jenderal Nasional IYC, Bristol Alagbariya menyoroti alasan mengapa presiden diskors dan memperingatkan perusahaan dan individu agar tidak berbisnis dengannya.

Alagbariya menyerukan intervensi cepat para tetua di wilayah tersebut terhadap perselisihan internal di kongres, sama seperti mereka mendesak pemerintah federal untuk mencari cara lain untuk mengatasi masalah Niger-Delra.

Bristol mengatakan: “Udengs Eradiri diangkat sebagai presiden pada bulan Maret 2014 setelah serangkaian peristiwa yang tidak terlalu menyenangkan. Beberapa dari Anda anggota kelompok ketiga kekaisaran akan mengingat dengan jelas pemilu yang belum selesai yang dikompromikan dengan tujuan memastikan bahwa pilihan tertentu kandidat muncul, sebuah plot yang benar-benar dibuat frustrasi oleh para patriot dan tetua organisasi.

“Berdasarkan hal di atas, kami memutuskan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dari
legalitas seperti yang diungkapkan di kalangan tertentu. Eksekutif kita adalah produk kompromi yang dihasilkan dari pemilu yang tidak meyakinkan yang menampilkan kepentingan yang sangat kuat secara terang-terangan. Jadi lahirnya kami tidak mengikuti ketentuan konstitusi sebagaimana diatur dalam undang-undang kami.

“Sampai saat ini kita belum mempunyai konstitusi, hal ini karena konstitusi kita yang diamandemen belum disahkan. Benar juga bahwa konstitusi kita yang lama dan yang telah diamandemen tidak mempunyai tempat bagi pemerintahan sementara, oleh karena itu tidak ada prosedur konstitusional yang ditetapkan untuk memberhentikan anggota eksekutif yang bersalah seperti yang terjadi pada kita dalam skenario saat ini. Udengs Eradiri adalah orang yang tidak pernah menyesal karena aktivitasnya membahayakan dewan.

“Untuk lebih jelasnya, izinkan saya merekapitulasi permasalahan terkait yang mendorong eksekutif menskors Udengs Eradiri dan Eric Omare; Kurangnya konsultasi dengan pemangku kepentingan terkait dalam setiap keputusan yang berdampak pada masyarakat Ijaw, penyalahgunaan proses hukum dengan menggunakan anggota non-eksekutif sebagai pengganti pejabat dewan, Kesalahan pengelolaan dana dewan yang berjumlah lebih dari tiga ratus juta.

“Namun, kami percaya bahwa proses konvensional akan dan selalu memadai dalam situasi seperti skenario saat ini. Otoritas eksekutif akan segera mengadakan kongres umum yang merupakan badan pengambilan keputusan tertinggi di dewan di mana pertanyaan-pertanyaan dari dua anggota yang ditangguhkan akan dikesampingkan.”

Sementara itu, Presiden Nasional IYC, Udengs Eradiri menanggapi penangguhan tersebut dengan mengatakan tidak ada anggota dewan yang berhak memberhentikan eksekutif mana pun.

Eradiri meminta semua pemuda untuk memperhatikan kebangkitan serangan militan dan kehadiran militer di Ijaw.

“Tujuan mereka adalah untuk menggoyahkan IYC. Kami mengetahui hal-hal ini. Hal ini terdapat dalam konstitusi kita; tidak ada anggota dewan yang dapat memecat atau memberhentikan anggota manajemen mana pun.

“Sayangnya bagi mereka, saya tidak peduli dengan apa yang terjadi. Kami memiliki masalah yang lebih mendesak di Ijaw Kigdom. Kita perlu bicara tentang mencari solusi atas masalah kita dan tidak berdebat tentang siapa yang memimpin IYC,” Adonia


link demo slot

By gacor88