Ketegangan di Ekiti atas penolakan Pembicara untuk mengambil sumpah

Kelompok kepentingan di Ekiti PDP, Ado Ekiti Progressive Movement (APM), telah memanggil Ketua DPR RI, Hon. Kola Okuwawole untuk mematuhi perintah pengadilan dan memasang Toyin Obayemi dengan segera sesuai dengan putusan dan mencegah anarki di negara bagian.

Ini menyusul penolakan Pembicara untuk melantik Obayemi sebagai anggota yang mewakili Konstituensi Ado 1 seperti yang diperintahkan oleh pengadilan.

Pengadilan Tinggi Federal duduk di Ado Ekiti dalam putusan yang disampaikan oleh Hakim Taiwo Taiwo pada 4 Juli, memecat Musa Arogundade sebagai anggota parlemen dan memerintahkan Pembicara untuk segera bersumpah di Obayemi sebagai kandidat sah untuk pencucian pemilihan Majelis.

Obayemi yang hadir untuk pelantikan pada 2 Agustus setelah memberikan salinan putusan dan Sertifikat Kembalinya Majelis, dilarang memasuki kamar dan dikeluarkan dari kompleks oleh petugas keamanan atas instruksi Ketua.

Majelis dilaporkan memblokir pelantikan Obayemi dengan alasan PDP telah mengajukan pemberitahuan banding terhadap putusan yang memecat Arogundade dari jabatannya.

Namun, pada pertemuan yang diadakan oleh anggota kelompok di Konstituensi Ado Ekiti 1 pada hari Sabtu atas penolakan otoritas Majelis untuk mengakui Obayemi, Ketua APM, Kunle Ogunjobi dan Sekretaris, Ganiyu Ogunado mengatakan supremasi hukum ada di negara bagian. .

Ogunjobi menekankan bahwa perintah pengadilan tersebut bersifat deklaratif dan tidak dapat ditangguhkan oleh pemberitahuan banding apa pun.

Dia mendesak Gubernur Ayo Fayose untuk campur tangan dalam krisis konstitusional dan melindungi supremasi hukum yang dia (Fayose) manfaatkan.

Dia berkata: “Pembicara sedang melakukan naskah karena putusan bersifat deklaratif dan tidak dapat ditangguhkan oleh pemberitahuan banding apa pun. Nada putusannya adalah bahwa Obayemi harus segera disumpah dan Pembicara mengetahui implikasi dari tidak mematuhi perintah pengadilan.

“Kami menyerukan kepada Jaksa Agung Federasi dan badan keamanan untuk campur tangan dalam serangan terhadap Konstitusi dan supremasi hukum yang terjadi di Negara Bagian Ekiti dan menyelamatkan demokrasi kami. Ini adalah kondisi orang terpelajar seperti Afe Babalola, Wole Olanipekun dan Femi Falana dan impunitas tidak boleh dibiarkan bertahan.”

Dalam pidatonya, Obayemi menyatakan keyakinannya kepada hadirin bahwa dia akan segera diterima di Majelis.

Obayemi membantah tuduhan di beberapa kalangan bahwa dia telah menyusun rencana untuk meninggalkan PDP dan mengimbau Fayose untuk tidak mendengarkan mereka yang memberinya kebohongan tentang dugaan rencana pembelotan.

Anggota parlemen terpilih mengutuk pernyataan yang diduga dibuat oleh pembicara di Ekiti State Television (EKTV) di mana dia mengancam akan menghentikan agitasinya untuk ratifikasi mandatnya.

Dia berkata: “Melanggar perintah pengadilan adalah tindak pidana; Peraturan Rumah tidak dapat menggantikan Konstitusi karena mr. Pembicara mengklaim bahwa dia bertindak sesuai dengan Aturan Rumah.

“Saya menerima Pemberitahuan Banding mereka pada 12 Agustus yang mereka ajukan pada 10 Agustus, sedangkan Pembicara mengklaim telah menerima Pemberitahuan Banding pada 2 Agustus. Itu menunjukkan bahwa dia memerankan sebuah naskah dan dia harus ingat bahwa dia tidak memiliki kekebalan.”


akun slot demo

By gacor88