Kita tidak tahu bagaimana uang Ondo dibelanjakan – Pembicara

Ketua DPR Negara Bagian Ondo, Rt. Menghormati. Jumoke Akindele, Rabu, mengatakan DPR tidak mengetahui cara pengelolaan keuangan negara.

Akindele menyatakan hal ini pada pertemuan yang diselenggarakan oleh Majelis untuk menyelesaikan aksi industrial yang sedang berlangsung yang dilakukan oleh Serikat Buruh di negara bagian tersebut.

Para pekerja di negara bagian tersebut telah memulai pemogokan tanpa batas waktu selama dua minggu karena tidak dibayarnya gaji lima bulan mereka.

Ketua, yang bereaksi terhadap tuduhan yang diajukan oleh para pemimpin buruh bahwa pemerintah negara bagian memiliki uang di berbagai rekening yang dikelola oleh pemerintah, mengatakan bahwa dia tidak mengetahui bahwa pemerintah memiliki banyak rekening.

Akindele berkata: “Bukan tanggung jawab kami untuk mengetahui berapa banyak rekening yang dioperasikan oleh pemerintah Ondo.

“Oleh karena itu, kami tidak mengetahui kondisi keuangan negara bagian Ondo, namun Anda para pimpinan serikat pekerja dapat membantu kami membuat daftarnya.”

Namun, dia meminta para pekerja untuk mulai melakukan perundingan baru guna mengakhiri aksi industrial yang sudah berlangsung dua minggu tersebut.

Akindele mencatat bahwa DPR menyadari penderitaan para pekerja karena tidak dibayarnya gaji lima bulan mereka.

“Kami sangat prihatin dengan situasi di lapangan, namun kami harus menemukan jalan keluar dari situasi buruk ini dan terus maju,” katanya.

Ketua DPR, yang meminta para pemimpin buruh untuk menghilangkan keluhan mereka, mengatakan DPR akan mengambil resolusi dengan mencapai keseimbangan.

Menurutnya, DPR berinisiatif untuk campur tangan dan mencari solusi abadi atas perseteruan antara buruh dan pemerintah negara bagian.

Jadi dia berjanji akan menyarankan pemerintah untuk mengumpulkan semua uang di semua bank dan melihat apakah itu cukup untuk membayar para pekerja.

Sebelumnya, Sunday Adeleye, Ketua Dewan Perundingan Gabungan (JNC), berterima kasih kepada pimpinan pertemuan atas intervensi mereka namun mengatakan bahwa pertemuan tersebut terlambat.

Adeleye mengernyit melihat penundaan pembayaran gaji yang berlarut-larut dan mengatakan bahwa gaji adalah satu-satunya cara untuk bertahan hidup bagi para pekerja.

Ia menambahkan, tidak dibayarkannya gaji tersebut membuat negara mubazir karena merupakan negara pamong praja.

Ketua JNC meminta pemerintah negara bagian untuk menghentikan semua proyek modal dan membayar gaji pekerja.

“Tidak peduli apa pun proyek modalnya, mereka tidak akan memberikan makanan kepada para pekerja dan apa yang kami minta adalah imbalan atas layanan yang diberikan.

“Saya harus memberitahu Anda bahwa ada tingkat kelaparan yang tinggi di masyarakat kita dan jika kita tidak berhati-hati, mungkin akan terjadi pemberontakan sipil yang tidak akan menyenangkan,” Adeleye memperingatkan.


link alternatif sbobet

By gacor88