Laki-laki di komunitas Enugu menceraikan perempuan yang diperkosa oleh penggembala Fulani

Persatuan Kota Eke di Wilayah Pemerintah Daerah Udi di Negara Bagian Enugu mengecam meningkatnya angka perceraian yang disebabkan oleh dugaan pemerkosaan yang dilakukan oleh tersangka penggembala.

Ketua umum serikat kota, Tn. Anthony Enu, berbicara tentang masalah ini ketika dia bersaksi pada hari Senin di komisi penyelidikan pembunuhan orang-orang di komunitas Nimbo.

Enu mengatakan situasinya menjadi skandal karena tidak ada laki-laki yang mau menerima perempuan yang telah dianiaya oleh orang yang diduga penggembala.

“Para penggembala terus-menerus memperkosa perempuan dan anak perempuan kita sehingga menularkan penyakit serius kepada mereka dan secara tidak langsung menyebabkan perceraian di komunitas kita,” katanya.

“Jika istri saya dimanjakan oleh para penggembala, mengapa saya harus menerimanya lagi? Itu berarti apa yang menahannya akan menahanku.”

Menurutnya, masyarakat di wilayah tersebut sering diserang oleh para penggembala, dan tidak kurang dari 10 orang tewas sebagai akibatnya.

Enu menceritakan bagaimana tiga warga desa Ogui, Iloafonsi Ofokansi, Aniago Egbo dan Josephat Maduweke dibunuh dengan darah dingin pada tahun 2002 oleh tersangka penggembala.

Dia berkata: “Tuan. Isreal Eneje sedang bekerja di peternakannya bersama putrinya ketika para peternak membawa hewan mereka ke peternakannya. Dia memprotes dan menyuruh mereka pergi dan mereka akhirnya membunuhnya.

“Mereka telah membunuh banyak orang kami di masa lalu dan dalam setiap kasus kami melapor ke kantor polisi di 9th Mile.

“Para penggembala sekarang berasumsi sebagai pemilik dan telah melecehkan masyarakat kami. Mereka harus meninggalkan komunitas kita dengan damai.”

Sementara itu, Persatuan Kota Agu Umabor di Wilayah Pemerintahan Daerah Nsukka mengatakan mereka menentang pembuatan kawasan penggembalaan di wilayah mereka.

Sekretaris Serikat Pekerja, Bpk. Hal itu diungkapkan Livinus Odo saat bersaksi di pengadilan tentang aktivitas para terduga penggembala di kawasan tersebut.

Odoh meminta kaukus Tenggara di Majelis Nasional untuk memberikan perlawanan terhadap legitimasi segala bentuk RUU penggembalaan.

“Mereka harus mengevakuasi komunitas kami karena kami tidak memiliki cukup lahan pertanian, apalagi lahan untuk penggembalaan. Para penggembala telah melakukan kekejaman di komunitas kami dan ini merupakan masa yang sulit bagi masyarakat kami dan kami memohon kepada pemerintah untuk menyelamatkan kami dari ancaman ini,” katanya.

Ia menceritakan pengalaman Nnabuike Odo, seorang pengendara mobil komersial, yang hampir terbunuh pada tanggal 10 Mei 2016 karena melontarkan komentar yang dianggap menyinggung oleh beberapa penggembala.

“Mereka menembaknya, tapi dia sangat beruntung bisa lolos dari peluru mereka,” kata Odo.

“Kami meninggalkan jalan tertentu menuju komunitas kami karena mereka. Rakyat saya telah meninggalkan pertanian karena para penggembala dan kami tidak berdaya.”

Ketua panel, Hakim Chukwuma Eneh, mengatakan komisi akan menampung semua pengaduan dan meneruskannya ke pemerintah negara bagian.

“Kami akan mengakomodasi cerita Anda dalam laporan kami dan melihat apakah pemerintah akan melakukan sesuatu untuk membantu Anda,” kata Eneh.


Data SGP

By gacor88