Memalukan berhutang bantuan 15 bulan ke sekolah negeri – ledakan ASUU-TASUED Amosun

Persatuan Staf Akademik Universitas (ASUU), Universitas Pendidikan Tai Solarin (TASUED), Ijagun, Negara Bagian Ogun, Bab pada hari Selasa mendesak pemerintah negara bagian untuk membayar lebih dari subsidi N2 miliar yang terutang kepada institusi tersebut.

Ketua ASUU-TASUED, Dr Bayo Adesanya, mengatakan hal itu pada konferensi pers yang diselenggarakan oleh serikat pekerja di sekretariatnya.

Adesanya mengatakan serikat pekerja sedang dalam proses mengeluarkan pemberitahuan peringatan kepada pemerintah yang dipimpin Gubernur Ibikunle Amosun untuk membayar utang dalam beberapa bulan ke depan atau lembaga tersebut akan dibubarkan.

Dia mengatakan pemerintah negara bagian “berhutang kepada universitas tersebut selama 15 bulan atas bantuan yang berjumlah lebih dari N2 miliar, yang mempengaruhi kelancaran institusi tersebut”.

“Tagihan gaji universitas saat ini adalah N175 juta dan melalui kebijakan subsidi pemerintah yang membayar 70 persen, pemerintahan Amosun berhutang kepada TASUED sekitar N2 miliar selama 15 bulan,” Kantor Berita Nigeria (NAN) mengutip ucapan Adesanya.

Menurut dia, serangkaian pertemuan yang dilakukan dengan gubernur, pejabat tinggi pemerintah, dan kementerian pendidikan negara tidak membuahkan hasil.

Adesanya mengingatkan, ketidakmampuan pemerintah membayar utang bisa mengganggu kedamaian yang dialami kampus saat ini.

Ketua mengatakan tidak dibayarkannya subsidi berdampak pada setiap sektor sistem universitas.

“Segala upaya yang dilakukan pemerintah dalam pencairan subsidi TASUED dalam 15 bulan terakhir belum membuahkan hasil.

“Jelas bahwa sistem ini akan terhenti jika terus berlanjut, karena administrasi universitas tidak lagi diberi tugas untuk mengarahkan universitas, tetapi menjadi pengelola keuangan,” katanya.

Adesanya mengatakan pihak universitas tidak mampu memenuhi kewajiban membayar gaji pegawai karena dana tidak mencukupi.

Dia mengatakan staf universitas belum menerima gaji mereka tepat waktu sejak Januari.

Dosen menjelaskan bahwa pegawai terutang gaji bulan Juni dan Juli, sedangkan pemotongan koperasi dan lainnya telah ditunda sejak bulan April.

Bos ASUU mengatakan badan koperasi juga mempunyai tunggakan pemotongan 10 bulan sejak 2012.

Adesanya mengatakan, beberapa hak yang telah jatuh tempo seperti Struktur Gaji Akademik Universitas Konsolidasi (CONUASS) dan tunjangan bahaya belum dibayarkan.

Ia juga mengatakan bahwa tunjangan akademik yang diperoleh dari perjanjian Pemerintah Federal/ASUU tahun 2009 belum dilaksanakan oleh TASUED.

Adesanya mencatat bahwa situasi tersebut melemahkan semangat staf dan mengurangi komitmen mereka karena hak mereka tidak diberikan.

Ketua menekankan bahwa pendidikan adalah tulang punggung pembangunan, kemajuan dan perdamaian, sehingga harus didanai dengan baik.

Dia lebih lanjut meminta masyarakat Nigeria, Pemerintah Federal dan masyarakat Ogun untuk membujuk pemerintahan yang dipimpin Amosun untuk membayar hak-hak pekerja TASUED melalui subsidi mereka.

“Hal ini penting agar perdamaian jangka panjang yang dikenal dengan TASUED tidak akan terputus,” kata NAN mengutip pernyataannya. (NAN)


link slot demo

By gacor88