Mengapa FG Merumuskan Strategi Pengelolaan Utang Baru – Adeosun

Dewan Eksekutif Federal (FEC) pada hari Rabu menyetujui strategi pengelolaan utang baru untuk tahun 2016 hingga 2019.
Persetujuan tersebut merupakan tindak lanjut dari memo yang disampaikan Menteri Keuangan Kemi Adeosun kepada dewan, menyusul berakhirnya strategi pengelolaan utang sebelumnya pada tahun 2015.

Adeosun, yang berbicara kepada koresponden Gedung Negara di Abuja, mengatakan perlunya strategi baru.

Menteri menjelaskan bahwa “perlunya strategi baru karena dua alasan: pertama, strategi sebelumnya sudah habis masa berlakunya.

Kedua, strategi baru menjadi perlu mengingat tantangan perekonomian saat ini dan fokus perekonomian pemerintah untuk melakukan reposisi dan diversifikasi perekonomian.

Ia mengatakan, strategi utang yang dijadikan landasan adalah Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (MTBR) yang disusun dan disampaikan oleh Kementerian Anggaran dan Perencanaan Nasional.

Adeosun mengatakan MTEF berasumsi bahwa negara tersebut akan mengurangi utang dalam negerinya sebagai persentase terhadap PDB dari satu persen menjadi 0,7 persen pada tahun 2019.

Pasalnya, menurut dia, pemerintah menyadari perlunya merangsang perekonomian dalam tiga tahun ke depan dan menyediakan infrastruktur dasar yang perlu dipinjamkan pemerintah.

“Kita perlu meminjam pada tingkat bunga yang paling hemat biaya dan dengan persyaratan yang paling hemat biaya dan menguntungkan.”

Menteri menambahkan bahwa pemerintah juga menyadari perlunya merangsang sektor swasta agar dapat tumbuh melalui pinjaman dari bank.

“Jadi kami tidak ingin pinjaman pemerintah membebani sektor swasta.

“Jadi pemerintah telah mengambil keputusan strategis bahwa sedapat mungkin kita akan meminjam lebih banyak ke luar negeri, yaitu utang luar negeri, dalam dolar dan mata uang lainnya.

“Karena suku bunga lebih murah, masa jabatan lebih panjang dan yang ketiga berarti lebih banyak ruang bagi bank untuk memberikan pinjaman kepada swasta, khususnya usaha kecil dan menengah”.

Ia menambahkan, setelah strategi tersebut disetujui, FEC mengeluarkan pedoman agar negara tersebut mengalihkan utangnya ke dolar, harus lebih fokus pada ekspor nonmigas.

Ia mengatakan diskusi tersebut fokus pada bagaimana mempermudah ekspor melalui reformasi di bea cukai dan kementerian lainnya.

Menteri mencatat bahwa terdapat permintaan terhadap mineral padat dan produk pertanian, namun beberapa peraturan bea cukai dan peraturan karantina lainnya harus dihapuskan.

“Jika kita melakukan hal itu, hal ini akan menciptakan pendapatan devisa sehingga ketika pinjaman dalam mata uang dolar ini jatuh tempo dan dapat dilunasi, akan ada pendapatan dolar untuk membayarnya.”

Menteri juga mengatakan bahwa FEC telah mengatasi masalah pinjaman multilateral dari lembaga-lembaga seperti Bank Dunia, AfDB dan lainnya.

Menurutnya, ada kekhawatiran beberapa perjanjian yang dibuat Nigeria sebelumnya tidak maksimal.

Dia mengatakan bahwa FEC sepakat bahwa karena ini bukan hibah melainkan pinjaman, negara tersebut harus percaya diri dalam bernegosiasi dengan pemberi pinjaman untuk memastikan bahwa pinjaman tersebut menguntungkan Nigeria.

FEC, tambahnya, setuju untuk menempatkan struktur baru di pasar domestik “terutama obligasi Skunk, obligasi infrastruktur dan obligasi mata uang inflasi untuk memperdalam pasar domestik dan menciptakan peluang yang lebih besar”.

“Ini adalah strategi yang akan menentukan bagaimana kami mengelola pinjaman kami selama tiga tahun ke depan dan kebijakan yang akan diambil.

“FRC telah memperjelas bahwa kita perlu memastikan bahwa biaya kita rendah dan kita perlu mengelola risiko, terutama risiko nilai tukar mata uang asing.

“Kami sepakat bahwa meminjam dari luar negeri akan lebih murah, namun kita perlu melakukan lindung nilai dengan menggunakan instrumen yang tepat, serta mendorong ekspor barang-barang non-minyak.

“Telah diakui bahwa ada permintaan nyata terhadap barang-barang Nigeria dan kita perlu mempermudah masyarakat untuk mengekspor sehingga kita memperoleh devisa untuk membantu keseimbangan devisa negara.”


casinos online

By gacor88