Mengapa Nigeria Tidak Bisa Menghasilkan Perenang Internasional – Fatai-Williams

Pendanaan yang tidak memadai telah menghambat kemampuan Nigeria untuk menghasilkan atlet renang terbaik dunia, kata presiden Federasi Akuatik Nigeria (NAF), Babatunde Fatai-Williams, di Lagos pada hari Sabtu.

Fatai-Williams membuat pernyataan tersebut saat berbicara dengan Kantor Berita Nigeria (NAN) pada Kompetisi Renang Kepala Staf Angkatan Laut (CNS) ke-7 mendatang.

Turnamen yang pertama kali mempertandingkan kategori junior ini akan digelar pada 22 September hingga 25 September di Stadion Teslim Balogun, Surulere, Lagos.

“Pelatihan perenang kelas dunia mahal dan Nigeria tidak memiliki fasilitas yang cukup untuk melatih perenang dunia seperti Michael Phelps dari Amerika.

“Meskipun Nigeria memiliki sumber daya manusia dan potensi untuk menjadi juara dunia dalam bidang renang, pendanaan yang tidak mencukupi masih menjadi kendala dalam mencapai hal ini.

“Di masa lalu kita terhambat oleh buruknya pendanaan, sebuah skenario yang harus kita lawan dengan segala cara yang kita miliki.

“Kita harus memperjelas bahwa berenang memerlukan investasi besar. Untuk melatih para pemukul dunia, diperlukan fasilitas dan kita tidak bisa hanya mengandalkan pendanaan dari pemerintah,” katanya kepada NAN.

“Usulan yang sekarang kami ajukan adalah melibatkan Kerjasama Pemerintah Swasta (KPS) untuk mempertahankan beberapa fasilitas untuk tujuan komersial yang mungkin memakan biaya mahal.

“Perusahaan-perusahaan yang layak dan juga dapat membantu federasi kini sedang melalui masa-masa sulit karena kondisi ekonomi yang tidak menguntungkan, sehingga pembiayaan renang masih rumit.”

Fatai-Williams mengatakan perenang Nigeria dapat berhasil jika diberi suasana yang tepat untuk bekerja, termasuk mengenal para perenang di usia muda.

“Berenang melibatkan banyak latihan sepanjang tahun kalender. Pelatihan renang harus dilakukan minimal lima hari seminggu dan untuk jangka waktu kurang lebih empat tahun.

“Di Atlanta 1996, Inggris hanya meraih satu perak dan satu perunggu, tetapi segalanya berubah pada tahun 2012, ketika Inggris berada di urutan kedua dalam tabel medali renang.

“Kami kemudian bertanya di mana Inggris mengelolanya; jawabannya adalah pendanaan. Inggris mendapat 75 persen pendanaannya dari lotere olahraga yang juga bisa kita tiru.

“Kami telah membuat rekomendasi kepada Menteri Olahraga tentang bagaimana mencapai hal ini. Kami telah menegaskan bahwa pemerintah tidak dapat melakukan hal ini sendirian, kami membutuhkan pihak lain yang turut serta melalui model ini,” katanya.

Fatai-William kembali menegaskan bahwa melawan sindiran bahwa kompetisi tersebut tidak membuahkan hasil yang diinginkan, mereka yang ditemukan dari edisi sebelumnya telah menjadi perenang ternama dunia.

“Kejuaraan tersebut menghasilkan bintang-bintang bagi negaranya dan beberapa yang mewakili Nigeria pada kompetisi Zona 2 Afrika di Senegal masing-masing meraih emas dan perak.

“Nigeria berada di urutan kedua di belakang tuan rumah Senegal di kejuaraan dan ini adalah bukti bahwa kami tidak tampil buruk dalam olahraga ini meskipun banyak tantangan yang kami hadapi.

“Berenang bukanlah tanggung jawab federasi saja; kami juga memiliki asosiasi negara bagian yang berperan dalam pengembangan renang di Nigeria.

“Saya dapat merujuk pada beberapa negara bagian yang kinerjanya tidak buruk dalam olahraga ini. Berenang membutuhkan pengeluaran yang besar seperti pengolahan air 24 jam dengan pasokan listrik sekitar 18 jam,” ujarnya.

Sebagai bagian dari upaya mengembangkan renang di Afrika dalam menghadapi kekurangan dana, Fatai-Williams mengatakan bahwa badan renang internasional, FINA, telah memulai program pengembangan.

“FINA telah membangun kolam renang ukuran Olimpiade di Dakar, Senegal sebagai bagian dari program pembangunannya untuk mendukung Afrika. Pihaknya juga menyediakan pelatih untuk melatih para perenang.

“Badan dunia banyak berinvestasi dalam program pelatihan dan kami juga berharap dapat memanfaatkannya dengan mengirimkan atlet kami ke Dakar untuk pelatihan.

“Ada rencana untuk melibatkan olahraga air lainnya dalam program kami seperti polo air dan setelah kolam renang ukuran olimpiade di Stadion Nasional, Lagos siap, kami akan mengadakan kejuaraan di sana.

Nigeria juga akan menjadi tuan rumah kompetisi renang regional Zona 2 edisi berikutnya, ujarnya.


daftar sbobet

By gacor88