Mengapa Universitas Nigeria Tidak Dapat Memenuhi Kriteria Peringkat Global – VC, ABU

Prof. Ibrahim Garba, Wakil Rektor, Universitas Ahmadu Bello (ABU), Zaria, mengatakan bahwa pemeringkatan universitas di seluruh dunia bersifat “subjektif dan politis”.

Hal itu dikatakan Garba saat tampil di Forum News Agency of Nigeria (NAN) di Abuja.

Perlu diingat bahwa tidak ada universitas Nigeria yang terdaftar dalam peringkat tahunan 2016 yang disusun oleh Center for World University Rankings (CWUR), sebuah perusahaan konsultan pendidikan yang berbasis di Arab Saudi.

Wakil rektor mengatakan bahwa pemeringkatan tersebut sebagian besar ditujukan untuk menarik patronase ke beberapa perguruan tinggi.

“Peringkat universitas itu cukup subyektif, tergantung siapa yang memeringkat dan kriteria apa yang dia gunakan untuk memeringkat.

“Ada begitu banyak informasi yang beredar di internet sehingga Anda memiliki peringkat orang dan seterusnya.

“Pemeringkatan juga politis karena pendidikan telah menjadi perusahaan komersial di dunia saat ini.

“Orang-orang pergi untuk wisata pendidikan; itu adalah bisnis jutaan dolar. Jadi, orang mempromosikan diri untuk mendapatkan perlindungan dari orang yang mencari pendidikan.

“Jadi, terkadang sangat sulit untuk mempercayai peringkat tertentu, terutama jika itu tidak dilakukan oleh Anda atau orang Anda sendiri, tetapi oleh orang lain yang menggunakan standar tertentu.”

Dengan semakin diterimanya peringkat, menurut Garba, ini menjadi tantangan yang harus diatasi oleh universitas.

Dia, bagaimanapun, mengatakan bahwa tidak mungkin universitas Nigeria mana pun diberi peringkat bahkan jika mereka menghasilkan orang-orang jenius.

Wakil rektor yang merupakan profesor Geologi itu mengatakan, kriteria yang digunakan untuk memeringkat perguruan tinggi secara global tidak dapat dipenuhi oleh universitas di Nigeria.

Dia mengidentifikasi salah satu tantangan utama yang dihadapi universitas Nigeria sebagai kurangnya orang yang berpengetahuan.

“Visibilitas di dunia maya adalah kriteria nomor satu; mereka ingin melihat semua karya penelitian universitas tersebut.

“Mereka ingin melihat berapa banyak peraih Nobel yang Anda hasilkan; berapa banyak mahasiswa asing dan dosen dalam campuran Anda.

“Dalam hal penelitian, kami tidak memiliki listrik yang stabil; tidak ada laboratorium di dunia di mana listrik terputus.

“Di universitas-universitas Nigeria saat ini, meskipun fasilitasnya ada, tidak ada pasokan listrik yang stabil.

“Tidak ada bagian; kita harus mengimpor; infrastrukturnya sangat rusak sehingga tidak mungkin bagi Anda untuk keluar dengan bersih sendiri,” katanya.

Wakil Rektor mengatakan bahwa jika bukan karena intervensi Dana Perwalian Pendidikan Tersier (TETFund), standar universitas Nigeria akan semakin memburuk.

Dia mengatakan TETFund adalah gagasan dari Persatuan Staf Akademik Universitas Nigeria dan bukan dari Pemerintah Federal.

Menurutnya, karena TETFund merupakan lembaga intervensionis, pembiayaan perguruan tinggi tidak boleh dibiarkan begitu saja.


game slot gacor

By gacor88