Merumput kebijakan cadangan berisiko, konsultasikan secara luas sebelum implementasi – Grup memperingatkan FG

Sebuah kelompok di bawah naungan Inisiatif Pemuda Melawan Kekerasan & Penyalahgunaan Hak Asasi Manusia (YIAVHA) telah meminta Pemerintah Federal untuk menghentikan rencana mereka yang sedang berjalan untuk menerapkan kebijakan cadangan penggembalaan, agar “terdapat dialog yang jujur ​​dengan pemangku kepentingan akar rumput yang penting yaitu para petani dan para gembala”.

Kelompok tersebut, dalam siaran pers yang ditandatangani oleh Direktur Eksekutifnya, Kamerad Pwakim Jacob Choji dan disampaikan kepada wartawan di Jos kemarin, mengatakan menghentikan gagasan tersebut dan mengizinkan diskusi akan mengurangi kecenderungan pedagang konflik untuk memanfaatkan ketegangan yang ditimbulkan oleh perdebatan tersebut. untuk menciptakan kekerasan.

Bunyinya: “Kami memuji kepentingan Pemerintah Federal dalam meningkatkan pertanian dan mengurangi bentrokan peternakan yang telah menjadi penyebab langsung kekerasan di seluruh negeri, namun dengan intensitas di jalur tengahnya.

“Kami menyerukan kepada pemerintah untuk menghentikan kebijakan ini untuk memberikan ruang bagi diskusi yang jujur ​​dengan pemangku kepentingan akar rumput yang kritis yaitu para petani dan penggembala, sehingga strategi implementasi, faktor-faktor risiko diperhitungkan bahwa kita saat ini berada dalam kehidupan yang tampaknya sebagai petani/penggembala. periode krisis yang mematikan. , kelebihan dan kekurangan kebijakan tersebut, serta isu-isu seputar keberlanjutannya, sehingga kita tidak kembali ke masa-masa kelam penuh kekerasan.

“Ketakutan kedua kelompok dapat dijadikan pertimbangan karena kebijakan tersebut kemungkinan besar merupakan pemicu konflik. Hal ini juga akan mengurangi kecenderungan pedagang yang berkonflik memanfaatkan ketegangan ini untuk menciptakan situasi kekerasan di negara mana pun.

“Kami menyatakan bahwa pembunuhan atau pemusnahan kelompok keluarga yang terus-menerus, perusakan ladang dan tanaman, peracunan dan penembakan sapi, serta tindakan destruktif lainnya yang menjadi ciri kekerasan petani/penggembala di sebagian besar wilayah terkait dengan kegagalan sistem hukum negara dalam membawa orang ke dalam konflik. kepada keadilan, siapa yang terlibat untuk diadili.

“Orang-orang dan kelompok-kelompok telah menjadi begitu kuat di negara ini sampai-sampai dengan provokasi sekecil apa pun, mereka yang dianggap kuat akan melakukan segala macam kekejaman terhadap mereka yang dianggap lemah.”

Pernyataan tersebut meminta badan-badan keamanan untuk mengintensifkan upaya untuk mengidentifikasi tanda-tanda peringatan dini di masyarakat, terutama di daerah-daerah yang rawan konflik di mana para petani dan penggembala berinteraksi untuk memulihkan ketertiban, terutama ketika musim pertanian sedang berlangsung.

“Kami dengan tegas menyatakan bahwa apapun kebijakan untuk memitigasi bentrokan antara petani dan peternak, jika sistem hukum tidak diberdayakan untuk memulihkan ketertiban, kebijakan tersebut tidak akan pernah berjalan seperti kebijakan peternakan di negara ini.

Pernyataan tersebut juga menyarankan agar pemerintah berupaya mendorong dialog dan rekonsiliasi yang tulus bagi pihak-pihak yang berkonflik untuk saling menerima dan hidup damai sehingga mereka tidak lagi membiarkan kekerasan digunakan sebagai alat untuk menyelesaikan perselisihan mereka. mapan. petani/penggembala atau sebagai praktisi keagamaan.

YIAVHA menyerukan pembentukan Biro Pembangunan Perdamaian di semua negara bagian federasi seperti di Negara Bagian Plateau, sehingga perselisihan dapat diselesaikan sebelum meningkat.

Lanjutnya, “Kita harus bisa sampai pada titik di mana petani bisa rela memberikan lahannya kepada penggembala untuk digembalakan atas dasar pengaturan lokal, bukan atas dasar dugaan perampasan lahan seperti yang dilontarkan petani dalam kebijakan tersebut.

“Meskipun akhir-akhir ini hubungan antara petani dan penggembala kurang baik, yang mungkin mempengaruhi sifat tingginya emosi ketika isu peternakan atau tempat penggembalaan dibahas, kami mendorong semua warga untuk mengetahui bahwa perdamaian adalah hal yang penting. tak ternilai harganya dan apa pun yang tidak dapat kita peroleh dalam suasana damai tidak dapat diperoleh dengan kekerasan.

“Pemerintah juga harus tahu bahwa apapun kebijakan yang diterapkan, masyarakat harus diajak berkonsultasi secara luas,” lanjut pernyataan tersebut.


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88