MURIC mendukung pemecatan hakim korup

Kepedulian Hak-Hak Muslim (MURIC) telah memuji Dewan Yudisial Nasional karena merekomendasikan pensiun wajib bagi hakim yang bersalah, menggambarkannya sebagai ‘pembersihan yang baik untuk sampah yang buruk’.

MURIC mengatakan keputusan untuk mengirim Hakim Olamide Folahanmi Oloyede dari Pengadilan Tinggi Negara Bagian Osun dan Hakim Muhammed Nasiru Yunusa dari Pengadilan Tinggi Federal, Divisi Lagos untuk pensiun wajib merupakan perkembangan yang disambut baik.

Sebuah pernyataan dari direkturnya, Profesor Ishaq Akintola, mencatat bahwa hari-hari ketika hakim dengan karakter yang dipertanyakan diizinkan untuk memimpin kasus telah berakhir.

Menurutnya, “Rakyat Nigeria benar-benar tercengang ketika Hakim Oloyede menulis petisi bermotif politik melawan Ogbeni Rauf Aregbesola dan wakilnya. Namun dia tidak dapat membuktikan tuduhannya ketika Volksraad negara bagian menyelidiki masalah tersebut. Tindakannya mengingkari statusnya sebagai wasit yang tidak memihak. Orang Nigeria akan bekerja lebih baik dengan tukang kayu yang buta huruf sebagai Hakim Agung daripada orang terpelajar yang sifatnya keji.

“Karena korupsi adalah kutukan kehidupan yang lebih melimpah bagi rakyat Nigeria dan karena massa telah memutuskan untuk menangani monster hidrolik ini secara langsung dengan membawa politisi korup ke pengadilan, Hakim Muhammed Nasiru Yunusa, dalam upaya tak terselubung menuju keadilan, penjarah dibantu dan bersekongkol dengan perintah sembrono yang diberikan demi kleptomaniak.

MURIC juga memuji NJC atas ‘keputusan yang berani dan terus terang’ dengan menambahkan bahwa peradilan akan mendapatkan rasa hormatnya jika semua telur buruk dapat ditangkap dan ditangani dengan serius.

Ia menambahkan, “Kami memperingatkan bahwa perang melawan korupsi tidak dapat berhasil jika peradilan menjadikan dirinya sebagai roda penggerak kemajuan. Sangat menyedihkan melihat bahwa penjarah berbagi kurang dari 10% dari jarahan mereka dengan hakim yang korup dan pengacara yang tidak berprinsip berbagi dengan tujuan membuat frustrasi penuntutan sementara 90% sisanya menghabiskan hidup mewah di tengah warga yang sengsara.

“Kami mengingatkan para hakim bahwa lembaga peradilan adalah harapan terakhir rakyat jelata. Nigeria berada di ambang dehidrasi ekonomi kecuali semua kebocoran dapat ditutup. Garis pertempuran ditarik. Tanpa mengurangi proses hukum dan aturan hukum, pertanyaan di bibir kami adalah, “Apakah Anda bersama kami atau Anda bersama para penjarah?”

“Saat kami menyimpulkan, kami meyakinkan para hakim Nigeria bahwa massa sangat menantikan untuk melihat hakim dan pengacara di garis depan perang melawan korupsi. Sama seperti nama-nama penjarah yang saat ini digantung di balai rakyat, demikian pula nama-nama hakim yang berdiri bersama massa untuk melawan korupsi akan dicetak dengan huruf emas di balai rakyat.”


taruhan bola online

By gacor88