Musa Fomson: Selamat tinggal Kozechi – Daily Post Nigeria

Saheed Kozechi, duta besar Republik Islam Iran untuk Nigeria yang dipecat, akhirnya meninggalkan Nigeria, mengakhiri kampanye kebenciannya terhadap negara dan lembaga-lembaganya. Beruntung baginya, ia masih mendapat kunjungan terpuji dari Presiden Muhammadu Buhari, yang juga menyoroti prospek cerah hubungan Iran-Nigeria, terutama mengingat diversifikasi yang sangat dibutuhkan dari monoekonomi. Apa yang juga tersirat dalam pidato tersebut adalah bahwa negara tersebut juga harus mendiversifikasi basis persahabatannya jika Iran memutuskan untuk mengirim Kozechi lagi.
Apapun penugasan yang diputuskan pemerintah Iran untuk diberikan kepada Mr. Kozechi selanjutnya – pemecatan langsung, penempatan di negara lain atau pekerjaan di kantor yang akan melumpuhkan kariernya tidak akan relevan mengingat kerusakan yang telah ia coba lakukan terhadap Nigeria. Apa yang Kozechi berutang kepada diplomat lain sejenisnya adalah menulis volume tentang “Bagaimana Tidak Menjadi Diplomat di Negara yang Ramah”. Dia mungkin dapat menemukan penebusan dengan mengungkapkan apa yang membuatnya memulai perjalanan yang dia jalani selama penempatannya di sini.
Dalam beberapa minggu setelah Presiden Buhari mengunjungi Iran, yang seharusnya menunjukkan persahabatan antara kedua negara, Kozechi hampir menyatakan perang terhadap Nigeria, pemerintahan presiden dan tentara Nigeria. Tuduhannya adalah bahwa tentara menindak anggota militan Gerakan Islam Nigeria, yang merupakan sekte Syiah di negara tersebut.
Meskipun negaranya adalah pusat utama Skisma di dunia, hal ini bukanlah pembenaran atas apa yang terjadi setelah pertikaian antara anggota sekte tersebut dan pihak militer pada bulan Desember 2015 setelah mereka melaporkan bahwa mereka telah melakukan upaya pembunuhan terhadap Kepala Sekolah. Staf Angkatan Darat tidak mempekerjakan. . Operasi militer lanjutan yang menewaskan beberapa orang masih menjadi subyek berbagai panel investigasi dan investigasi. Kozechi tidak pernah menahan diri untuk menjadi diplomat saat ia membentuk dirinya menjadi otoritas tertinggi untuk memberikan penilaian terhadap semua pihak yang terlibat dalam krisis sambil membebaskan tidak hanya anggota IMN tetapi juga menghasut kekerasan lebih lanjut.
Selain menjadi hakim, ia juga mengadopsi resolusinya sendiri – melampaui apa yang PBB coba lakukan bahkan di negara-negara yang dilanda perang. Jika dia diberi izin seperti itu, dia akan memenjarakan atau bahkan mengeksekusi setiap orang yang mengenakan seragam militer. Siapapun yang tidak mengetahui situasi ini akan dimaafkan jika berpikir bahwa Nigeria adalah pengikut Iran. Negara yang kurang bersahabat tidak hanya akan mengusir utusan tersebut, namun juga akan semakin memperburuk hubungan dengan negara yang diwakili oleh duta besar tersebut.
Seolah terdorong oleh sikap dingin pihak Nigeria, Kozechi menaikkan taruhannya dengan secara aktif menjalankan sayap propaganda IMN. Ia melakukan beberapa kali wawancara dan tidak berhenti hanya pada mengutuk pihak militer namun juga menuntut pembebasan tersangka utama yang ditangkap dalam operasi militer menyusul upaya pembunuhan tersebut. Dalam pernyataan yang sangat mengejutkan, ia mengisyaratkan bahwa Nigeria akan terbakar jika Ibrahim El-Zakyzaky, pemimpin IMN yang ditangkap dalam operasi tersebut, tidak dibebaskan. Pada saat yang sama, muncul artikel-artikel dengan gayanya yang memuat tulisan-tulisan yang membela IMN dan mengkriminalisasi militer. Komisi Hak Asasi Manusia Islam dibubarkan dan dalam hal ini tanda tangan Kozechi muncul beberapa kali.
Hal ini mungkin disebabkan oleh beberapa kelompok pemuda dan LSM yang menulis beberapa surat protes dan protes jalanan untuk menuntut pemerintah memecatnya karena perannya. Salah satu klaim mereka adalah bahwa pengelolaan propaganda IMN adalah hal yang paling tidak penting bagi Mr. Dosa Kozechi adalah ketika mereka menuduhnya memiliki hubungan dengan gudang senjata yang ditemukan di kantong kelompok tersebut selama operasi militer. Mereka juga menyarankan agar dia menggunakan posisinya untuk mengirim pemuda Nigeria ke luar negeri untuk melakukan radikalisasi dengan kedok bersekolah di luar negeri.
Dalam semua hal ini, di puncak tindakan tidak etisnya seputar bencana IMN, Kozechi pada awalnya mendapat dukungan dari pemerintahnya karena beberapa pejabat senior rezim pada awalnya mengadakan konferensi pers yang tampaknya mendukung posisinya yang saat itu menguat, namun itu menurun. setelah beberapa saat libur, namun duta besar kontroversial itu tidak menyerah. Masih harus dilihat apakah pagar yang akan diperbaiki Iran setelah kepergiannya akan menjauhkan Republik Islam dari bencana tersebut.
Jika Iran menegaskan bahwa campur tangan dalam urusan dalam negeri Nigeria bukanlah kebijakannya melainkan kebijakannya sebagai duta koboi, maka hubungan di masa depan harus tumbuh menjadi kuat, karena, seperti yang dikatakan oleh Presiden Buhari, ada beberapa hal yang harus dipelajari oleh Nigeria. tentang bagaimana negara tersebut dapat bertahan selama bertahun-tahun tanpa pendapatan dari minyak. Namun jika yang terjadi sebaliknya, Nigeria harus mencari teman baru karena hubungan persahabatan tidak sama dengan menyerahkan kedaulatan suatu negara kepada negara lain.
Komitmen Iran untuk tidak ikut campur dalam urusan Nigeria juga akan ditentukan oleh pilihan pengganti Kozechi. Jika dia berbicara, bersikap, dan bertingkah laku seperti Kozechi, maka dia akan menjadi Kozechi lagi. Siapa pun penggantinya harus membaca beberapa informasi dasar tentang Nigeria sebelum ia meninggalkan Teheran: sebuah negara sekuler di mana Syiah hanyalah sekte lain yang tidak lebih unggul dari penganut sekte dan agama lain yang pengalamannya dengan terorisme membuat segala bentuk ekstremisme dan radikalisasi tidak dapat diterima. .
Sementara itu, sampai jumpa Pak Saheed Kozechi, mungkin para pembuat onar yang selama ini Anda jaga akan merindukan Anda.

Fomson adalah Presiden Nasional, Organisasi Antaragama dan Keagamaan Utara untuk Perdamaian.


sbobet terpercaya

By gacor88