NANS menyatakan perang terhadap Gubernur Lamido karena mendukung ‘presiden tidak sah’

Gubernur Sule Lamido

Asosiasi Pelajar Nasional Nigeria (NANS) telah menyelesaikan rencana untuk mendeklarasikan ‘perang’ terhadap Gubernur Negara Bagian Jigawa, Sule Lamido, atas dugaan dukungannya terhadap seorang non-pelajar berusia 45 tahun, Tijjani Usman, yang menampilkan dirinya sebagai Presiden NANS. .

Presiden sah NANS, Kamerad Ali Wali, yang dipilih oleh mahasiswa Nigeria untuk mewakili mereka, mengatakan kepada Leadership bahwa Gubernur Sule Lamido menggunakan Tijjani Usman untuk menentang agenda transformasi Presiden Goodluck Jonathan dengan membuat mahasiswa Nigeria menentangnya untuk berhenti.

Dia mengatakan, rencana besar Gubernur Lamido adalah memastikan Presiden Jonathan tidak lagi mendapat dukungan besar dari mahasiswa dengan memobilisasi protes mahasiswa terhadap kebijakan dan program pemerintah, terutama di bidang pendidikan, sehingga merusak popularitas dan kredibilitas presiden. .

Kamerad Wali mengatakan sangat disayangkan Gubernur Sule Lamido menggunakan agama dan suku untuk mengejar ambisinya menjadi presiden pada tahun 2019, dan mengatakan bahwa tindakan seperti itu tidak terduga dari seorang pemimpin yang menyatakan patriotisme dan komitmen terhadap pertumbuhan dan pembangunan negara.

“Tijjani Usman adalah seorang non-mahasiswa berusia 45 tahun yang bukan merupakan mahasiswa terdaftar di perguruan tinggi mana pun di Nigeria. NANS mengetahui bahwa Gubernur Negara Bagian Jigawa Sule Lamido dan rekan-rekannya mensponsori dia untuk menyebabkan perpecahan di kalangan pelajar Nigeria, terutama pelajar dari Utara.

“Mereka menggunakan agama dan suku untuk menimbulkan krisis di serikat mahasiswa. Sebagai generasi muda Nigeria yang tercerahkan, kami tidak akan menyerah dan membiarkan hal ini terjadi. Mereka tidak akan berhasil dalam rencana jahatnya; tidak saat kita masih memimpin badan kemahasiswaan.

“Sebagai presiden NANS, saya menyerukan kepada seluruh pelajar kita di seluruh negeri untuk bangkit melawan Gubernur Lamido, yang jelas-jelas menyatakan diri mereka musuh negara dan tidak menginginkan pembangunan dan kemajuan negara kita tercinta. Kami akan tetap bersatu melawan kekuatan penghancur seperti ini,” kata Kamerad Wali.

Dia lebih lanjut mengungkapkan bahwa NANS akan mengadakan unjuk rasa yang diikuti 10 juta orang ke markas besar Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan (EFCC) sebagai bagian dari solidaritas dan dukungannya terhadap perjuangan badan antikorupsi tersebut melawan korupsi.

Kamerad Wali juga meminta EFCC mengusut dugaan pencucian uang yang dilakukan kedua putra Gubernur Negara Bagian Jigawa, Mustapha Sule Lamido dan Aminu Sule Lamido.


judi bola terpercaya

By gacor88