Naomi Oboyi: Kegilaan kontes kecantikan di Benue State

Dahulu kala di Benue dan memang Nigeria, kontes kecantikan sangat dianggap sebagai platform yang memamerkan kecantikan dan kecerdasan sejati gadis Nigeria.

Kami merindukan masa lalu yang indah ketika ratu kecantikan kami berjalan dengan begitu bangga dan bermartabat.

Saya ingat dulu, sebagai mahasiswa sarjana baru dari Universitas Negeri Benue, Makurdi, teman sekamar saya menceritakan begitu banyak kisah indah tentang Kontes Kecantikan Resmi Miss Benue dan bagaimana mereka menantikannya setiap tahun.

Sayangnya, ini adalah cerita yang berbeda hari ini karena reputasi buruk telah menggantikan prestise yang datang dengan mahkota dan jabatan ratu kecantikan di Negara Bagian Benue.

“Kalau disuruh memilih role model dari ‘ribuan’ ratu kecantikan Benue, untuk gadis belia Benue, saya tidak akan kembali dengan segelintir ratu kecantikan sejati,” begitu kata seorang analis urusan publik.

Saya pernah menguping percakapan dan saya mendengar beberapa orang berkata, “setiap gadis di Makurdi sekarang na quin. Cepat atau lambat kita akan mulai melihat Nona Wadata dan Nona Gyado Villa.”

Saya menertawakannya saat itu, tetapi segera setelah saya melihat selebaran yang mempromosikan kontes kecantikan ‘Miss Judges Quarters’, seolah itu tidak cukup, saya menemukan kontes ‘Miss PDP’ lainnya. Saat itu, saya tahu bahwa bisnis tersebut telah melakukan lompatan besar di Benue.

Menjadi peserta utama di sebagian besar pertunjukan kontes kecantikan di negara bagian, saya mempersiapkan pikiran saya untuk hari di mana saya mungkin diundang untuk menjadi pembawa acara di kontes ‘Miss Gyado Villa’.

Yang benar adalah bahwa kontes kecantikan telah berhasil membuat banyak pemuda Nigeria dan bahkan pemuda Benue sibuk dan produktif dengan keuntungan uang baik untuk pemenang maupun penyelenggara melalui sponsor dari individu dan organisasi perusahaan.

Tidak ada gunanya meragukan fakta bahwa kontes kecantikan telah berkontribusi pada penciptaan lapangan kerja bagi kaum muda di negara bagian ini, tetapi di sisi lain, maraknya kontes kecantikan di Benue mengkhawatirkan, untuk sedikitnya.

Mereka bermunculan seperti jamur setiap hari, sehingga hampir setiap wilayah pemerintah daerah di negara bagian ini sekarang memiliki ratu kecantikan bermahkota.

Bagi sebagian orang hal ini dianggap sebagai perkembangan yang baik, bagi yang lain sebagian besar kontes kecantikan Benue telah kehilangan nilai.

Gadis-gadis kami sekarang jatuh hati hanya untuk menjadi ratu kecantikan, mereka sangat ingin dipanggil sebagai ‘Yang Mulia’, mereka bersedia melakukan apa saja untuk mencapainya.

Penyelenggara kontes di sisi lain telah menemukan ini dan mereka telah mengubah calon ibu muda kami menjadi pion yang mereka gunakan untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Pertanyaan saya adalah: apa sebenarnya inti dari kompetisi ini? Moral apa yang mereka ajarkan kepada gadis-gadis muda kita?

Pertanyaan terkait lainnya yang perlu dijawab adalah: apa sebenarnya motivasi dari calon ibu kita? Mengapa mereka begitu putus asa untuk memenangkan kontes kecantikan?

Apakah itu mobil, mahkota, ketenaran, koneksi, panggilan kesopanan, atau platform untuk memberi kembali kepada masyarakat? Pertanyaan-pertanyaan ini dan lebih banyak lagi masih membutuhkan jawaban.

Ladies, sejujurnya saya tidak tahu mengapa sebagian dari kita begitu bersemangat untuk menjadi “ratu kecantikan”, tetapi jika tujuan akhirnya adalah menghasilkan uang dengan cepat atau menindas gadis ‘tanpa ratu’ lainnya dengan mahkota Anda, maka itu cukup memalukan.

Gaya barunya adalah mengiklankan kontes kecantikan, meski tidak ada mobil, panitia tetap memasang foto mobil di selebaran dan menunggu gadis-gadis itu membeli formulirnya. Pemenang akhirnya membeli mobil untuk dirinya sendiri setelah melakukan ribuan ‘kunjungan kehormatan’.

Tidak heran kita mendengar ratu melawan penyelenggara mereka dan dilecehkan dalam prosesnya.

Bagaimana kita sampai ke titik ini? Bagaimana bisa begitu buruk? Masih bisakah kita mengembalikan kebanggaan dan martabat kontes kecantikan dan ratu yang dimahkotai?

*** Sebagai catatan, Benue State memiliki jumlah ratu kecantikan tertinggi di Nigeria (menurut Asosiasi Penyelenggara Pameran Kecantikan dan Mode Nigeria, ABPFEON).

Nama saya Naomee, saya bukan anggota red room, tapi saya hanya ingin masuk akal… (permintaan maaf kepada Ben Bruce).


daftar sbobet

By gacor88