Negara dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan dengan dana talangan – Gubernur Bauchi

Gubernur Negara Bagian Bauchi Mohammed Abubakar pada hari Senin mengatakan pemerintah negara bagian mempunyai hak untuk menentukan bagaimana dana talangan dari Pemerintah Federal dibelanjakan.

Tuduhan tersebut disampaikan Gubernur di Abuja dalam pertemuan yang diselenggarakan oleh Nurani Nigeria, sebuah LSM, mengenai penggunaan dana talangan pemerintah federal kepada negara bagian.

Abubakar mengatakan dana talangan tersebut merupakan pinjaman dan negara berhak menggunakannya untuk proyek lain.

“Secara konstitusional, kekuasaan eksekutif negara berada di tangan para gubernur; ketika pemerintah suatu negara bagian mengambil pinjaman, idealnya pemerintah tersebut dapat menggunakan pinjaman tersebut dengan cara apa pun yang dirasa baik bagi masyarakat di negara bagian tersebut.

“Satu-satunya hal adalah transparansi jelas mengharuskan seorang pemimpin politik untuk mempertanggungjawabkan setiap permintaan,” katanya.

Abubarkar mengatakan hal yang penting adalah organisasi masyarakat sipil dan masyarakat Nigeria lainnya mengajukan pertanyaan tentang penggunaan dana tersebut.

Dia mengatakan penyelesaian tunggakan gaji pegawai negeri sipil di negara itu bisa menjadi salah satu proyek lain yang dananya bisa digunakan.

Gubernur mengatakan Negara Bagian Bauchi hanya berhutang gaji satu bulan kepada para pekerjanya, sementara para pekerja di dewan pemerintah daerah mendapat gaji dua bulan.

Saat menjabat gubernur negara bagian itu pada 29 Mei 2015, menurutnya, para pekerja mendapat gaji empat bulan.

“Setelah kami mengambil alih, kami menemukan bahwa hanya sebagai tanda terima kasih, kami mewarisi utang sebesar N14,5 miliar dan gaji empat bulan tentu saja N8,6 miliar.”

Abubarkar mengatakan kewajiban lain seperti pinjaman komersial, utang kepada kontraktor, antara lain berjumlah lebih dari N100 miliar.

Gubernur mengatakan pinjaman itu diambil untuk memungkinkan negara membayar gaji satu bulan yang harus dibayarkan kepada para pekerja untuk menenangkan kegelisahan.

“Semua ini terjadi sebelum dana talangan datang; kami diminta untuk mengirimkan total gaji terutang, yang kami lakukan, sebesar N8,6 miliar.

“Kami diberi uang dan sebagai gubernur negara bagian saya mempunyai kesempatan untuk menggunakan uang itu sesuai keinginan saya,” katanya.

Menurut dia, sebagian rekannya menggunakan uang itu untuk membangun jalan, sebagian lagi untuk keperluan lain.

Tosin Adeyanju, Direktur Eksekutif, Conscience Nigeria, mengatakan bahwa CSO perlu mengetahui bagaimana dana talangan yang diberikan oleh FG untuk melunasi tunggakan gaji negara digunakan.

Adeyanju mengatakan banyak negara bagian yang masih berhutang gaji meski sudah diberikan dana talangan.

Dia meminta Majelis Nasional untuk menyelidiki semua negara bagian yang berhutang gaji staf.

Menurut dia, dana talangan kepada negara terutama untuk pelunasan gaji pegawai negeri sipil dan bukan untuk digunakan gubernur untuk proyek lain. (NAN)


demo slot pragmatic

By gacor88