Nigeria memiliki lebih dari 350 juta senjata ilegal – PBB

GAMBAR 26. GOC, 1DIV. TENTARA NIGERIA, MAJ.-GEN. ADENIYI OYEBADE (kanan) INSPEKSI RABU (6/1/16) BEBERAPA SENJATA YANG DIPUTUSKAN BERSAMA ANGGOTA GERAKAN ISLAM DI KADUNA.
0116/6/1/2016/SP/ICE/NAN

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah meningkatkan kewaspadaan atas proliferasi senjata kecil dan ringan (SALW) di Nigeria dengan lebih dari 350 juta dan 70 persen dari perkiraan 500 juta senjata tersebut dikatakan beredar di Afrika Barat di negara tersebut. berdomisili.

Direktur Pusat Regional PBB untuk Perdamaian dan Perlucutan Senjata di Afrika (UNREC), Ms. Olatokunbo Ige, memberikan statistik menakjubkan ini selama Konsultasi Nasional tentang Keamanan Fisik dan Pengelolaan Persediaan (PSSM) yang sedang berlangsung di Abuja, yang diselenggarakan oleh Badan dan Komite Presiden untuk Senjata Kecil dan Senjata Ringan (PRESCOM).

Dia berkata: “Penyebaran ilegal SALW telah menimbulkan dampak dramatis terhadap perdamaian dan keamanan di Afrika, tidak hanya mengancam keberadaan negara tetapi juga penghidupan jutaan orang di seluruh benua.

“Nigeria adalah salah satu negara yang mengalami dampak paling buruk dari penyebaran SALW akibat dampak limpahan dari krisis yang baru-baru ini terjadi di Libya, dan Mali, serta konflik internal yang belum terselesaikan di berbagai wilayah di negara tersebut, terutama di Afrika. Wilayah Timur Laut, Delta Niger, dan Selatan.”

“Meskipun data yang dapat diandalkan mengenai jumlah senjata yang beredar bebas di negara ini tidak tersedia, para analis baru-baru ini memperkirakan bahwa dari sekitar 500 juta senjata yang mungkin beredar di Afrika Barat pada tahun 2010, sekitar 70 persen di antaranya dapat ditemukan dalam bentuk senjata kimia. di Nigeria,” tambahnya.

Beliau memperingatkan bahwa “walaupun angka-angka ini terlihat mengkhawatirkan, sangat jelas bahwa jika dibiarkan, momok ini tidak hanya akan membahayakan pencapaian pembangunan yang telah dicapai selama 50 tahun terakhir, namun juga kemampuan negara yang akan menghambat pencapaian target pembangunan dan oleh karena itu, berdampak negatif pada generasi mendatang”.

Menurut Ige, hal ini semakin menyoroti kebutuhan mendesak untuk mengendalikan tidak hanya aliran senjata ke sektor non-negara, namun juga aktor-aktor milik negara melalui pengelolaan gudang senjata dan persediaan yang efektif.

“Diakui secara luas bahwa salah satu faktor terpenting yang berkontribusi terhadap proliferasi senjata ilegal adalah pengelolaan persediaan senjata yang tidak efektif,” ujarnya.

Dia mengatakan bahwa bagian dari kegiatan yang diprogramkan di bawah PSSM dalam proyek Sahel dalam konteks PBB dan Uni Eropa (UE) adalah untuk mendukung keamanan dan stabilitas di kawasan.

Ige menjelaskan, proyek yang didanai UE ini dikembangkan bersama oleh Kantor Urusan Perlucutan Senjata PBB (UNODA) untuk kepentingan enam negara Sahel yaitu Burkina Faso, Chad, Mali, Mauritania, Niger, dan Nigeria.

“Proyek ini bertujuan untuk mendukung negara-negara di kawasan untuk mencegah pengalihan dan perdagangan SALW dan amunisinya dengan meningkatkan stok PSSM nasional,” katanya.

Turut berbicara, Ketua PRESCOM, Amb. Emmanuel Imohe mengatakan undang-undang senjata api Nigeria sudah ketinggalan zaman dan tidak efektif dalam menghadapi tantangan keamanan abad ke-21.

Imohe mengatakan PRESCOM harus menghasilkan dokumen baru bekerja sama dengan lembaga terkait selama lebih dari enam bulan untuk menghasilkan pencabutan RUU senjata api yang belum mendapat perhatian di Majelis Nasional.

“Undang-undang Senjata Api tahun 1959 sudah ketinggalan zaman dan menggunakan undang-undang tahun 1959 untuk mengatasi tantangan keamanan abad ke-21 tidaklah efektif,” katanya.


pragmatic play

By gacor88