Nigeria selesai – Ali Baba meledak

Komedian stand-up populer, Ali Baba mengecam pemerintah Nigeria, dengan mengatakan bahwa negaranya sudah selesai.

Komedian terkenal ini bereaksi terhadap perlakuan yang diberikan kepada Dream Team VI baru-baru ini dalam perjalanan mereka ke Rio untuk turnamen sepak bola putra Olimpiade.

Dream Team VI terdampar di Atlanta, AS, tempat mereka mengikuti pelatihan sebelum kompetisi, setelah maskapai penerbangan sewaan menolak berangkat sampai pembayaran penuh dilakukan.

Meskipun para pemainnya meraih medali perunggu dari kompetisi tersebut, pemerintah pada awalnya kurang atau tidak menaruh perhatian terhadap mereka.

Menurutnya, komedian tersebut menulis dalam surat terbuka di akun Instagramnya: “Nigeria adalah negara produk jadi. Negara yang hanya tertarik pada produk akhir tidak melakukan investasi pada prosesnya; ini Nigeria. Kami menyukai coklat, namun mengubah kakao menjadi coklat adalah hal yang sangat sulit. Kita punya mobil lebih dari 200m, itu berarti mobil dikalikan minimal 4 ban.

“Kami suka pergi ke negara-negara yang memiliki pantai dan tepi laut, namun kami memiliki garis pantai yang berhektar-hektar. Tidak ada kebijakan pariwisata yang memanfaatkan sektor ini. Kami memiliki stadion-stadion yang tersebar di seluruh negeri di berbagai negara bagian yang rusak dan terbengkalai, atau paling tidak kurang dimanfaatkan, namun kami ingin memenangkan medali emas Olimpiade.

“Nigeria penuh dengan talenta-talenta kreatif yang belum berkembang dan tidak membutuhkan dukungan dari pemerintah. tapi kami tidak mendapatkan undang-undang pembajakan biasa. Kita tahu olahraga yang dapat memberi kita banyak medali, tinju, renang, lompat jauh, dan tolak peluru: siapa yang memberikan polo dan golf ke Nigeria?

“Lihatlah ruang yang disediakan untuk polo dan golf di Nigeria. Berapa banyak medali yang telah diberikan oleh olahraga ini kepada kita? Namun kita tidak melihat bagaimana hal itu mematikan olahraga.

“Nigeria dulunya mengadakan pembukaan Mobil dan acara olahraga intens lainnya. Saat itu kita punya atlet-atlet terbaik, sekarang tidak ada apa-apa. Kita mempunyai negara yang ingin melihat atlet dan pesepakbola berhasil mencapai kesuksesan mereka sendiri, sebelum mereka dipanggil untuk wajib militer. setelah hari ini? Sebagian besar pesepakbola ini bergegas ke Eropa dan mulai menjadi berita utama, lalu mentalitas produk jadi muncul. panggilan nasional.

“Kemudian ketika kami memutuskan untuk menunjuk pengurus olahraga, kami menunjuk mereka berdasarkan afiliasi politik. Menteri olahraga tahu nadaaa.

“Saya pernah melihat anak laki-laki Ijaw melakukan gaya dada lebih cepat dari rekor Olimpiade dan dunia, tapi siapa yang melakukannya? Anak laki-laki paling baik digunakan sebagai preman pesta. Kebanyakan orang yang menolak melihat nilai stand-up comedy pada tahun 1987 berada di pemerintahan. Butuh Obasanjo untuk mengungkitnya.

“Apa daya tarik wisata di Dubai? Unta, pasir, infrastruktur jalan, arsitektur, wisata pantai dan air… dan kenapa kita tidak bisa memilikinya. Kebijakan! Kebijakan!! Kebijakan!!! Kami tidak membutuhkan peran mereka, hanya aturannya saja.

“Biarkan orang lain ikut bermain. Tidak ada yang membutuhkan dana pemerintah, yang penting adalah lingkungan yang mendukung. Buatlah undang-undang. Paksa mereka. Menghukum pelanggar hukum. Memberikan keamanan.

“Apakah pemerintah Nigeria sudah menanam Nollywood? Apakah pemerintah Nigeria membuat Psquare, Davido, Tubaba? Bagaimana dengan sektor komedi? Buat saja kebijakan. Lobatan,” tambah karakter lucu itu.


situs judi bola online

By gacor88